Review Drone DJI FPV

Review Drone DJI FPV

techradar.id – Drone yang menyenangkan tapi cacat untuk pemula.

Penilaian Kami

DJI FPV menyenangkan dalam karakter besar – tampilan orang pertama memberikan pengalaman terbang yang luar biasa imersif berkat DJI Goggles yang menakjubkan, belum lagi cuplikan video yang sama menariknya dari kamera depan.

Tapi tidak semuanya mudah dinavigasi. Dengan waktu penerbangan dunia nyata sekitar 10 menit, biaya tinggi ketika Anda memperhitungkan aksesori dasar dan kesulitan menarik akrobat FPV sejati, ini jauh lebih kompleks dan khusus daripada drone DJI lainnya.

Kelebihan

  • Banyak kesenangan terbang
  • Mudah Terbang FPV Drone
  • Goggles menawarkan kualitas gambar yang bagus
  • transmisi yang kuat

Kekurangan

  • Struts depan terlihat dalam rekaman
  • Gambar diam sangat terbatas
  • Seorang “pengamat” diperlukan saat terbang di luar ruangan

Ulasan 2 Menit

DJI FPV adalah jenis drone baru yang menarik. Drone FPV (atau first-person view) cepat, menyenangkan, dan memberikan pengalaman terbang paling imersif, berkat penyertaan kacamata video yang memberi Anda pemandangan langit yang indah.

Masalahnya adalah mereka biasanya dibuat sendiri atau dibuat sendiri dan bukan drone yang paling mudah untuk diterbangkan — belum.

Berkat DJI, siapa pun dengan jumlah uang saku yang layak untuk dibelanjakan kini dapat merasakan dunia drone FPV yang mengasyikkan dengan DJI FPV.

Terbang sangat menyenangkan, tetapi berapa lama pengalaman baru ini akan bertahan? Dan apakah sama meyakinkannya dengan drone lain seperti seri DJI Mavic?

Sementara FPV DJI datang sangat dekat untuk membawa kemudahan penggunaan seri Mavic ke kelas baru mesin terbang, itu tidak cukup cocok dengan penyempurnaan, kenyamanan, atau nilai uangnya.

Ini tentu saja merupakan drone FPV tingkat konsumen bergaya yang memfasilitasi penerbangan dalam mode “normal” dan menyediakan titik masuk yang dapat diakses untuk pemula.

Pilot FPV yang lebih berpengalaman juga akan menghargai kemampuan untuk melenturkan keterampilan mereka dan menangkap bidikan berkualitas tinggi dalam mode “manual”.

FPV DJI terutama ditujukan untuk merekam video FPV 4K yang imersif, dan ada kemampuan untuk mengambil foto tingkat dasar – tetapi Anda pasti tidak boleh membeli drone ini karena alasan itu.

Keuntungan merekam video dengan drone FPV adalah Anda dapat memperoleh tampilan orang pertama yang memukau yang hampir membuat penonton merasa seperti sedang terbang.

DJI FPV mampu merekam video 4K hingga 60fps dan juga dapat merekam 1080p pada 120fps, yang sebagian besar terlihat bagus. Tetapi bahkan dengan koreksi lensa yang diaktifkan, kamera masih menangkap kipas depan dalam video dan foto.

Negatif lainnya adalah baterai hanya bertahan 10 menit dalam situasi dunia nyata, jadi Anda harus memotret dengan cepat.

Hal hebat tentang DJI FPV adalah ia bekerja di luar kotak seperti yang Anda harapkan. Cukup isi daya semuanya, termasuk DJI FPV Goggles V2, instal aplikasi DJI Fly, perbarui firmware, dan Anda siap berangkat.

Kombinasikan ini dengan relatif mudahnya terbang dalam mode “normal” dan DJI FPV dengan cepat menjadi proposisi yang menarik. Sayangnya, tidak semua berita bagus.

Drone tidak hanya datang dengan biaya tinggi setelah Anda mempertimbangkan semua aksesori tambahan yang Anda perlukan untuk mendapatkan yang terbaik dari drone Anda (lebih lanjut tentang itu nanti), tetapi juga cukup terbatas dibandingkan dengan drone standar dalam hal Fitur dan penerbangan dasar.

Salah satu masalah dengan menerbangkan DJI FPV adalah Anda akan mengenakan kacamata FPV.

Ini berarti bahwa selain mengikuti semua undang-undang drone yang relevan di negara Anda (lihat tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut tentang ini), Anda juga perlu memiliki seorang pengamat yang berdiri di samping Anda yang dapat menjaga garis pandang drone Anda saat berada di udara.

Ini bukan akhir dunia, tetapi ini berarti bahwa saat terbang di luar ruangan Anda tidak akan pernah bisa melakukannya sendiri – Anda akan selalu membutuhkan seseorang yang bertindak sebagai pengamat.

Ini melambangkan kesenangan tertinggi, tetapi pengalaman terbang khusus.

  • Hukum Drone DJI FPV: Di Mana dan Bagaimana Anda Bisa Menerbangkan Drone DJI Baru?

Tanggal Rilis dan Harga DJI FPV

  • Tersedia untuk dibeli sekarang seharga $1.299 / £1.249 / AU$2.099
  • Kit Fly More dikenakan biaya tambahan $299 / £259 / AU$429
  • Pengontrol gerak opsional juga tersedia secara terpisah

Anda dapat membeli DJI FPV sekarang dalam paket standar, bersama dengan beberapa aksesori opsional. Paket Standar Kombo DJI FPV termasuk drone, remote kontrol, DJI FPV Goggles V2, dan satu baterai seharga $1,299/£1,249/AU$2,099.

DJI juga menawarkan Fly More Kit, meskipun ini berbeda dari paket Fly More biasa. Alih-alih menjadi paket yang lebih mahal yang mencakup drone dan beberapa baterai tambahan, itu hanya memungkinkan Anda membeli dua baterai ekstra dan hub pengisian khusus seharga $299 / £259/AU$429.

Ada juga Motion Controller opsional, yang mengarahkan drone berdasarkan gerakan tangan Anda, yang dapat Anda beli secara terpisah seharga $199 / £139 / AU$229.

Ini semua menambah investasi yang cukup besar dibandingkan dengan model yang lebih mahal di seri Mavic saat ini – tetapi seperti yang akan kita lihat, DJI FPV menawarkan pengalaman terbang yang tidak seperti drone lainnya.

  • DJI FPV adalah drone GoPro Karma yang wajib dimiliki – inilah alasannya

Desain, Kontrol, dan Kacamata

  • Kecil tetapi tidak memiliki desain lipat dari Seri Mavic
  • Hanya sedikit lebih ringan dari DJI Mavic 2 Pro
  • Goggles V2 menyediakan transmisi andal dengan latensi rendah

Dalam beberapa tahun terakhir, fokus DJI adalah pada lini drone Mavic, yang semuanya memiliki desain lipat yang serupa. DJI FPV berbeda – meskipun merupakan drone kecil, lengan motor tetap dan bodi lurus membuatnya terlihat jauh lebih besar daripada aslinya.

Sasis utama menampilkan desain quad-copter yang khas, tidak termasuk lengan mesin, ukurannya sebanding dengan DJI Mavic Air 2. Meskipun berat lepas landas sekitar 795 gram, DJI FPV hanya sedikit lebih ringan daripada DJI Mavic 2 Pro .

FPV DJI tidak besar atau berat, tetapi desain yang tegas ini berarti bahwa membeli kasing atau tas yang dimaksudkan untuk FPV, konsol, dan Kacamata DJI akan menjadi ide yang bagus, karena tidak cocok dengan tas kamera biasa sama sekali.

Tas Ransel DJI Goggles Carry More adalah salah satu pilihan dan berharga $119 / £109 / AU$169. Namun sayangnya ini tidak disertakan dengan DJI Fly More Kit, yang hanya mencakup dua baterai tambahan dan hub pengisian daya.

Karena ini adalah drone FPV, sumbu hanya bekerja pada sumbu miring (vertikal). Stabilisasi gambar, diambil dari DJI Osmo Action, menjaga agar rekaman video tetap halus.

DJI FPV Goggles V2 dilengkapi dengan baterai yang terpasang pada kabel dan dapat disimpan di saku Anda saat digunakan.

Kacamata ini memberikan transmisi yang andal dalam jarak jauh dan latensi rendah yang tidak pernah terputus selama pengujian. Resolusi layar tunggal 1440 x 810 memberikan gambar yang jernih dan indah dari kamera juga.

Namun, layarnya sangat besar sehingga saat membaca informasi penerbangan Anda harus melihat ke sisi layar, yang bisa menipu.

Plus, mengubah pengaturan kamera dan penerbangan di kacamata membutuhkan waktu untuk membiasakan diri karena tidak semudah menggunakan ponsel yang dimuat ke konsol.

Karena drone diarahkan ke DJI FPV Goggles V2, DJI FPV Goggles V2 yang baru tidak memiliki dudukan telepon untuk menghubungkan telepon.

Ini tidak mengherankan karena Anda akan selalu mendapatkan pengalaman terbaik dari drone FPV saat Anda mengenakan kacamata, daripada mencoba melihat umpan kamera di ponsel atau tablet Anda.

Tapi itu mungkin pilihan yang baik bagi mereka yang ingin menggunakan DJI FPV sebagai drone tradisional.

Kontroler ini memiliki desain sederhana dan tombol besar yang dapat dengan mudah dikontrol dengan merasakan saat drone terbang dan menggunakan kacamata;

Cukup hafalkan posisi tombol dan enam tombol, yang mencakup tombol kustom yang dapat disesuaikan dan cubitan untuk mengontrol sudut kamera. Sekrup disekrup ke kontrol dan dapat dengan mudah disimpan di kenop kontrol saat tidak digunakan.

Tidak seperti drone FPV buatan sendiri atau kustom, DJI FPV tidak menawarkan kemampuan nyata bagi pemilik untuk memperbaiki kerusakan sendiri jika drone mogok.

Drone harus dikirim ke DJI untuk diperbaiki dan bahkan dengan DJI Care Refresh, menabrak FPV tetap mahal ketika yang Anda butuhkan hanyalah lengan motor baru, misalnya.

DJI Care Refresh berharga $199 / £189 / AU$319 untuk satu tahun dan menghemat hingga dua drone tahun itu – yang pertama berharga $259 / £249 / AU$419, yang kedua $279 / £269 / 469 dolar Australia. .

Anda tentu saja dapat membeli baling-baling baru dan aksesori pengganti termasuk kamera, serta drone itu sendiri dan pengontrol secara terpisah, tetapi dengan harga $739/£659/AU$1139 hanya untuk drone, ini adalah alternatif yang mahal.

Karena risiko malfungsi, membeli DJI Care Refresh akan lebih bijaksana, tetapi ini menambah biaya paket keseluruhan.

Untuk menempatkan semua ini dalam konteks, jika Anda membeli FPV Combo, Fly More Bundle, ransel DJI Goggles Carry More, dan satu tahun pembaruan DJI Care, FPV Combo terlihat menarik dengan harga $1.299/£1.249/naik AU $2.099 tiba-tiba naik menjadi $1.916 / £1.806 / AU$3.016 saat hanya menambahkan apa yang disebut aksesori dasar. Itu tepat di bawah DJI Phantom 4 Pro V2.0 dan ransel Phantom resmi.

Fitur dan Penerbangan

  • Tiga mode penerbangan membuatnya cocok untuk pengguna dari semua tingkat kemampuan
  • Mode manual memiliki kurva belajar yang curam bahkan untuk pilot berpengalaman
  • Ini merekam video hingga 4K/60fps dengan kecepatan tertinggi 87mph

Drone FPV konvensional biasanya lebih self-made, model balap yang lebih sulit untuk terbang, dan karena itu lebih mudah untuk crash, daripada drone kelas konsumen.

Dalam menciptakan FPV, DJI menggunakan keahlian seri Mavic untuk menghasilkan drone dengan mode penerbangan yang cocok untuk pilot pemula dan yang lebih berpengalaman.

Ketika Anda melihat frasa “cocok untuk pemula” yang disebutkan dalam kaitannya dengan FPV DJI, itu berarti FPV pemula daripada pengguna drone pertama kali.

Jika Anda belum pernah menerbangkan drone sebelumnya, sangat disarankan agar Anda mencoba drone model standar terlebih dahulu untuk membiasakan diri dengan kontrol dan manuver penerbangan dasar.

Mode “Normal” adalah mode yang akan Anda mulai secara normal, karena ini menggunakan penentuan posisi GPS dan memanfaatkan sensor pemosisian depan dan bawah DJI FPV yang terlihat.

Drone berperilaku seperti drone DJI lainnya dalam mode ini dan akan melayang di posisinya saat kontrol dilepaskan. Tapi ada satu perbedaan utama antara DJI FPV dan drone perusahaan lainnya.

Sementara Seri Mavic dapat berhenti secara otomatis ketika sensor mendeteksi rintangan, FPV hanya akan memperlambat dan memperingatkan Anda tentang bahaya – Anda harus menyesuaikan pengendaraan sendiri untuk menghindari tabrakan. Jadi, bahkan dalam mode “normal”, Anda masih harus sangat berhati-hati saat menerbangkan DJI FPV.

Mode manual dirancang untuk digunakan oleh pilot FPV yang lebih berpengalaman, karena tidak memiliki GPS dan sensor tabrakan dimatikan. Ini adalah pilot FPV berpengalaman yang membutuhkan kemampuan untuk melakukan aksi udara dan terbang melalui ruang sempit dengan kecepatan yang mereka bisa.

Mode ini bukan untuk yang tidak berpengalaman atau untuk yang lemah hati. Bahkan pilot drone standar yang berpengalaman akan memiliki kurva belajar yang curam dengan mode ini.

Mode olahraga adalah campuran dari mode ‘normal’ dan ‘manual’, memberikan beberapa kemampuan manuver untuk yang terakhir dengan beberapa fitur keselamatan yang ditemukan di yang pertama.

Hanya untuk memberi Anda gambaran tentang mode kecepatan yang berbeda, mode “Manual” dapat mencapai kecepatan hingga 87 mph (0-62 mph dalam 2 detik), mode “Sport” dapat mencapai kecepatan hingga 60 mph, sementara Mode “Normal” 33 mph lebih sederhana.

FPV DJI tidak terlalu penuh fitur dibandingkan dengan penawaran DJI biasa – tidak ada mode penerbangan otomatis, misalnya. Selain mode penerbangan yang ditujukan untuk pengguna dari semua tingkat kemampuan terbang drone, USP UAV sangat bergantung pada komponen FPV dan kemudahan penggunaan dibandingkan dengan drone FPV konvensional.

DJI FPV diiklankan sebagai mampu terbang hingga 20 menit, tapi itu 25 mph dalam kondisi tanpa angin, jadi sebenarnya tidak mungkin.

Waktu penerbangan, secara nyata, dalam pengujian kami adalah sekitar 10 menit per baterai dan pada akhirnya akan selalu bergantung pada kondisi. Namun dalam konteksnya, itu masih jauh lebih baik daya tahan baterainya daripada drone FPV standar.

Kualitas Video dan Foto

  • Fungsi foto dan video terbatas dibandingkan dengan seri Mavic
  • Ini merekam rekaman berkualitas baik dalam 4K dan 1080p
  • Tidak ada gambar mentah atau mode pemotretan otomatis

Sementara DJI FPV bisa dibilang drone DJI yang paling menyenangkan, video dan fungsi masih terbatas dibandingkan dengan drone seri Mavic dan Phantom. Namun, kemampuan video yang ditampilkan masih mengesankan untuk sebuah drone FPV.

DJI FPV memiliki fitur sensor CMOS 12MP 1/2.3 inci dan kamera menawarkan lensa setara 14.66mm dengan bidang pandang 150 derajat dan aperture tetap f/2.8.

Rentang fokus tetap dikatakan berkisar dari 0,6 m hingga tak terhingga, yang berarti segala sesuatu dalam bidikan berada dalam fokus – dan tampaknya memang demikian.

Ada cukup di sini untuk memuaskan videografer amatir dan profesional. Kamera ini mampu merekam video 4K yang imersif pada 50/60 fps dan 1080p pada 50/60/100/120 fps, memberikan rentang sinematik dan kreatif yang sangat besar.

Selain itu, rekaman video dapat ditangkap dalam profil warna standar dan D-Cinelike pada bit rate hingga 120Mbps.

Secara keseluruhan, video 4K dan 1080p umumnya seperti yang Anda harapkan dari drone DJI — terlepas dari kamera yang sesekali mengambil kipas depan, bahkan saat koreksi lensa aktif.

Masuk akal untuk memainkan yang terakhir, karena menghilangkan distorsi laras/mata ikan yang diciptakan lensa, tetapi Anda harus memotong beberapa video dan gambar diam untuk menghapus baling-baling. Jika Anda membiarkan koreksi lensa mati, Anda akan selalu harus memotong.

Foto diam juga dapat diambil, dan yang diperlukan hanyalah menekan lama tombol rana pada remote control untuk beralih antara foto diam dan video.

Namun, kemampuan pemotretannya sangat terbatas, dan dapat dikatakan bahwa DJI FPV bukanlah drone yang dapat Anda gunakan untuk mengambil foto secara khusus.

Jika ini penting bagi Anda dan Anda belum memiliki drone lain yang lebih cocok untuk fotografi potret diam, maka FPV DJI mungkin bukan drone untuk Anda.

Saat memotret gambar diam, Anda hanya dapat memotret dalam mode ‘otomatis’ atau ‘manual’ dan mengambil JPEG. Pemotretan dalam mode mentah tidak tersedia, juga tidak ada mode pemotretan otomatis untuk foto atau video.

Drone ini pada akhirnya untuk pengambilan video FPV yang menghadap ke depan. Salah satu masalah saat mengambil foto diam atau bahkan video sambil melayang adalah ketika ada angin samping, drone secara alami miring ke samping untuk menahan posisi.

Karena tidak ada gerakan pivot pada sumbu horizontal, foto diam Anda akan diambil pada suatu sudut (lihat di atas). Ini lagi-lagi perbedaan lain antara seri DJI FPV dan seri Mavic, yang menggunakan gimbal untuk menghitung kemiringan dan level kamera ini.

Beli Kalau

Ingin mulai menerbangkan drone FPV

DJI FPV adalah drone termudah dari jenisnya untuk pemula berkat GPS dan sensor tabrakan yang akan membantu mengurangi, tetapi tidak menghilangkan, risiko tabrakan yang tinggi. Umpan digital antara FPV dan DJI Goggles juga sangat baik sehingga Anda dapat yakin bahwa Anda akan selalu melihat apa yang dilihat drone Anda.

Ingin drone FPV siap pakai

Kebanyakan drone FPV berukuran kecil, ringan, cepat, model yang dibuat sendiri yang sulit untuk diterbangkan. Jadi, jika Anda ingin memiliki drone FPV yang siap digunakan dan dilengkapi dengan keahlian dari salah satu produsen drone besar, DJI FPV akan menjadi pilihan yang tepat untuk Anda.

Anda cukup menikmati drone

Kebanyakan orang berinvestasi dalam drone karena mereka ingin merekam cuplikan udara dan video, tetapi ada sekelompok kecil pilot yang menikmati elemen drone terbang. Jika Anda menyukai yang terakhir, DJI FPV akan memberi Anda pengalaman yang sangat menyenangkan dan mendalam.

Jangan Beli Kalau

Kamu sering menerbangkan drone sendirian

Saat menerbangkan drone FPV apa pun di luar ruangan, Anda perlu memiliki monitor yang dapat mempertahankan garis pandang drone yang terlihat, karena Anda menggunakan kacamata FPV atau hp atau tablet untuk melihat umpan kamera. Ini berarti Anda selalu membutuhkan seseorang saat Anda menerbangkan drone Anda, dan itu akan membuatnya lebih sulit digunakan daripada drone biasa.

Anda mengambil banyak foto udara

Jika Anda ingin memotret banyak bidikan udara, DJI Mavic Air 2 atau DJI Mavic 2 Pro akan lebih cocok. FPV DJI memotret gambar diam dalam mode JPEG, tetapi fitur dan fungsionalitasnya terbatas dibandingkan dengan drone standar seperti Mavic 2 Pro, yang memotret secara mentah dan menawarkan serangkaian mode pemotretan, serta sensor dan kontrol aperture yang lebih besar.

Mau drone buat balap

DJI FPV sangat mudah diterbangkan dibandingkan dengan drone FPV tradisional dan tentu saja cepat dan sangat dapat bermanuver, dengan kecepatan tertinggi 87 mph. Tapi itu jauh dari drone balap. Mengingat harga dan bobot DJI FPV, Anda tentu tidak ingin merusaknya dari sudut pandang keselamatan dan keamanan.

Pencarian Berdasarkan Kata Kunci

Dji Fpv Combo Dji Fpv Harga Dji Fpv Spesifikasi Drone Fpv Drone Fpv Murah Fpv Drone Harga Harga Drone Dji Fpv Combo

Check Also

Justice in Gilbert: How Auto Accident Attorneys Make a Difference

Understanding the Role of Auto Accident Attorneys in Gilbert Auto accident attorneys in Gilbert play …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *