Larangan DJI: Apa Artinya Bagi Penggemar Drone dan Masa Depan DJI

Larangan DJI: Apa Artinya Bagi Penggemar Drone dan Masa Depan DJI


techradar.id – Apakah drone DJI terganggu atau akan tetap terbang?

Dalam langkah yang jelas tidak seremonial, pemerintah AS baru-baru ini menempatkan pembuat drone DJI di “Daftar Entitas”, daftar hitam komersial yang sama yang ditemukan Huawei pada tahun lalu.

Mengingat DJI adalah merek drone terbesar di dunia dan mendominasi daftar drone terbaik yang dapat Anda beli, itu adalah berita besar bagi banyak orang yang senang mengambil foto dan video udara yang menakjubkan.

Tapi apa sebenarnya arti larangan DJI bagi pemilik kamera terbang saat ini dan calon pemilik kamera terbang seperti pilihan terbaik kami saat ini, DJI Mavic Air 2?

Ini adalah masalah yang kompleks, tetapi berkat kombinasi wawasan analis, tanggapan resmi DJI, dan pengetahuan kami sendiri tentang pasar drone, kami telah mengumpulkan rincian semua yang perlu Anda ketahui tentang situasi larangan DJI di satu tempat yang praktis.

Larangan DJI: Apa yang Terjadi dan Mengapa?

Pada 18 Desember, Departemen Perdagangan AS mengumumkan bahwa beberapa perusahaan, termasuk pembuat drone China DJI, telah ditambahkan ke “Daftar Entitas”.

Daftar hitam perdagangan ini, yang ditambahkan Huawei pada 2019, tidak menghalangi DJI untuk menjual produknya di Amerika Serikat. Tapi itu membatasi akses DJI ke teknologi AS, yang dapat mempengaruhi rantai pasokan global dan pengembangan produk perusahaan.

Meskipun pemerintah AS tidak secara spesifik mengungkapkan mengapa DJI ditambahkan ke Daftar Entitas, pemerintah AS mengungkapkan dua alasan untuk memasukkan empat perusahaan ke dalam daftar hitam (termasuk DJI).

Menurut Daftar Federal pemerintah AS, ini termasuk “memungkinkan pelanggaran hak asasi manusia skala besar di Tiongkok melalui pengumpulan dan analisis genetik sewenang-wenang atau pengawasan teknologi tinggi” dan “memfasilitasi ekspor bahan oleh Tiongkok yang membantu rezim represif di seluruh dunia.”

“Kami menduga ini tidak akan berdampak langsung pada ketersediaan produk DJI, tetapi dapat membatasi pasokan produk DJI pada pertengahan 2021 karena kami kehabisan stok unit dan bahan saat ini.”

David Benowitz, Analis Drone

Semua ini telah dianggap “bertentangan dengan kepentingan kebijakan luar negeri AS”, sehingga DJI dimasukkan ke dalam daftar, yang dapat memiliki beberapa implikasi besar bagi perusahaan dan penggemar drone.

Sekali lagi, tidak ada larangan membeli atau menjual produk DJI di AS. Sebaliknya, Daftar Entitas membatasi “ekspor, kualifikasi, dan transfer” perusahaan dalam daftar, sehingga dapat membatasi kemampuan DJI untuk menggunakan komponen atau teknologi yang berbasis di Amerika Serikat.

Bagaimana Pengaruhnya Terhadap Menerbangkan atau Membeli Drone DJI Hari Ini?

Sekarang, tidak sama sekali. Setelah keputusan diumumkan, DJI mengatakan kepada kami, “DJI kecewa dengan keputusan Departemen Perdagangan AS. Pelanggan di Amerika dapat terus membeli dan menggunakan produk DJI seperti biasa.

DJI tetap berkomitmen untuk mengembangkan produk paling inovatif di industri yang menentukan perusahaan kami dan bermanfaat bagi dunia.” Itu juga mengeluarkan pernyataan serupa di Twitter pada 22 Desember.

Anda dapat terus terbang atau membeli drone seperti DJI Mini 2 atau DJI Mavic Air 2 seperti biasa, karena tidak ada dampak langsung pada ketersediaan atau inventaris drone dan gimbal.

Namun, ada kemungkinan bahwa ini bisa berubah tahun depan. Kami berbicara dengan David Benowitz, Kepala Riset di DroneAnalyst dan mantan Direktur Pemasaran DJI, tentang bagaimana keputusan pemerintah AS untuk memasukkan DJI ke dalam “daftar entitas” memengaruhi kemampuan perusahaan untuk menjual produk yang ada.

David Benowitz mengatakan kepada kami: “Kami menduga ini tidak akan berdampak langsung pada ketersediaan produk DJI, tetapi dapat membatasi pasokan produk DJI pada pertengahan 2021 karena kami kehabisan stok unit dan bahan saat ini.”

Dalam posting blog terpisah, DroneAnalyst menambahkan, “Kami berharap akan ada pembelian besar-besaran atas saham DJI yang ada dalam beberapa minggu mendatang oleh distributor AS.” Namun, saat ini hal tersebut masih sebatas spekulasi terkait ketersediaan drone DJI.

Apa Artinya bagi DJI dan Drone pada Tahun 2021 dan Seterusnya?

Sulit untuk memprediksi efek jangka panjang dari keputusan DJI dan pasar drone di seluruh dunia. Ada kemungkinan besar kita akan mulai melihat alternatif baru dari DJI muncul di ruang konsumen drone, khususnya di Amerika Serikat.

Namun DJI mungkin sudah memiliki contingency plan, mengingat keputusan pemerintah AS tersebut tidak muncul begitu saja. Ini bukan pertama kalinya DJI berselisih dengan otoritas AS.

Pada Mei 2019, Departemen Keamanan Dalam Negeri mengeluarkan peringatan yang meningkatkan kekhawatirannya tentang drone buatan China, sementara keputusan AS pada Mei tahun ini menyarankan drone DJI dapat dilarang karena pelanggaran paten.

Ini berarti bahwa DJI kemungkinan besar berencana untuk mengganggu AS, yang dapat membantu mengurangi efek jangka panjang.

Seperti yang dikatakan Benowitz dari DroneAnalyst kepada kami, “Bahkan sebelum ditambahkan ke daftar entitas, DJI telah berinvestasi untuk memindahkan rantai pasokannya ke China, yang akan membatasi dampak jangka panjang pada perusahaan.”

Dia menambahkan, “Dampak terbesar bagi konsumen untuk mempertimbangkan kembali produk DJI berdasarkan tuduhan bahwa mereka mendukung pelanggaran hak asasi manusia dan membantu rezim represif di seluruh dunia.

Kami cenderung melihat startup baru AS menjadi lebih kompetitif dan meluncurkan drone baru di pasar untuk mendominasi. DJI memilikinya, seperti ruang kamera drone yang terjangkau.”

Saat ini, DJI mendominasi ruang fotografi udara untuk amatir dan profesional, berkat drone mulai dari DJI Mini 2 yang ramah untuk pemula hingga DJI Mavic 2 Pro.

Sementara ulasan kami menemukan mesin terbang ini menjadi yang terbaik di kelasnya, penambahan DJI ke Daftar Entitas AS kemungkinan akan membawa beberapa persaingan yang sangat dinanti-nantikan di AS dan mungkin di seluruh dunia.

Tapi ini tidak mungkin terjadi dalam semalam. Dominasi DJI telah memastikan bahwa pesaing potensial, termasuk GoPro dan Parrot, telah menjauh dari drone konsumen, sehingga akan diserahkan kepada pemain yang relatif baru seperti Skydio dan Autel Robotics di AS untuk meningkatkan permainan drone mereka.

Ini berarti, menurut DroneAnalyst, “Kami kemungkinan akan melihat sektor perangkat keras terhenti di tahun depan karena pesaing DJI memperluas rantai pasokan mereka untuk memenuhi permintaan atau mendiversifikasi lini produk mereka untuk menangkap lebih banyak pangsa pasar DJI.”

Dengan kemungkinan DJI membelok dari masalah rantai pasokan, kami cenderung melihat lebih sedikit rilis drone baru dan label harga yang lebih tinggi pada tahun 2021, menurut DroneAnalyst: “Konsumen dan bisnis harus mengharapkan ketersediaan terbatas semua drone di pasar dan harga yang lebih tinggi saat mereka bertransisi untuk DJI Alternatif”.

Tentu saja, semua hasil potensial ini tetap menjadi spekulasi – dan apa pun yang terjadi pada drone baru pada tahun 2021, DJI dan Autel sudah memiliki beberapa kamera penerbangan yang sangat baik untuk dipilih.

Tetapi tidak ada keraguan bahwa keputusan pemerintah AS adalah bom gaya Huawei yang akan terus berdampak pada tahun 2021 dan seterusnya bagi mereka yang ingin melakukan penerbangan drone.

Ini adalah drone pemula terbaik yang dapat Anda beli sekarang

Jelajahi semua penawaran dan penjualan drone murah terbaru

Pencarian Berdasarkan Kata Kunci

Larangan DjiLarangan Dji Fpv Larangan Dji Mini 2

Check Also

Justice in Gilbert: How Auto Accident Attorneys Make a Difference

Understanding the Role of Auto Accident Attorneys in Gilbert Auto accident attorneys in Gilbert play …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *