Review Sony Bravia A8H/A8 OLED TV

Review Sony Bravia A8HA8 OLED TV

techradar.id – TV OLED Sony Bravia A8H adalah sesuatu yang indah

Penilaian Kami

Dengan menggabungkan kinerja gambar OLED Sony yang luar biasa dengan sistem suara yang kuat dan lugas, TV OLED Sony A8H/A8 berhasil menjadi pilihan TV yang sangat menarik bagi penggemar bioskop rumah yang serius.

Kelebihan

  • Gambar yang indah dan berulang
  • Kualitas suara yang bagus
  • Sudut pandang ultra lebar
  • Desain industri yang berani

Kekurangan

  • Tidak ada dukungan untuk HDR10 +
  • Terkadang sistem operasi orang bodoh
  • Android TV dapat membuat frustrasi
  • Layar terbakar mungkin

TV OLED Sony A8H (bernama A8 atau A85 di Inggris) mencapai keseimbangan sempurna antara harga dan kinerja dengan mengambil fitur OLED premium dari Sony A9G Master Series dan membawanya ke titik harga yang lebih rendah.

Sementara model 65-inci berharga hanya $2,799/£2799 saat diluncurkan, Sony A8H/A8 membawa prosesor Sony X1 Ultimate, Sony Pixel Contrast Booster (untuk gambar yang lebih intens), dan versi OLED. dikembangkan oleh Sony untuk TV LCD FALD.

TV OLED Sony Bravia A8H sangat mengesankan, jadi kami sarankan untuk menyimpannya sebagai model lama. A8H telah digantikan oleh TV OLED Sony A80J yang lebih baru, tetapi itu tidak meniadakan kualitas keseluruhan A8H.

Sementara itu, dari segi audio, sistem Audio Permukaan Akustik Sony (di mana layar TV “terlalu bersemangat” untuk menghasilkan suara) dihubungkan ke sistem bass subwoofer ganda dan sistem kalibrasi audio otomatis yang dapat meningkatkan suara TV. ke kamar Anda hanya dengan beberapa pulsa tes cepat.

Hasilnya tidak kalah fantastis.

  • Apa itu OLED? Teknologi panel TV dijelaskan

Harga dan Tanggal Rilis

TV OLED Sony A8H/A8 diumumkan di CES 2020 dan sekarang tersedia di seluruh dunia dalam dua ukuran, 55 dan 65 inci, serta satu varian desain di Inggris yang disebut OLED A85 yang memperdagangkan dudukan bilah logam “Premium Stand” .

Dari segi harga, Sony KD-55A8/XBR-55A8 55-inci dijual dengan harga $1,899/£1,799, sedangkan Sony KD-65A8/XBR-65A8 65-inci yang lebih besar dijual dengan harga $2,799/2. £799.

Itu hampir identik dengan harga LG CX OLED, meskipun CX juga akan hadir dalam ukuran 48 inci tahun ini serta ukuran layar 77 inci.

Desain

Sony KD-65A8/XBR-65A8 65-inci yang dikirimkan kepada kami untuk tinjauan ini memiliki desain industri yang menakjubkan, dan beberapa inci bagian luar layar sangat tipis seperti yang kami harapkan dari teknologi OLED.

Potongan yang sangat tipis ini diselesaikan dalam 65A8, selain sangat kuat dan tahan lama. Bagian belakang yang tersisa memegang bagian yang jauh lebih dalam dari bodywork tugas berat yang sama, berisi dasar-dasar seperti koneksi, prosesor, dan driver papan.

Bagian yang lebih dalam ini berotot, minimalis, dan dibuat dengan baik, meskipun sebenarnya menambah daya pikat desain daripada nuansa “yang seharusnya jahat”.

Dari depan, layar memiliki tampilan homogen yang bagus, dengan manik-manik yang sangat kecil untuk mengalihkan perhatian Anda dari gambar.

Namun, sifat metalik dari trim ini melanjutkan kualitas build yang tinggi, dan kaki desktop yang relatif presisi melakukan tugasnya dengan gangguan minimal. Kaki dapat dilampirkan dengan dua cara berbeda juga.

Baik dengan layar langsung di bawahnya, atau dengan ketinggian layar beberapa inci, sehingga Anda memiliki ruang untuk menambahkan speaker ke pengaturan Anda.

Koneksi terdiri dari empat port HDMI, tiga port USB, port Ethernet, output headphone, video komposit masuk, dan audio digital keluar. Selain itu, tentu saja ada built-in Wi-Fi dan konektivitas Bluetooth.

Semua HDMI mampu mendukung sistem anti-pembajakan HDCP 2.3 terbaru, mendukung peralihan mode permainan otomatis, dan audio eARC untuk meneruskan Dolby Atmos yang tidak terkompresi ke speaker yang kompatibel.

Tidak ada dukungan pada model Sony ini, meskipun dukungan untuk 4K/120Hz atau kecepatan refresh variabel, meskipun semua fitur tersebut diatur untuk memberi daya pada konsol game PS5 Sony akhir tahun ini.

Berita desain hebat lainnya berkaitan dengan remote control 65A8. Dengan sentuhan akhir efek metalik yang cantik, desain yang lapang, dan tombol yang responsif, ini jauh dari desain yang menyebalkan dan tombol mengalir yang tidak berguna dari beberapa generasi TV Sony sebelumnya.

SmartTV (TV Android)

Seperti hampir semua TV Sony akhir-akhir ini, A8H/A8 mengandalkan Android TV untuk sebagian besar keseruan Smart TV. Namun, ia juga membawa YouView di Inggris untuk menutupi kekurangan Android TV dalam hal melayani aplikasi penyiaran terestrial Inggris.

Aplikasi Android TV adalah versi 9 (Pie), dan sistem operasinya juga dilengkapi beberapa peningkatan khusus Sony. Menyoroti opsi di menu pengaturan, misalnya, sekarang menampilkan penjelasan “terperinci” yang bagus tentang apa yang dilakukan fitur itu.

Sony juga memperkenalkan Panduan Program Elektronik baru yang memberikan lebih banyak informasi pada layar sekaligus daripada kebanyakan EPG sambil tetap menyimpan salinan (sangat kecil) dari saluran yang Anda tonton di sudut kanan atas.

Ada juga “petunjuk” baru untuk kontrol suara di layar, dan deteksi dan informasi perangkat eksternal yang ditingkatkan.

Seperti biasa dengan Android TV, Sony A8 menawarkan dukungan bawaan untuk Google Chromecast, Google Assistant, dan GooglePlay Store.

Sekarang ada juga dukungan out-of-the-box untuk Apple Airplay 2, dan rangkaian aplikasi Android TV terbaru termasuk Disney Plus, Netflix, Amazon Prime Video, Tidal (termasuk dukungan untuk Dolby Atmos Music), dan YouTube. Namun, saat ini tidak ada dukungan di Android TV untuk aplikasi Apple TV (atau layanan streaming Apple TV Plus).

Android TV umumnya masih jauh dari platform pintar favorit kami. Selain kehilangan satu atau dua aplikasi utama, cara layar Utama memenuhi seluruh layar dan tidak memungkinkan Anda untuk terus menonton TV sambil menjelajah sangat membuat frustrasi. Tapi versi Pie setidaknya stabil dan mulus seperti versi sebelumnya.

Performa

Gambar HD/SDR dari Sony A8 benar-benar bagus. Sebagai permulaan, pengembangan grup untuk konten kurang dari 4K sangat bagus. Detail dan tekstur tingkat tinggi ditambahkan dengan mudah, tanpa menyebabkan gambar terlihat kusut atau mengganggu. Ini baik-baik saja bahkan jika Anda memberi 65A8 sumber kasar atau berkualitas rendah.

Penilaian warna yang diterapkan pada setiap piksel yang ditingkatkan juga luar biasa, yang berarti bahwa mesin peningkatan yang lebih rendah tidak dapat membuat warna yang sedikit kasar, “basi” terlihat sedikit pudar.

Tidak seperti biasanya di dunia televisi saat ini, preset gambar 65A8 yang jelas, standar, dan sinematik menerapkan remastering HDR ke sumber SDR yang tidak dapat Anda matikan. Sama seperti dunia televisi saat ini, remastering ini benar-benar menarik.

Dibutuhkan pendekatan yang relatif lembut, mencegah ekspansi warna dan cahaya menjadi terlalu jauh dari bahan sumber SDR. Ini juga bekerja berdasarkan objek, daripada menerapkan satu set aturan ke seluruh gambar, yang sekali lagi membantunya mencapai tampilan yang lebih alami daripada kebanyakan konverter SDR ke HDR.

Jika Anda seorang gamer, Anda akan senang mendengar bahwa dengan 65A8 beralih ke preset game, jeda input (waktu yang dibutuhkan layar untuk menampilkan gambarnya) turun menjadi 18 ms.

Foto 4K/HDR Sony 65A8 membawa keindahan yang sudah terlihat dengan konten HD/SDR ke tingkat yang lebih tinggi.

Misalnya, adegan gelap HDR menunjukkan kontrol Sony yang mengesankan atas salah satu aspek terberat dari teknologi OLED: transisi dari warna penuh ke hampir hitam.

Sama sekali tidak ada tanda-tanda tingkat kebisingan yang rendah, beberapa layar OLED dapat menderita di area yang sangat gelap. Faktanya, kita masih harus melihat kontrol yang sangat baik, penyempurnaan, kedalaman level hitam, dan konsistensi dari TV OLED lainnya — atau periode TV lainnya, sebenarnya.

Sony 65A8 juga unggul dengan gamut warna lebar yang terkait dengan gambar HDR. Akurasi warna manajemen warna Sony yang luar biasa membantu membuat gambar 4K HDR terlihat sempurna 3D, alami, dan akurat.

Faktanya, tingkat peningkatan tampilan dengan area yang menantang secara tradisional seperti warna kulit, warna gelap, dan detail bayangan sama bagusnya dengan yang pernah saya lihat di mana pun di luar layar mastering OLED profesional.

Sementara itu, teknologi grafis bitmap Sony menghaluskan karya seni chromatic streak jenis 65A8 yang dapat ditimbulkan oleh konten HDR/Wide Color Gamut pada layar HDR. Terkadang pemrosesan di balik ini menyebabkan sedikit hilangnya detail halus di area “bitmap”. Tetapi positifnya jelas lebih besar daripada negatif kecil ini.

Ketajaman dan detail gambar 4K asli sangat fantastis. Detail halus klasik seperti pori-pori kulit, dedaunan hutan, tembok bata di kejauhan, dan pegunungan berlumut berbatu ditampilkan dengan cermat.

Selanjutnya, ketajaman maksimum dicapai tanpa elemen teknis umum yang terkait dengan ketajaman, seperti tepi elemen yang gelap atau tertekan, kebisingan sumber yang berlebihan, atau graininess yang berlebihan.

Ketajaman jarang kehilangan ritme apa pun, baik ketika ada terlalu banyak gerakan yang harus dihadapi. Pengaturan “MotionFlow 1” prosesor gerak Sony secara halus menghilangkan jitter dengan sumber film 24p, membuatnya terlihat lebih sinematik, tanpa membangun “efek opera sabun” yang terlalu halus yang dapat ditimbulkan oleh prosesor gerak yang kurang sensitif.

Bahkan lebih baik lagi adalah opsi Clearness Motion yang memanggil fitur X-Motion Clarity baru dari Sony. Dalam bentuk OLED, X-Motion Clarity tidak menyisipkan layar hitam lengkap di antara bingkai foto asli seperti teknologi Penyisipan Bingkai Hitam pada umumnya.

Sebagai gantinya, ia menyisipkan bingkai hitam parsial hanya pada bagian gambar, meningkatkan area gambar yang tersisa. Ini menghasilkan 24p alami yang terasa lama terkait dengan teknologi BFI tanpa menyebabkan efek samping yang biasa berupa pengurangan kecerahan yang berat.

Seperti TV OLED Sony sebelumnya, argumen terbesar yang menentang 65A8 adalah gambarnya tidak terlalu cerah — bahkan menurut standar OLED. Ini mengukur sekitar 640 nits pada kotak HDR putih yang mengambil 10% layar dalam preset gambar yang jelas dan standar, dan ini turun menjadi 540 nits dalam mode bioskop.

Sebagai perbandingan, LG OLED65CX mencapai lebih dari 800 nits dalam mode Vivid, dan lebih dari 700 nits dalam mode Cinema Home dan Standard.

Batas kecerahan 65A8 ini adalah sesuatu yang perlu diingat jika Anda mencari TV untuk masuk ke ruangan yang biasanya terang. Namun, 65A8 menghadirkan beberapa fitur baru yang memastikan bahwa, tidak seperti beberapa upaya OLED awal, foto HDR-nya masih terlihat sangat solid.

Pixel Contrast Booster melakukan pekerjaan yang baik untuk membuka “celah” pencahayaan antara piksel paling gelap dan paling terang dalam gambar, sangat meningkatkan kepadatan lokal (tingkat piksel, sebenarnya) yang merupakan merek dagang OLED.

Dampaknya tidak dapat dilebih-lebihkan, bila dikombinasikan dengan warna hitam cantik yang konsisten yang disediakan layar. Lalu ada Dynamic Contrast Enhancer dari Sony. Ini harus ditangani dengan hati-hati, dan ini berfungsi paling baik dengan konten non-film.

Tapi cara itu memperkaya dan memperluas tingkat cahaya di kedua arah terang dan gelap biasanya menakjubkan. Ini sekali lagi dilakukan tanpa meninggalkan gambar dengan cara apa pun direbus atau dipaksakan.

Layar merespons dengan baik untuk data tambahan Dolby Vision adegan demi adegan, dan memiliki dinamisme dan penyempurnaan yang lebih besar. Dengan pemikiran ini, sangat disayangkan Sony juga tidak mendukung HDR10+.

65A8 telah secara resmi disetujui oleh IMAX karena mampu mengeluarkan potensi penuh dari sistem Enhanced Picture Mastering IMAX yang sekarang tersedia di beberapa Blu-ray dan streaming video (dari FandangoNOW di AS dan Rakuten di Eropa).

Dan itu benar-benar membuat sumber IMAX yang ditingkatkan terlihat indah, menyoroti kemurnian warna tambahan dan detail yang diredam dan merupakan merek dagang dari sistem mastering.

Dengan mengingat hal itu, mungkin menyenangkan melihat Sony juga merangkul mode pembuat film baru dan preset Dolby Vision IQ yang diadopsi tahun ini oleh banyak pesaing TV-nya.

Namun, argumen Sony untuk tidak melakukannya adalah karena ia percaya bahwa pemrosesan gambarnya sendiri menghilangkan kebutuhan untuk “membantu” gambar pihak ketiga.

Dan mengingat betapa bagusnya foto 65A8 biasanya, lebih sulit untuk menangani pernyataan itu pada kesempatan ini daripada biasanya.

Satu-satunya masalah 4K/HDR dengan Sony 65A8 selain tidak cocok untuk ruangan terang seperti beberapa TV pesaing adalah kurangnya dukungan 4K/120Hz untuk bermain game; Dan reflektifitas layarnya cukup tinggi.

Suara

Suara 65A8 adalah mitra yang tepat untuk citra sinematiknya yang sempurna. Menggunakan “pemicu” stereo untuk menggairahkan layar dalam produksi audio TV membantu menghasilkan lanskap suara yang lebih detail dan kuat daripada yang biasanya Anda dengar dengan TV OLED atau LCD.

Audio juga melacak aksi di layar hampir tidak biasa, sehingga jika mobil bergerak dari satu sisi layar ke sisi lain, misalnya, Anda mendengar suara yang bergerak melintasi layar bersama mobil. Suara juga tetap terbatas pada bibir orang yang berbicara.

Tapi yang terpenting, audio tidak hanya terbatas pada layar. Suara sekitar dan di luar layar menyebar dari bingkai fisik layar, memenuhi ruangan Anda dan membuat Anda bersemangat. Bahkan, terkadang saya merasakan beberapa efek suara ambient datang dari belakang saya saat menonton konten Dolby Atmos.

Tidak ada banyak ketinggian di teater audio Dolby Atmos 65A8. Selain itu, akurasi dan dinamika pemutaran audio berbasis objek masih sangat efektif untuk sistem speaker TV built-in.

Menambahkan subwoofer kedua ke sistem Audio Permukaan Akustik Sony membantu menyempurnakan mid-range dan bass 65A8 dengan sangat efektif juga, dan biasanya tidak ada distorsi atau letupan bahkan pada tingkat volume yang sangat tinggi.

Faktanya, kejernihan yang dipertahankan bahkan selama adegan aksi yang keras dan intens sangat bagus untuk teknologi lukisan yang menarik. Bagian bawah menjangkau sedikit lebih awal dari yang seharusnya, dan mereka gagal mencapai kedalaman yang sama dengan LG OLED65CX.

Namun, di sisi lain, driver bass Sony menerima keterbatasan mereka sendiri, yang berarti mereka tidak tunduk pada jenis distorsi yang sama di bawah tekanan ekstrem seperti model LG.

Papan Lain untuk Dipikirkan

Pesaing paling langsung tahun 2020 untuk Sony 65A8 adalah LG CX OLED 65 inci. Daya tarik utama TV OLED 65 inci dengan harga yang sama adalah gambarnya yang terasa lebih cerah dan lebih bertenaga dengan HDR. Ini menjadikannya pilihan yang berpotensi lebih baik untuk ruang tamu yang relatif terang.

Meskipun demikian, 65A8 memberikan gambar yang elegan dan halus tanpa kompromi – terutama selama adegan yang sangat gelap – dan sangat cocok untuk ruang home theater atau ruang tamu di mana tingkat cahaya relatif mudah dikendalikan.

Jika Anda benar-benar ingin menjelajahi sisi terang persamaan HDR sambil menghemat beberapa ratus pound, Anda dapat mempertimbangkan TV LCD Sony XH95/X950H.

Mencapai 1.000 nits dan lebih tidak masalah dengan bagian terang gambar HDR, dan mempertahankan tingkat kecerahan yang sangat tinggi untuk TV LCD. Namun trade-offnya adalah bahwa level hitam hampir tidak sedalam dan stabil seperti yang ada di 65A8.

Keputusan Akhir

Sementara kurangnya kecerahan utama membuat 65A8 paling cocok untuk ruangan yang relatif gelap, kehalusan warna, kontras lokal, dan kejelasan bebas noise membuat gambarnya secara konsisten memukau. Ini adalah mimpi menawan sinematik yang serius.

Asalkan Anda dapat menangani fakta bahwa gambar Sony 65A8 jauh dari yang paling terang, Anda akan dihargai dengan gambar yang paling konsisten, imersif, dan sangat halus yang pernah kami lihat di TV mana pun hingga saat ini.

  • Harapkan untuk melihatnya di daftar TV terbaik dan TV 4K terbaik kami di tahun 2020

Pencarian Berdasarkan Kata Kunci

Sony A8h Singapore Sony Hx75Sony Oled Tv Singapore Sony Oled Tv Singapore Price Sony Tv

Check Also

Justice in Gilbert: How Auto Accident Attorneys Make a Difference

Understanding the Role of Auto Accident Attorneys in Gilbert Auto accident attorneys in Gilbert play …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *