php hit counter Review Huawei Band 2 Pro - TechRadar

Review Huawei Band 2 Pro

Review Huawei Band 2 Pro


techradar.id – Pelacak tipis dan kuat dengan daya tahan baterai yang luar biasa.

Penilaian Kami

Huawei Band 2 Pro tampaknya menjadi salah satu perangkat wearable paling ringkas di luar sana.

Karena ukurannya yang kecil dan harganya yang murah, ia memiliki daya tahan baterai yang hebat dan pelacakan GPS yang hebat, tetapi tidak memiliki antarmuka yang mulus dari beberapa pesaingnya dan telah terbukti sedikit membuat frustrasi saat digunakan di Rage.

Kelebihan

  • Harga yang wajar
  • Daya tahan baterai yang luar biasa
  • Jumlah langkah yang tepat

Kekurangan

  • Bukan desain yang paling inovatif
  • Metrik tidak akurat
  • Aplikasi kikuk

Huawei Band 2 Pro memberikan pengalaman pelacakan kebugaran yang sederhana. Ini mungkin tidak memiliki set fitur seperti beberapa pesaingnya, tetapi harganya yang wajar menjadikannya pilihan yang menarik bagi pemula kebugaran.

Huawei Band 2 Pro adalah penerus perangkat wearable yang dirilis secara terbatas di luar AS sebagai Honor Band Z1. Dibandingkan dengan desain melingkar jam tangan itu, Band 2 Pro terlihat lebih dekat dengan pesaingnya, Fitbit Charge 2 dan Fitbit Alta HR.

Meskipun telah dikalahkan oleh Huawei Band 3 Pro, Band 2 Pro masih merupakan pelacak kebugaran hebat yang dapat melihat diskon – terutama menjelang Hari Perdana Amazon, yang keluar pada 15 Juli.

Perangkat wearable tahan air ini dilengkapi dengan GPS built-in, antarmuka sentuh terbatas untuk navigasi saat bepergian yang sederhana dan memberikan gaya yang menyatu dengan perlengkapan lari dan kode pakaian kantor.

Dengan harga $69 (£79), ini adalah penawaran yang menarik, karena ini bukan pelacak kebugaran termurah di pasar, tetapi untuk harganya, ia memiliki banyak fitur, meskipun dalam bentuk yang sedikit kurang sempurna.

Hal yang hebat adalah Anda dapat memantau detak jantung, VO2 max (kadar oksigen darah) dan menggunakan GPS untuk melacak lari Anda, tetapi jangan berharap pembacaannya seakurat jika dilakukan lebih banyak. kondisi. Pelacak lari mahal seperti Suunto Spartan Trainer HR.

Jika itu terlalu banyak rentang aktivitas untuk Anda, Huawei juga merilis Huawei Band 2, versi Pro yang lebih sederhana yang tidak memiliki GPS bawaan, kemampuan untuk memantau kadar oksigen darah Anda, pintar pelatihan atau pelacakan tidur. Sulit ditemukan, jadi kami sangat merekomendasikan untuk fokus pada Band 2 Pro.

Tanggal dan Harga Rilis Huawei Band 2 Pro

Jika Anda tinggal di AS atau Inggris, Anda dapat membeli Huawei Band 2 Pro seharga $69,99 atau £79,99, tetapi Anda mungkin bisa mendapatkannya dengan harga lebih murah jika Anda berbelanja.

Ini cocok untuk semua jenis sabuk termasuk hitam, biru atau merah. Di Inggris kami telah melihatnya secara teratur dengan harga £50 dan di bawah $50 di AS.

Kami tidak tahu kapan akan datang ke Australia atau apakah akan diluncurkan di sana. Huawei Band 2 Pro dirilis pada awal September 2017 di beberapa pasar, dan kami telah melihat bahwa itu adalah pemenang besar dalam diskon musiman.

Desain dan Tampilan

Huawei Band 2 Pro tidak mencoba untuk menemukan kembali perangkat yang dapat dikenakan dengan desainnya, meskipun ini benar-benar berbeda dari gaya jam tangan asli yang lebih tradisional.

Alih-alih wajah melingkar, desainnya telah disederhanakan agar sesuai dengan estetika banyak perangkat yang dapat dikenakan populer, seperti Fitbit Charge 2 dan Fitbit Alta HR.

Membungkus pergelangan tangan Anda dengan pita silikon lembut yang saling menempel menggunakan jepit plastik, otak gelang Huawei Band 2 Pro cukup pas, dan dilapisi campuran plastik, detail baja antikarat yang disikat dan apa yang tampak seperti kaca melengkung di bagian depannya. .

Kait berarti tidak ada jepitan logam atau tajam yang dapat menempel pada Anda atau berkarat seiring waktu jika terkena keringat.

Satu-satunya masalah yang kami hadapi adalah jika sabuk menyentuh bagian atas saat berjalan, sabuk dapat terbuka, yang berarti Anda harus berhenti berlari untuk menggantinya atau melakukan hal yang sama saat berlari, keduanya tidak ideal.

Antarmuka sentuh pada layar PMOLED Band 2 Pro menghadapi mode potret, membuat membaca lebih mudah daripada yang kita lihat pada Microsoft Band 2 yang berorientasi lanskap.

Layarnya ramping, yang berarti bahwa ketika informasi yang lebih kompleks ditampilkan di layar saat berlari seperti detak jantung Anda saat ini dan zona detak jantung tempat Anda berada, akan sulit untuk melihat dengan tepat apa yang Anda katakan, terutama saat berlari. gerakan.

Untuk menelusuri berbagai fungsi pelacakan aktivitas perangkat yang dapat dikenakan, Anda dapat mengetuk “tombol” (benar-benar bagian layar yang responsif terhadap sentuhan dengan tombol tiruan) di bagian bawah layar atau menggerakkan pergelangan tangan Anda.

Kontrol gerakan ini juga memungkinkan Anda mengoperasikan Band 2 Pro dengan mengangkat pergelangan tangan dan memutarnya ke arah Anda.

Antarmukanya cukup mendasar, yang bagus, tetapi jika Anda tidak menyukai format tampilan, tidak banyak yang dapat Anda lakukan untuk itu.

Di aplikasi ada opsi untuk mengubah urutan item yang muncul dalam daftar, yang berarti jika Anda ingin melihat detak jantung Anda sebelum langkah, Anda bisa, tetapi tidak ada opsi untuk tampilan jam standar.

Di bagian bawah unit, Huawei telah menerapkan sensor detak jantung, yang merupakan fitur perangkat keras yang selalu dihargai. Sensor menonjol dari unit, yang berarti Anda tidak perlu mengencangkan sabuk terlalu kencang agar pembacaan dapat dilakukan.

Spesifikasi, Performa, dan Kebugaran

Antarmuka menu Band 2 Pro merespon dengan cepat, yang sangat bagus untuk perangkat dengan harga ini. Seperti Huawei Fit, sistem operasinya yang sederhana membuatnya semakin andal.

Menunya mulus dalam transisinya, dan animasi untuk berbagai mode (berlari, berenang, dan bersepeda) mulus dan menyenangkan. Perintah sentuh sangat andal, dan Band 2 Pro merespons dengan cepat.

Kontrol gerakan kurang dapat diandalkan, dan kadang-kadang akan membaca gerakan secara tidak akurat sebagai perintah, yang berarti Anda harus menggulir seluruh menu untuk kembali ke layar yang Anda inginkan, yang sedikit membuat frustrasi.

Huawei Band Pro 2 terasa sangat tahan lama, yang – selain sepenuhnya tahan air – akan membantunya menahan kerasnya penggunaan biasa dan kasar.

Waterproofing adalah tambahan yang berguna, karena itu berarti Anda dapat melacak renang Anda, dan juga mencegah Anda khawatir basah jika hujan saat Anda berlari, atau jika Anda ingin langsung melompat ke kamar mandi setelah berolahraga.

Untuk perangkat tingkat pemula (dan memang demikian), Anda memerlukan penghitungan langkah yang akurat, dan pedometer Huawei Band 2 Pro sangat baik.

Kami secara teratur memeriksa keakuratan dan menemukan bahwa mereka hanya menambahkan antara satu hingga lima langkah per seratus.

Seperti yang ada di mana-mana dengan pelacak kebugaran, ada tujuan 10.000 langkah sebagai tujuan utama untuk gerakan di siang hari, dengan animasi kembang api dan getaran untuk memberi selamat kepada Anda setelah Anda mencapai tujuan Anda.

Akan menyenangkan untuk melihat kemampuan untuk mengubah tujuan langkah dalam aplikasi Huawei Health, tetapi itu setinggi 10.000 atau tidak sama sekali, dan jika kita tahu apa-apa, sangat jarang frasa “satu ukuran cocok untuk semua” bekerja dengan kebugaran .

Sayangnya, bukan di situ kekurangan aplikasinya, bagus untuk dilihat dan dirancang dengan baik, tetapi jika dibandingkan dengan Google Fit atau aplikasi Fitbit, tampaknya berlebihan, dan antarmukanya berantakan.

Saat Anda mengetuk detak jantung atau monitor tidur, alih-alih pergi ke hari Anda mengetuk, aplikasi selalu terbuka pada hari Anda sedang bekerja, yang berarti Anda ingin melihat hari dalam seminggu di akhir minggu, perlu beberapa ketukan sebelum mendapatkan informasi yang Anda inginkan.

Berbicara tentang pelacakan tidur, Band 2 Pro memiliki fitur teknologi TruSleep, yang mengklaim dapat melacak tidur Anda secara akurat sepanjang malam, memberi Anda bagan saat Anda bangun di pagi hari yang menunjukkan berapa banyak waktu yang Anda habiskan dalam tidur nyenyak, nyenyak. tidur, dan setiap saat terjaga. Saat malam.

Jelas, sangat sulit untuk memastikan keakuratan pembacaan ini, tetapi tentu saja mudah untuk bangun pada hari-hari ketika kita dikatakan berada di area tidur yang terang ketika alarm berbunyi.

Di mana Band 2 Pro benar-benar hadir sendiri adalah pelacakan GPS. Untuk perangkat dalam kategori harga Band 2 Pro, kami tidak berharap banyak dari kemampuan GPS-nya, tetapi kami sangat terkejut.

Pertama kali kami mencoba menggunakan fitur ini, butuh waktu sekitar lima menit untuk menemukan sinyal GPS yang membuat kami khawatir, tetapi setiap kali setelah itu koneksi sangat cepat dan akurat.

Jika Anda pergi berlari dengan ponsel di saku, ponsel akan secara otomatis menggunakan hp Anda untuk meningkatkan sinyal GPS, tetapi bahkan tanpa ponsel, pembacaannya akurat, yang berarti jika Anda berlatih untuk jarak jauh di mana jarak dan kecepatan itu penting, Band 2 Pro adalah aksesori pelatihan yang bernilai tinggi.

Seperti yang disebutkan, tolok ukurnya bukan yang terbaik di Band 2 Pro. Pengukuran detak jantung selalu mati pada 25 denyut per menit (bpm).

Yang terburuk yang kami alami adalah selama cooldown dari latihan yang sangat intens, membaca 83 ketika detak jantung saya yang sebenarnya adalah 143.

Pemantauan detak jantung yang baik memerlukan kesesuaian dan posisi yang benar, yang dengan mudah dipandu oleh Huawei Band 2 Pro, meskipun meskipun dengan posisi yang benar dan pas, pemantauan tetap tidak tepat.

Ada dua mode pemantauan detak jantung yang berbeda, satu yang memeriksa hanya sesuai permintaan, dan satu yang terus dipantau.

Contoh di atas berasal dari mode sebelumnya, dan kami menemukan bahwa beralih ke pemantauan berkelanjutan secara signifikan meningkatkan akurasi. Itu masih tidak bagus, seperti yang Anda lihat dari grafik di bawah ini.

Kami mencatat bahwa kami bekerja dalam sistem tenaga anaerobik selama 15 menit, yang secara fisik tidak mungkin, tetapi setidaknya dia menyadari perbedaan dalam pengeluaran energi, yang berarti jika Anda melakukan pelatihan interval atau sesi pelatihan Fartlek, dia akan mampu menunjukkan perbedaan usaha.

Pembacaan VO2 max kami juga tidak sempurna, tetapi dia dapat mendeteksi bahwa kebugaran kami di atas rata-rata.

Kami menguji akurasinya dengan melakukan tes Cooper run (standar industri untuk mengukur VO2 max) dan menemukan pembacaan kami yang sebenarnya adalah 50, dengan Band 2 Pro memberi kami pembacaan tertinggi 46.

Soalnya, kita bakal kaget kalau produk di kategori harga Band 2 bisa mendapatkan pembacaan yang cukup akurat.

Jika Anda menginginkan akurasi, Anda pasti ingin mendapatkan salah satu pelacak kebugaran yang lebih terjangkau seperti Garmin Forerunner 935 atau Suunto Spartan Wrist Trainer HR yang menakjubkan.

Huawei Band 2 Pro adalah perangkat entry-level jika Anda ingin mengambil langkah ke dunia analitik kebugaran tetapi masih tidak mau menghabiskan banyak uang, dan itu melayani pekerjaan itu dengan sangat baik.

Kesesuaian

Huawei Band 2 Pro kompatibel dengan perangkat Android dan iOS selama Anda menjalankan Android 4.4 atau iOS 8 atau lebih baru.

Selain mengirimkan informasi kebugaran ke ponsel Anda, Band 2 Pro juga dapat menerima informasi tertentu, yang berarti Anda menerima pemberitahuan panggilan dan pesan, dan bahkan dapat melihat pratinjau dua baris teks pertama dari pesan Anda.

Ini bukan fitur lengkap seperti yang Anda temukan di jam tangan pintar sungguhan seperti Apple Watch, tetapi ini adalah sentuhan yang bagus, yang memungkinkan Anda memantau notifikasi dengan mudah tanpa harus mengeluarkan ponsel dari saku, dan juga mencegah Anda menjadi orang itu di gym.

Daya Tahan Baterai

Hal yang sedikit kami khawatirkan saat pertama kali melihat Huawei Band 2 Pro adalah daya tahan baterainya.

Dengan GPS built-in dan monitor detak jantung yang terpasang pada sasisnya yang mungil, kami pikir hanya akan begitu lama sehingga baterai mungilnya dapat menangani keduanya, atau satu dalam hal ini.

Baterai 100mAh mengisi daya dalam waktu sekitar satu setengah jam menggunakan dok dan kabel USB, dan dapat bertahan hingga 21 hari penggunaan normal.

Penggunaan normal berarti monitor detak jantung mati dan Anda tidak menggunakan GPS. Saat keduanya dihidupkan, Anda mendapatkan sekitar empat jam Band 2 Pro.

Setelah kami benar-benar memakai demo Huawei selama lebih dari seminggu, kami sangat terkesan dengan masa pakai baterai. Selama satu setengah hari pertama kami membiarkannya dalam “mode normal” dan sesuai dengan klaimnya, baterai masih berfungsi 100%.

Setelah kami mulai mengujinya lebih keras, baterai mulai turun sedikit lebih cepat, tetapi pada akhir minggu penggunaan yang cukup berat, daya tahan baterai 30% masih mengesankan.

Jangan salah, ada perangkat di luar sana dengan daya tahan baterai yang lebih baik, tetapi untuk ukurannya, mereka cukup mengesankan.

Keputusan

Huawei Band 2 Pro mencoba menimbang di atas ekspektasi untuk ukuran dan harganya dan melakukannya dengan cukup baik, tetapi sayangnya tampaknya melebihi bobotnya di beberapa area.

Kami menemukan pemantauan detak jantung tidak dapat diandalkan, tetapi masa pakai baterai dan pelacakan GPS sangat bagus.

Meskipun desainnya kurang inovasi, tampilannya tetap menyenangkan dan memiliki desain yang bagus. Duduk dengan nyaman di pergelangan tangan dan pedometernya akurat.

Haruskah Saya Membelinya?

Jika yang Anda cari adalah perangkat entry-level yang tampan dan relatif murah (tetapi dirancang dengan baik) dengan masa pakai baterai yang mengesankan untuk mulai memantau metrik kebugaran Anda, maka Huawei Band 2 Pro mungkin tepat untuk Anda.

Namun, jika Anda mencari pembacaan VO2 max dan detak jantung yang akurat karena Anda sedang berlatih serius untuk maraton, sebaiknya Anda melewatkan yang satu ini.

Apakah Huawei Band 2 Pro tidak cocok untuk Anda? Kemudian periksa opsi ini:

Fitbit Charge 2

Fitbit Charge 2 lebih mahal daripada Band 2 Pro, yang mungkin mengejutkan Anda karena tidak tahan air, tidak memiliki GPS, dan baterainya tidak sebaik itu. Tapi ada alasan bagus.

Charge 2 adalah salah satu pelacak kebugaran terbaik di pasaran saat ini. Itu dibangun di atas bagian terbaik dari Charge asli, menambahkan tampilan yang ditingkatkan, dan terhubung ke aplikasi Fitbit yang hebat untuk menjadikannya pemimpin sejati paket.

Baca ulasan lengkapnya: Fitbit Charge 2

Samsung Gear Fit 2 Pro

Dengan layar sentuh berwarna dan integrasi Spotify offline, sangat menggoda untuk tertarik pada Samsung Gear Fit 2 Pro, tetapi dengan label harga yang lumayan dan masa pakai baterai yang tidak mengesankan, kami bertanya-tanya seberapa profesional Samsung Gear Fit Pro 2 sebenarnya.

Namun, ia memiliki lebih banyak kemampuan “pintar” termasuk aplikasi kebugaran yang dapat diunduh, dan latihan penemuan otomatis yang merupakan fitur yang sangat berguna.

Baca ulasan lengkapnya: Samsung Gear Fit 2 Pro

Fitbit Alta HR

Jika desain ramping Band 2 Pro menjadi daya tarik bagi Anda, pasti layak untuk memeriksa Fitbit Alta HR.

Untuk mata yang tidak terlatih, Anda dapat dimaafkan karena mencampurkan keduanya. Sama seperti Charge, Alta adalah penawaran yang lebih terjangkau daripada Band2 Pro, tetapi dengan aplikasi Fitbit di belakangnya, itu tidak dapat diendus.

Baca ulasan lengkapnya: Fitbit Alta HR

Pencarian Berdasarkan Kata Kunci

Cinturino Huawei Band 2 ProHuawei Band 2 Pro Strap Broken Huawei Band 2 Pro Strap Huawei Band 2 Pro Review Huawei Band 2 Pro Price In Pakistan Huawei Band 2 Pro Price Huawei Band 2 Pro Manual Huawei Band 2 Pro Charger Huawei Band 2 Pro App Huawei Band 2 Pro Curea Huawei Band 2 Pro Huawei Band 2 Pro Strap South Africa

Check Also

Review Google Pixel 4 XL

Review Google Pixel 4 XL

techradar.id – Kamera yang lebih baik, ekstra yang tak terlupakan. Terlepas dari kesederhanaannya, Google Pixel 4 …