php hit counter Review Google Pixel 4 XL - TechRadar
Review Google Pixel 4 XL

Review Google Pixel 4 XL

techradar.id – Kamera yang lebih baik, ekstra yang tak terlupakan. Terlepas dari kesederhanaannya, Google Pixel 4 XL adalah ponsel cantik yang terasa kurang mengesankan daripada andalan Android-nya. Itu tidak membantu bahwa fitur baru yang menonjol bekerja secara berlebihan dan aneh.

Namun, peningkatan antarmuka baru dan rangkaian kamera yang lebih baik di departemen perangkat keras dan perangkat lunak memastikan ponsel ini dapat diperhitungkan meskipun tidak menonjol dari pesaing.

Kelebihan

  • + Kamera kelas atas
  • + Desain sederhana dan tidak berantakan

Kekurangan

  • – Face unlock rumit dan tidak ada sensor sidik jari.
  • – Opsi penyimpanan rendah
  • – Daya tahan baterai hampir tidak cukup baik.

Ulasan 2 Menit

Google Pixel 4 XL adalah langkah menarik dari Google, membuat terobosan baru dengan fitur eksperimental sambil meminimalkan desain fisik. Yang terakhir ini tidak cukup diterapkan secara luas untuk berguna, tetapi unit lainnya hidup sesuai dengan warisan pendahulunya dan merupakan jalan terbaik untuk kamera baru dan lebih baik.

Ini seharusnya tidak mengejutkan, dan sebagian besar peningkatan ponsel ada di kamera, baik dalam perangkat lunak maupun perangkat keras. Lensa telefoto yang ditambahkan menghasilkan gambar zoom yang lebih tajam dan efek mode potret yang lebih realistis, sementara Penglihatan Malam juga ditingkatkan. Sepasang penggeser telah ditambahkan ke mode foto default (kecerahan dan bayangan) sehingga Anda dapat melihat pratinjau penyesuaian gambar sebelum mengambil foto.

Jika tidak, ponsel ini tidak jauh berbeda dari handset Google Pixel yang Anda kenal dan sukai, tetapi melepas sensor sidik jari untuk pengenalan wajah Face Unlock yang rumit terlihat seperti hutan teknologi generasi yang biasa kita lihat di Apple. Tentu saja, itu akan menjadi lebih baik dengan pembaruan selanjutnya, tetapi itu kurang konsisten daripada yang Anda harapkan dari raksasa teknologi, terutama karena fitur debut menjanjikan dari teknologi radar Soli yang telah lama ditunggu-tunggu.

Fitur baru lainnya yang dimungkinkan Soli adalah Motion Sense, yang memungkinkan Anda mengontrol musik dan alarm dengan gerakan di perangkat Anda. Pengguna dapat mempersempit area kerja dan gerakan tangan yang tepat yang diperlukan untuk mengontrol perangkat dengan coba-coba, tetapi ini jauh lebih tidak menentu daripada Face Unlock.

Ini adalah add-on yang belum lahir mengingat itu tidak digunakan di tempat lain di telepon, dan lebih banyak aplikasi dapat mengkodekan fitur tersebut, tetapi tanggung jawab Google untuk membuat fitur ini cukup bergema bagi pengguna untuk belajar.

Itu bukan fitur yang sangat inovatif, dan sorotan lainnya adalah serangkaian peningkatan yang tidak jelas tentang apa yang lebih baik secara keseluruhan untuk Pixel 4 XL. Baterai mengecewakan, tapi yakinlah. Ponsel ini terus menjadi impian fotografer rata-rata. Handset Google yang lebih besar dikombinasikan dengan Android 10 adalah ponsel non-iOS paling sederhana dan terbersih di pasaran.

Hal ini juga tercermin dalam desain fisik. Bagian belakang dua warna glossy dan matte Pixel 3 hilang, diganti dengan lapisan kaca belakang (kecuali Just Black), dan bezel depan di bagian depan telah diganti. takik. Lapisan samping adalah bingkai aluminium bertekstur (non-slip) yang memberikan pegangan dalam setidaknya dua dari tiga warna yang tersedia. Speaker ganda menonjol di sekitar port USB-C, dengan tombol kunci dan pengatur volume di sisi kanan.

Secara keseluruhan, ponsel ini lebih merupakan andalan pragmatis yang lebih menyukai kesederhanaan warna yang berani, menghindari gradien mengkilap dan tampilan tepi air terjun dari Samsung Galaxy Note 10 atau Huawei Mate 30 Pro. Itu tidak menawarkan fitur-fitur baru yang terdepan di industri, tetapi jika Anda mencari fotografi kasual, Google Pixel 4 XL adalah untuk Anda.

Analisis Harga

Tanggal rilis Google Pixel 4 XL adalah Kamis, 24 Oktober, dan harga mulai dari $899 / £829 / AU$1.279 untuk model penyimpanan 64GB. Ada juga model 128GB yang lebih terjangkau, tetapi harganya $999 / £929 / AU$1.429.

Harga Pixel 4 XL mencerminkan harga peluncuran Pixel 3 XL, setidaknya di AS. £40 lebih murah daripada XL 3 di Inggris dan AU$70 lebih murah di Australia. Pada akhirnya, ini adalah harga yang sedikit didiskon dibandingkan dengan flagships ukuran plus lainnya, tetapi fitur embel-embel dan perangkat kerasnya tidak sama, sehingga sulit untuk menentukan apakah itu pertukaran yang seimbang.

Saat diluncurkan, Pixel 4 XL tidak dilengkapi dengan headphone biasa di dalam kotak. Sebagai gantinya, Google memberi pemilik baru kredit promosi $100 di Google Store, yang memungkinkan mereka memilih aksesori yang mereka inginkan. Tidak jelas apakah ini akan berlaku untuk pembeli di negara dan mata uang lain, atau apakah ini akan bertahan di luar periode peluncuran.

Desain

Sementara flagships Android lainnya bekerja untuk tampilan yang lebih ramping dan mengkilap, garis Google Pixel mengejar geometri bulat yang lebih sederhana. ‘Premium’ bukan di desainnya, tapi di hardware dan softwarenya.

Google Pixel 4 adalah evolusi dari logika ini dengan pengembalian yang lebih konservatif tetapi bersih yang menyembunyikan kamera belakang dan depan yang tidak bercacat di bilah atas hitam. Takik jelek yang kita lihat di ponsel XL Google sebelumnya hilang.

Pixel 4 XL pada dasarnya berukuran sama dengan Pixel 3 XL, dengan tombol kunci yang sama di sebelah kanan (Oso Orange, kecuali Just Black) dan volume rocker di bawahnya. Sayangnya ada slot SIM di sebelah kanan yang tidak mendukung microSD. Kaca belakang memiliki lapisan matte (Clearly White dan Oh So Orange) atau glossy (hitam saja).

Sesuai dengan ponsel andalan Google, Pixel 4 XL hadir dalam beberapa warna yang lucu, termasuk Just Black yang diberi nama benar, Putih Jelas dengan batas hitam (yang disebut pecinta ponsel sebagai ‘warna penguin’) dan Oh So Orange. Di suatu tempat antara salmon dan serbat oranye.

Di bagian bawah, ada port USB-C standar di sebelah speaker, yang terdengar lebih baik daripada flagships 2019 lainnya. Konon, ini adalah suara yang lebih kaya dengan bass yang lebih seimbang daripada iPhone 11 dan Samsung Galaxy S10, yang lebih menyukai treble.

Alih-alih lebih banyak tombol fisik, Anda dapat memanggil Asisten Google dengan menekan sisi di bawah volume rocker. Ini dapat disesuaikan untuk menerapkan lebih banyak atau lebih sedikit kekuatan untuk mengaktifkan (saya mengatur sensitivitas ke lebih rendah karena saya tidak sengaja terus mengaktifkannya ketika saya mengangkat handset).

TRENDING  Review Google Pixel 4

Tampilan

Google Pixel 4 XL sedikit lebih panjang dengan rasio aspek 19:9, tetapi memiliki ukuran OLED 6,3 inci yang hampir sama dan resolusi QHD+ yang sama dengan pendahulunya. Beberapa di antaranya kemungkinan akan ditempati oleh bezel atas yang dipulihkan, yang dapat saya tunjukkan ke ruang layar yang hilang dengan takik yang tidak berlekuk, tetapi ujung layar itu tidak terlalu berguna.

Namun, tampilan baru ini mengungguli pendahulunya dalam hal kecepatan refresh yang ditingkatkan hingga 90Hz. Baik aplikasi maupun game seperti PUBG terasa lebih mulus saat melakukan zoom, tetapi belum cukup meningkat sehingga menyulitkan konsumen rata-rata untuk kembali ke ponsel lain dengan layar 60Hz.

Jika tidak, layar OLED seindah yang Anda harapkan, dengan dukungan HDR yang menghidupkan media streaming dan foto dengan kejernihan yang jelas. Sebuah fitur baru, Ambient EQ, secara otomatis menyesuaikan suhu warna tampilan untuk meniru lingkungannya dengan ketukan sensor onboard.

Kami bahkan tidak menyadarinya berfungsi sampai kami mematikannya untuk mengungkapkan pengaturan warna default suhu yang lebih keras dan lebih dingin. Ini semacam intinya.

Resolusi 1440 x 3040 Pixel 4 XL (537 piksel per inci) lebih besar dan lebih tajam daripada layar standar Pixel 4 1080 x 2280 (444 piksel per inci), tetapi Anda tidak akan melihat banyak pada ukuran ini. Google tidak lagi mendorong platform VR, jadi jaraknya kurang dari satu inci dari wajah Anda.

Buka Kunci Wajah dan Deteksi Gerakan

Beberapa tahun lalu, Google memperkenalkan teknologi radar Soli di panggung Google IO. Sekarang akhirnya porting ke sepasang chip di kedua sisi kamera depan Pixel 4 XL. Saat diluncurkan, itu akan digunakan tepat untuk dua fitur: buka kunci pengenalan wajah dan indra gerak.

Buka kunci wajah melakukan apa yang dikatakannya dan merupakan satu-satunya cara biometrik untuk membuka kunci atau mengautentikasi ponsel Anda setelah Google menghapus sensor sidik jari belakang dari ponsel Pixel generasi ini. Catatan: Ini tidak persis sama dengan ID Wajah Apple.

Salah satunya agak rumit, jadi itu membuka sebagian besar, tetapi tidak semua. Ini juga tidak seaman identifikasi wajah Apple. Tunduk pada izin Google sendiri (melalui penafian pada halaman pengaturan Face Unlock), pengguna dapat membuka kunci saat mata mereka tertutup, seperti saat tidur atau mati.

Sebagai tanggapan, perusahaan memberi tahu wartawan bahwa pembaruan sedang berlangsung yang mengharuskan pengguna untuk secara selektif membuka mata mereka saat membuka kunci wajah mereka.

Sementara itu, tim Pixel menyarankan pemilik yang berhati-hati untuk menggunakan mode kunci (diakses dengan mengaktifkannya di Pengaturan > Tampilan > Lanjutan > Tampilan layar kunci, lalu menekan dan menahan tombol daya). Buka kunci berikutnya.

Selain itu, penguncian wajah pada Google Pixel 4 XL belum menjadi fitur biometrik yang didukung oleh aplikasi perbankan. Itu bahkan tidak berfungsi dengan Google Pay. Jadi ucapkan selamat tinggal pada autentikasi cepat untuk saat ini. Skor lain untuk ID Wajah Apple.

Motion sense, di sisi lain, adalah kemampuan untuk menemukan tujuan. Dan perangkat lunak yang jauh lebih baik. Mengontrol hp Anda dengan menggerakkan tangan Anda di udara dapat menjadi alternatif yang bagus untuk input sentuh bagi pengguna penyandang disabilitas yang menginginkan opsi baru yang lebih mudah diakses.

Meskipun kinerjanya buruk, LG G8 mendapat ide bagus ketika menyertakan gerakan udara dalam fitur Air Motion-nya, dan Motion Sense Google Pixel 4 XL bekerja lebih baik secara teknis. Namun, dalam praktiknya, kami menemukan bahwa kami telah mengaktifkan Motion Sense lebih banyak secara kebetulan daripada sengaja, dan dengan kasus penggunaan yang sangat terbatas, kami pasti akan melupakan fitur tersebut kecuali jika fitur itu tersebar luas di ponsel.

Saat startup, Motion Sense dapat melakukan dua hal secara default. Salah satunya adalah melewatkan atau mengulang lagu dengan menggesekkan telepon, dan yang lainnya adalah untuk membungkam alarm atau menutup telepon ketika Anda menyentuh handset. Anda juga dapat meredupkan layar dan mengaturnya untuk mengingatkan Anda saat mendeteksi gerakan. Ini mungkin aplikasi teknologi yang paling berguna, tetapi tidak begitu banyak fitur.

Fungsi mematikan alarm bekerja seperti pesona, tetapi mengendalikan musik lebih buruk daripada memukul dan berlari. Kami sering secara tidak sengaja melewatkan sebuah lagu sambil menggerakkan tangan kami di sekitar ponsel kami tanpa berpikir. Saat diluncurkan, Motion Sense tidak dapat dimatikan saat layar terkunci. Ini sepertinya kesalahan besar.

Tentu saja, Motion Sense dan Face Unlock dapat ditingkatkan dengan pembaruan perangkat lunak di masa mendatang, dan kami akan merevisi ulasan ini ketika itu terjadi. Keduanya memiliki banyak janji dan banyak ruang untuk berkembang sebelum menjadi fitur inti Pixel 4 XL.

Kamera

Rangkaian kamera di Google Pixel 4 XL masih merupakan ponsel yang luar biasa. Tidak adanya lensa ultra-lebar berarti tidak serbaguna seperti hampir semua flagship Android lainnya yang dirilis pada 2019, tetapi masih menghasilkan foto yang bagus dalam berbagai situasi.

Namun keunggulan Google Pixel bukan pada lensanya. Ada dalam perangkat lunak yang bekerja luar biasa bahkan dengan satu lensa. Penembak utama Pixel 4 XL memiliki aperture f/1.7 yang sedikit lebih baik, tetapi masih 12,2 MP. Ini mengelola FOV (bidang pandang) 77 derajat, jauh dari FOV 123 derajat dari Samsung Galaxy S10 misalnya, tetapi menyelesaikan pekerjaan.

Foto di Google Pixel 4 XL keluar sedikit lebih hangat daripada ponsel lain, tetapi memiliki ketajaman latar belakang yang fantastis dan toleran terhadap efek suar. Efek kedalaman mudah dicapai dalam bidikan dasar, dan kamera mempertahankan latar depan dengan sangat tajam. Kami mendapat beberapa tembakan air yang sangat bagus.

Mode eksposur ganda baru memungkinkan Anda mengetuk layar dalam mode kamera default (yang memungkinkan Anda memanipulasi kecerahan dan bayangan), membuatnya mudah untuk menyesuaikan gambar sebelum memotret.

Fitur baru, Live HDR+ di layar, mempratinjau gambar dengan lebih akurat. Idealnya, apa yang Anda lihat sebelum gambar diambil akan tetap sama setelah gambar diambil. Kami menemukan itu bekerja cukup banyak seperti yang diiklankan.

TRENDING  Review iPhone XS

Lensa telefoto 16MP f/2.4 yang baru menawarkan 2x optical zoom dan hingga 8x hybrid zoom. Aplikasi kamera beralih ke lensa baru dengan zoom sekitar 1,8x dengan sedikit atau tanpa masalah. Itu sentuhan yang bagus, tetapi telefoto mengambil foto yang sedikit kurang hangat. Tapi oh, apa saja gambarnya? Dikombinasikan dengan Zoom Super Res yang diperkenalkan di Pixel 3, foto yang diperbesar jauh lebih tajam.

Mengingat persaingan sengit dari mode Night Photo iPhone 11 yang ditingkatkan, tidak mengherankan bahwa Night Shift Pixel 4 XL telah ditingkatkan. Bidikan cahaya rendah mencerminkan siang hari dan mengungguli hampir semua bidikan malam ponsel lainnya.

Ini meningkat secara dramatis dengan diperkenalkannya Astrophotography. Mengakui bahwa pengguna sedang mencoba untuk memotret langit, dan menetapkan eksposur yang lama (hampir 4 menit – dapatkan tripod). Efeknya luar biasa. Ini menerangi latar depan, termasuk orang-orang, sambil dengan jelas menunjukkan planet dan bintang. Ini tidak sempurna, tetapi ini adalah gambar ponsel nokturnal terbaik yang pernah kami lihat sejauh ini, menangkap lanskap kota dan langit malam dalam satu gambar.

Untuk jajaran kamera depan, dua kamera selfie pada model tahun lalu telah dikurangi menjadi hanya satu kamera 8MP untuk memberi ruang bagi chip radar Soli yang ditempatkan di samping lensa depan. Itu bagus, tetapi cukup jelas ketika mengambil foto mode potret dengan efek kedalaman yang dihasilkan perangkat lunak yang ditambahkan setelah foto diambil.

Mengingat seberapa besar Google telah menekankan efek ultra-lebar yang dicapai oleh selfie dua lensa pada Google Pixel 3 XL, sangat disayangkan bahwa perusahaan diam-diam mengurangi ini pada model baru. ) tidak seburuk mungkin.

Performa

Google Pixel 4 menyertakan chipset Snapdragon 855. Chipset ini tidak cukup canggih seperti mid-upgrade Snapdragon 855 Plus, tapi itu bukan pemecah kesepakatan. Ponsel ini cukup cepat untuk semua tugas dan menggunakan chip grafis Adreno 640 untuk menjalankan game seperti PUBG tanpa masalah.

RAM 6GB Pixel 4 XL jelas lemah dibandingkan dengan flagships Android lainnya, tetapi tidak menunjukkan tanda-tanda penurunan kinerja atau keterbatasan memori. Sial, jika Apple dapat memeras 4GB RAM dari seri iPhone 11 super cepat, Pixel 4 XL juga akan baik-baik saja.

Kekuatan Google Pixel 4 XL terletak pada penyimpanannya. Penyimpanan dimulai pada 64 GB. Pada 2019, itu jumlah yang sangat kecil. Dengan paket aplikasi Google dan Android yang disertakan (dan beberapa aplikasi lain) serta foto dan video selama seminggu, kami telah menggunakan 1/3 dari jumlah tersebut.

Satu-satunya tingkat yang lebih besar adalah 128GB, yang merupakan dasar untuk hampir setiap flagship Android lainnya yang diluncurkan tahun ini, jauh di bawah penyimpanan terabyte pada ponsel top-of-the-line seperti Samsung Galaxy S10 Plus.

Selain itu, tidak ada slot kartu microSD untuk memperluas penyimpanan secara manual. Rasanya seperti pagar pembatas terakhir yang membawa pengguna ke penyimpanan cloud Google One perusahaan, yang menawarkan langganan bulanan, solusi yang diusulkan Google.

Untungnya, Google memungkinkan pengguna untuk mengunggah gambar sebanyak yang mereka inginkan ke cloud melalui Foto Google dalam “kualitas tinggi” terbatas (batas video 16MP dan 1080p), jadi ada beberapa solusi. Menggabungkan ini dengan pengaturan opsi Pixel 4 XL akan menghapus foto yang dicadangkan saat ruang penyimpanan terbatas (dimulai dengan foto terlama) dan pengguna dapat mengatasi masalah kehabisan ruang penyimpanan di ponsel mereka.

Sistem Operasi dan Asisten

Terlepas dari upaya Google untuk mempercepat adopsi versi Android dengan program Android One-nya, banyak ponsel membutuhkan waktu berbulan-bulan (jika bukan bagian yang lebih baik dalam setahun) untuk mendapatkan pembaruan. Jadi, Google Pixel 4 XL tidak hanya dapat mengemas Android 10 di luar kotak, tetapi juga merupakan nilai tambah yang besar untuk melihat sekilas rilis terbaru Anda setiap tahun.

Pixel 4 XL memperkenalkan beberapa fasilitas dan fitur aplikasi baru yang tidak digunakan semua orang, tetapi terlihat seperti tambahan kecil. Mereka bagus untuk dimiliki dan memiliki fokus yang berbeda. Dan beberapa di antaranya juga berlaku untuk Pixel 3 dan Pixel 3a. Tidak semua, tapi cukup besar.

Pertama kali diperkenalkan di Google IO 2019, Live Caption adalah salah satu fasilitas baru yang menuju ke generasi sebelumnya. Saat memutar video atau audio audio (kecuali untuk panggilan telepon dan video, menurut Google), Anda dapat mengetuk layar. Untuk memunculkan penggeser volume dengan tombol keyboard baru di bawah, ketuk yang terakhir untuk mengaktifkan teks langsung dan voila, konten memiliki teks.

Semua perhitungan dilakukan di perangkat, jadi ini berfungsi baik Anda online atau offline, dan Google mengklaim itu tidak akan pernah meninggalkan perangkat Anda. Perusahaan telah mengurangi penyimpanan fitur ini dan pemrosesan bahasa saraf untuk Asisten Google, memungkinkan banyak tugas yang mendukung pembelajaran mesin dilakukan secara lokal untuk bantuan yang lebih cepat.

Berbicara tentang Google Assistant, ini lebih terintegrasi di Pixel 4 XL daripada di ponsel sebelumnya, baik di backend maupun di antarmuka. Lakukan panggilan dengan menggesek dari sudut bawah ponsel, menekan bagian bawah dengan Active Edge, mengetuk ikon Asisten, atau cukup mengucapkan “Hai Google” atau “Ok Google”.

Tindakan dasar (seperti membuka aplikasi atau mengaktifkan fitur) lebih cepat, dan Asisten memulai penelusuran dalam platform video saat aplikasi tertentu terbuka (seperti “menelusuri istilah penelusuran di YouTube”).

Fitur baru lainnya, seperti teks langsung baru di aplikasi Perekam Suara (juga di Pixel 3), kurang bermanfaat. Mengetuk catatan akan membawa Anda ke ‘Skrip’ dan Anda akan melihat telepon menerjemahkan audio ke dalam kata-kata.

Ini tidak sepenuhnya akurat. Kami mendengar salah satu pidato terbesar dalam sejarah, dan telepon dihilangkan atau salah bunyi setiap sepuluh kata atau lebih. Tapi itu gratis dan membantu sedikit. Selain jurnalis, staf media, dan tunarungu, mungkin terlalu banyak pengguna yang mencobanya.

Fitur baru eksklusif untuk keluarga Pixel 4 adalah Personal Safety, aplikasi yang diperkenalkan Google sebagai jaring pengaman kecelakaan mobil. Ini menggunakan sensor pada handset untuk mendeteksi jika terjadi kecelakaan mobil dan menelepon 911 jika pengguna tidak merespons saat aplikasi check in. Pengguna harus mengaturnya terlebih dahulu dan hanya dapat menggunakannya untuk: Saat ini di AS.

TRENDING  Review Google Pixel 4

Baterai

Kelemahan terbesar ponsel ini adalah masa pakai baterai Google Pixel 4 XL hampir tidak cukup baik menurut standar saat ini. Google mengklaim ponsel harus bertahan selama satu hari, terutama dengan baterai adaptif yang diaktifkan secara default yang membatasi aktivitas latar belakang untuk aplikasi yang tidak sering Anda gunakan, tetapi pengalaman terbatas telah membuat ponsel kekurangan.

Contoh utama dari ini adalah dari 100% menjadi 50% dalam waktu sekitar 8 jam dalam kondisi normal termasuk mengambil beberapa foto, mendengarkan audio, dan streaming konten, tetapi sebagian besar mengirim pesan teks dan menjelajah internet. Ini pada dasarnya menjamin bahwa Anda harus mencadangkan ponsel Anda setidaknya sekali sehari, yang mengecewakan.

Dan baterai 3,700mAh Pixel 4 XL tidak dapat diabaikan dan mengungguli kapasitas 2,800mAh Pixel 4 standar yang sangat rendah.

Akan ada konsumen yang memilih Pixel 4 XL dengan tepat daripada model yang lebih kecil untuk memastikan bahwa ponsel akan bertahan selama mungkin. atau kurang dari sehari.

Untungnya, Google Pixel 4 XL dilengkapi dengan pengisi daya cepat 18W di dalam kotak, tetapi ponsel Android lainnya memiliki pengisi daya cepat seperti 30W WarpCharge 30T dari seri OnePlus 7T.

Beli Jika

Berikut adalah beberapa alasan yang bisa menjadi pertimbangan untuk dulur-dulur sekalian kenapa harus membeli perangakt Google yang satu ini.

Anda akan Menyukai HP yang Praktis dan Berfitur Lengkap

Orang yang menginginkan flagship Android ramping dengan desain yang masuk akal akan menyukai Google Pixel 4 XL. Selain fotografi dan UI yang bersih, itu tidak terlalu bagus, tidak apa-apa.

Anda yang ingin mengambil foto terbaik tanpa stres

Pengguna ponsel kamera kasual yang ingin mengambil gambar kapan saja dan tidak memerlukan trik zoom hardcore atau lensa ultra lebar harus mempertimbangkan Google Pixel 4 XL dengan serius, karena sebagian besar keajaiban kamera terjadi di belakang layar.

Anda ingin pembaruan terbaru sesegera mungkin.

Langsung dari Google berarti Pixel 4 XL akan menjadi bagian dari gelombang pertama peningkatan Android segera setelah peluncurannya. Ponsel lain, bahkan flagship Samsung, seringkali harus menunggu berbulan-bulan (jika bukan bagian yang lebih baik tahun ini).

Jangan Beli Jika

Anda menginginkan hp berperforma terbaik dengan fitur-fitur terbaru.

Bagi mereka yang menginginkan ponsel terbaik, kami sarankan untuk menggunakan flagship Android lainnya. Garis Google Pixel adalah yang terbaik dari dasar-dasar untuk koin yang lebih sedikit, tetapi ini masih merupakan telepon kelas atas.

Jika Anda ingin flagship yang lebih murah

Pixel 4 XL juga hadir dengan harga terbaiknya, jadi siapa pun yang mencari masa keemasan ponsel Pixel yang lebih terjangkau dari sebelumnya harus mencari di tempat lain.

Jika Anda ingin hp mewah

Mengkilap, halus, berlapis krom, gradasi – ini bukan kata-kata untuk menggambarkan Google Pixel 4 XL. Jika Anda menginginkan ponsel yang memanggil elit dengan tampilan ramping, cobalah flagships Samsung atau Huawei yang lebih mahal.

Perbandingan

Berikut beberapa ulasan singkat yang bisa menjadi pertimbangan untuk dulur-dulur sekalian.

Apple iPhone 11 Pro Max

IPhone 11 Pro Max memiliki layar lebih besar (6,5 inci) dengan poni dan bagian belakang kaca matte yang menarik serupa. Namun selain blok tiga lensa yang konyol, perangkat ini lebih mirip perangkat premium daripada Pixel 4 XL, dengan lebih banyak penyimpanan di perangkat di tingkat atas.

HP Apple yang lebih besar memiliki jangkauan lensa yang lebih luas dan semua manfaat iOS.

Tetapi mengingat iPhone 11 Pro Max juga lebih mahal pada awalnya, dan Pixel 4 XL akan mendapatkan pembaruan Android segera setelah diluncurkan dari Google, itu tidak akan mendapatkan pembaruan OS, yang menempatkan ponsel Apple di depan model lain. .

Baca ulasan lengkap iPhone 11 Pro Max

Samsung Galaxy Note 10 Plus

Samsung Galaxy Note 10 Plus adalah ponsel yang lebih besar dan lebih ramping daripada Pixel 4 XL di semua metrik. Bersinar lebih cerah, memiliki lebih banyak lensa, dan memiliki stylus khas garis. Ini juga mencakup overlay UI Samsung dan semua pintasan menyenangkan yang disertakan dengan stylus S Pen, seperti membuat catatan dan menggunakannya sebagai remote foto.

Namun, Note 10 dikirimkan dengan Android 9 Pie secara default, dan mengingat berapa lama waktu yang dibutuhkan ponsel Samsung untuk menerima pembaruan besar-besaran, Android 10 mungkin tidak tersedia hingga 2020.

Baca ulasan lengkap Samsung Galaxy Note 10 Plus

Huawei P30 Pro

Huawei P30 Pro masih menjadi raja dari daftar ponsel kamera kami, tetapi itu tergantung pada fitur-fiturnya. Perangkat lunak fotografi ponsel bagus, tetapi tidak sebagus Pixel 4 XL. Ada lebih banyak lensa dan lensa zoom optik 5x yang sangat murah hati. Masih harus dilihat sekali lagi apakah optik Huawei dapat mengungguli perangkat lunak Google.

Sayangnya, perselisihan perdagangan saat ini antara AS dan China (dan Huawei, yang menjadi sorotan sanksi), tidak pasti apakah pipa Android ponsel akan ditutup di masa depan, yang dapat mempersulit merekomendasikan P30. Pro. Ini mencakup pembaruan keamanan paling penting dan versi fitur tahunan yang besar.

Baca ulasan lengkap Huawei P30 Pro

Google Pixel 3a XL

Dengan fokus pada perangkat lunak daripada perangkat keras, tidak mengherankan bahwa garis menengah Pixel adalah pilihan nilai yang solid dengan fitur dari hampir setiap saudara yang lebih mahal, dengan lebih dari setengah harga Pixel 4 XL.

Pixel 3a XL hanya memiliki satu lensa belakang, memiliki chipset yang lebih lambat, dan memiliki lebih sedikit RAM, tetapi juga dilengkapi dengan beberapa fitur rapi yang dimiliki Pixel 4 XL. Ini mungkin perbandingan yang paling penting, dan itu diterima jika label harga andalan baru Google tidak sepadan.

Baca ulasan lengkap Google Pixel 3a XL

Check Also

Review Google Pixel 4

Review Google Pixel 4

techradar.id – Google Pixel 4 masih memiliki software kamera terbaik. Jika Anda mencari salah satu hp …