Game Laptop Terbaik Rekomendasi Kami

Game Laptop Terbaik Rekomendasi Kami


techradar.id – 20 game untuk laptop yang tidak akan melelehkan perangkat Anda. 
Game laptop terbaik untuk dimainkan di sebagian besar laptop tanpa repot.

Sebuah Pengantar

Anda tidak memerlukan laptop gaming unggulan untuk menangani laptop gaming terbaik tahun 2021. Lagi pula, tidak semua orang yang ingin memainkan beberapa kartu grafis terbaik yang mereka miliki harus terjun ke dalamnya.

Dan meskipun game-game ini mungkin tidak sedalam atau terlibat seperti game PC terbaik, mereka menyediakan berjam-jam kesenangan tanpa kemampuan yang sama untuk mendapatkan pengalaman penuh.

Karena game laptop ini tidak terlalu menuntut, game ini lebih baik untuk dimainkan saat bepergian.

Alih-alih mengandalkan keunggulan grafis, mereka mengandalkan kreativitas, yang membedakan mereka dari tarif AAA biasa yang disukai sebagian besar gamer. Faktanya, persyaratan minimum mereka biasanya cukup rendah sehingga sebagian besar perangkat seluler dapat menanganinya.

Dari side-scroller hingga strategi dan RPG berbasis naratif, kami telah mempersempit ribuan game di luar sana menjadi pilihan teratas kami untuk Anda mainkan di laptop Anda.

Beberapa game ini termasuk dalam peringkat game indie terbaik dan game PC murah terbaik yang tersedia. Tidak peduli genre apa yang Anda sukai atau seberapa kuat perangkat seluler Anda, ada permainan di daftar ini yang pasti akan menghibur Anda selama berjam-jam.

  • Setelah Anda mencari sesuatu yang gratis, lihat game gratis terbaik kami
  • Berikut adalah konsol game terbaik tahun 2021
  • Putar perangkat Anda dengan mouse gaming terbaik

Disco Elysium

  • CPU: Intel Core i7 atau setara AMD 1800
  • RAM: RAM 8 GB
  • GPU: NVIDIA Geforce 1060 atau setara

Pernahkah Anda bermimpi menjadi detektif terhebat dalam sejarah? Kami tahu kami melakukannya, dan kami memiliki permainan hanya untuk Anda.

Disco Elysium adalah surga digital bagi mereka yang selalu memiliki kemampuan untuk memecahkan masalah dan menganggap diri mereka sebagai PI terbaik (atau paling mesum) dalam melamun.

Dalam RPG dunia terbuka ini, di antara game laptop terbaik yang dapat Anda mainkan saat ini, Anda memiliki kebebasan yang belum pernah ada sebelumnya untuk melakukan apa pun yang Anda inginkan sebagai detektif – apakah itu untuk memecahkan misteri pembunuhan dan membantu orang atau menerima suap dan memanipulasi orang lain dan menjadi jutawan.

Dan itu dengan sejumlah besar keterampilan liar dan alat detektif hebat yang Anda inginkan. Kota yang Anda jelajahi, tentu saja, memiliki suasana mistik je ne sais quoi, seperti Gotham-meets-Neo-noir.

Dan itu hanya menambah judul yang sangat menarik ini. Jika Anda memiliki waktu berjam-jam untuk membunuh, atau bahkan jika Anda benar-benar tidak, game ini harus ada di laptop Anda sekarang.

Among Us

  • CPU: Intel Pentium 4
  • RAM: 1 GB
  • GPU: Intel HD

Antara Kami tampaknya agak informal dibandingkan dengan judul lain dalam daftar ini, setiap permainan membutuhkan waktu 10-15 menit tetapi itu tidak berarti Anda tidak akan membuang waktu berjam-jam untuk memainkannya.

Konsepnya relatif sederhana. 4 hingga 10 pemain ditempatkan di peta, baik pesawat ruang angkasa atau stasiun ruang angkasa, dan diberi beberapa tugas kasar. Hingga 3 pemain adalah penjahat rahasia yang berpura-pura melakukan hal yang sama tetapi sebenarnya menyabotase sesuatu dan membunuh pemain lain.

Pertemuan darurat dapat disebut di mana para pemain berdebat tentang siapa penipu itu dan kemudian memilih untuk menendang seseorang keluar. Mengingat betapa singkatnya setiap permainan, hampir semua orang akan memiliki kesempatan untuk memainkan penipu setelah beberapa pertandingan.

Apa yang membuat Us menjadi game yang bertahan lama adalah bagaimana game ini dapat menyatukan teman-teman seperti yang dapat dilakukan oleh board game yang bagus, dan menggabungkan sosialisasi dan strategi dengan cara yang tidak dimiliki oleh kebanyakan game online.

Cuphead

  • CPU: Intel Core2 Duo E8400, 3.0 GHz atau AMD Athlon 64 X2 6000+, 3.0 GHz atau lebih tinggi
  • RAM: 2 GB
  • GPU: Geforce 9600 GT atau AMD HD 3870512MB

Anda mungkin terkesima dengan banyaknya tantangan yang ditimbulkannya, tetapi kami berjanji Cuphead patut dicoba. Jika Anda tidak menemukan gaya seni yang semarak dan eksentrik itu menyenangkan, Anda mungkin yakin dengan beberapa latar belakang bagaimana itu dibuat.

Cuphead dari pengembang Indie Studio MDHR (singkatan dari Studio Moldenhauer), dinamai dari dua bersaudara yang memulai proyek, Chad dan Jared Moldenhauer. Faktanya, seluruh perusahaan terdiri dari anggota keluarga dan teman yang berusaha menyelesaikan proyek impian mereka.

Istri Chad, Mariga Moldenhauer, bertanggung jawab atas tinta dan pembersihan ode yang digambar tangan ini untuk platform 2D klasik seperti Mega Man dan kartun tahun 1930-an Fleischer seperti Betty Boop.

Dan jika 19 bos tidak cukup untuk Anda, Cuphead akan mendapatkan DLC utama tahun depan yang menampilkan bos baru, wilayah, dan karakter baru yang dapat dimainkan.

Humankind

  • CPU: Intel Core i5 4th Gen
  • RAM: 8 GB
  • NVIDIA GTX 770 atau AMD R9290

Jika Anda penggemar game strategi berbasis sejarah seperti Civilization atau Age of Empires tetapi mencari sesuatu yang sedikit berbeda, maka Humankind cocok untuk Anda. Game ini mengambil format ini dan memberikan sentuhan sederhana, memungkinkan Anda untuk menyesuaikan gameplay Anda saat Anda pergi.

Anda dapat meningkatkan ke budaya yang berbeda saat Anda maju dan membentuk kerajaan Anda melalui semua jenis keputusan tentang agama, perang, aliansi, dan banyak lagi yang dapat memiliki efek jangka panjang. Faktanya, setiap permainan akan berbeda.

Anda dapat meluncurkan perang nuklir atau menghancurkan dunia dengan polusi dalam kemanusiaan, tetapi tujuan Anda adalah menjadi kerajaan paling terkenal di akhir permainan untuk menang.

Meskipun tampaknya memiliki banyak kesamaan dengan raksasa game strategi berbasis giliran yang disebutkan di atas, tingkat penyesuaian ekstra ini, mekanisme yang berbeda dalam membangun kota dan mengobarkan perang, belum lagi kemampuan untuk menulis ulang sejarah secara fundamental menjadikan umat manusia layak dan tambahan unik untuk tipe ini.

Stardew Valley

  • CPU: 2GHz
  • RAM: 2 GB
  • GPU: memori video 256MB, shader 3.0+

Jika Anda terobsesi dengan simulasi pertanian (dan mengingat seberapa bagus penjualan seperti Simulator Pertanian dan Harvest Moon, ada beberapa dari Anda di luar sana), beberapa permainan akan membuat Anda melompat untuk bersenang-senang bertani lebih dari pekerjaan sibuk Stardew Valley yang menawan. .

Mengambil isyarat dari game Harvest Moon, tampilan top-down Stardew Valley dan karakter lucu terasa menyatu dengan mulus, menjadikannya salah satu game laptop terbaik yang tersedia.

Tidak terlihat begitu ceria, merawat ladang, bercocok tanam dan memelihara ternak – tapi itulah keindahannya.

Ada semacam kedamaian khusus dalam detail biasa Stardew Valley saat Anda memperluas peternakan Anda, menangkap ikan di sungai dan bahkan pergi ke desa untuk berteman (dan mungkin sesuatu yang lebih sedikit) dengan sejumlah NPC. Bertani tidak pernah semenyenangkan atau membuat ketagihan ini.

Night In The Woods

  • CPU: Intel i5 Quad Core
  • RAM: 4 GB
  • GPU: Intel HD 4000

Dalam banyak hal, kita cenderung menggambarkan Night in the Woods sebagai Life is Strange bertemu Bojack Horseman. Bagian-bagian dialog interaktif mengingatkan kita pada yang pertama, sementara tema-tema menyeluruh dalam menangani masalah kesehatan mental terasa tepat di bagian yang kedua.

Night in The Woods sendiri dikembangkan di Unity oleh Infinite Fall, studio virtual yang terdiri dari programmer dan komposer Alec Holowka dan ilustrator slash joker Twitter dan animator Scott Benson.

Bersama-sama, keduanya tidak hanya merancang sebuah game, tetapi juga dunia menakjubkan yang penuh dengan karakter yang dapat dihubungkan yang kami harap akan beresonansi dengan Anda.

Anda akan memerankan Mae, seekor kucing yang putus kuliah dan baru saja kembali ke kampung halamannya di Possum Springs. Ini adalah game yang didorong oleh narasi yang cenderung menjadi game petualangan point-and-click modern, dengan sangat sedikit peralatan gameplay yang akan menarik perhatian Anda.

Jadi, jika Anda adalah penggemar Telltale Games atau Life is Strange, Night in the Woods mungkin adalah game laptop terbaik untuk Anda.

Yang terbaik dari semuanya, ini akan berjalan cukup lancar pada grafik terintegrasi, karena memiliki gaya seni yang menarik, namun tidak terlalu menuntut. Tentu, ini adalah judul yang akan kita bicarakan selama bertahun-tahun yang akan datang, bahkan jika itu diabaikan di The Game Awards.

Command & Conquer Remastered Collection

  • CPU: Intel Core 2 Duo E4600 @2.4GHz atau AMD Athlon 64 X2 6400 @2.4GHz
  • RAM: 4 GB
  • GPU: NVIDIA GeForce GT 420 atau ATI Radeon HD 5570

Tahun 90-an masih hidup dalam bentuk set Command & Conquer Remastered. Ini tidak hanya berisi versi modifikasi dari game asli dari tahun 1995. Ini juga berisi Red Alert serta tiga paket ekspansi game untuk lebih dari 100 misi dan lebih dari 250 peta multipemain. Itu banyak konten dalam versi ini.

Di antara game laptop terbaik untuk dijelajahi pada tahun 2020, remaster ini mencakup peningkatan sinematik, remastering musik (termasuk 20 trek yang direkam ulang), dan yang terpenting, pengaturan 4K game.

Kontrol telah diperbarui untuk pengalaman modern termasuk kemampuan untuk menggunakan tombol pintas. Gim ini hadir dengan dukungan mod bagi mereka yang ingin menambahkan putaran mereka sendiri ke gim.

Inti dari game ini sebagian besar masih sama seperti di tahun 90-an jadi jika Anda mencari ledakan yang tampak keren, keren dari masa lalu, ini adalah pelarian yang sempurna untuk Anda.

Pillars of Eternity 2: Deadfire

  • CPU: Intel Core i3-2100T @ 2,50 GHz / AMD Phenom II X3 B73
  • RAM: 4 GB
  • GPU: ATI Radeon HD 4850 atau NVIDIA GeForce 9600 GT

Meskipun ini adalah judul 2018 dan memiliki pengikut yang cukup besar, grafis terintegrasi laptop ini masih dapat memberi daya pada Pillars of Eternity 2: Deadfire.

Ini sebagian besar memiliki persyaratan sistem pemaaf yang sama dengan pendahulunya, jadi jika Anda adalah penggemar game itu, maka Anda harus bisa mencoba game laptop terbaik ini juga.

Pillars of Eternity 2: Deadfire menjatuhkan pemain ke Kepulauan Deadfire dan menugaskan mereka untuk memburu dewa jahat. Dan seperti pendahulunya, ia menampilkan cerita yang kaya dan gameplay RPG yang mendalam sejak zaman Baldur’s Gate dan Neverwinter Nights.

Meskipun semua wallpaper adalah 2D dan dilihat dari tampilan atas ke bawah, namun tetap indah untuk ditonton. Selain itu, banyak efek penebusan akan mempesona Anda saat Anda melewati pertempuran yang intens dan taktis.

Dan karena itu berasal dari Obsidian, sebuah studio yang dikenal karena membuat game RPG terbaik, Anda dapat percaya bahwa Anda mendapatkan petualangan, dan ini adalah salah satu game laptop terbaik di luar sana, dan itu bernilai setiap sen.

Papers, Please

  • CPU: 1.5GHz Core2Duo
  • RAM: 2 GB
  • GPU: OpenGL 1.4 atau lebih baik

Jika seseorang memberi tahu Anda bahwa permainan tentang bekerja di kantor pengawas perbatasan akan menjadi salah satu permainan paling adiktif sepanjang masa, apakah Anda akan mengolok-oloknya dan hanya menggelengkan kepala?

Nah, bisakah Anda memberi sedikit permata independen atas nama makalah, mohon kesempatan. Dalam pandangan fiksi tentang Blok Timur, Anda adalah seorang penulis imigrasi yang bertugas memproses pengungsi dari negara tetangga yang bermusuhan.

Konsep dasarnya sederhana: periksa dokumen semua orang dengan seperangkat aturan yang jelas, proses mereka yang memenuhi persyaratan dan tahan mereka yang memiliki kertas palsu.

Game ini dibuat untuk menguji perhatian Anda terhadap detail, serta kekuatan kompas moral Anda. Kadang-kadang Anda harus memutuskan apakah akan memberikan suaka kepada orang-orang tertentu yang bersimpati, meskipun itu melanggar aturan.

Evolusinya adalah kinerja yang baik secara efektif memberi makan keluarga Anda, sementara kesalahan membahayakan nyawa mereka. Gelap, tapi luar biasa.

Untitled Goose Game

  • CPU: Intel Core 2 Duo E8400
  • RAM: 4 GB
  • Prosesor Grafis: GPU Terintegrasi / NVIDIA GeForce 510

Kita semua tahu betapa agresifnya angsa. Nah, berkat Untitled Goose Game, Anda bisa berjalan satu mil dengan sepatu jala. Dan bukan sembarang angsa – dia murung pada saat itu. Anda benar-benar dapat mengetahui seperti apa game slapstick-stealth-sandbox ini hanya dari judulnya, yang sangat mirip dengan game non-judul.

Jika Anda menikmati membuat kekacauan, Anda akan menikmati permainan ini. Sebagai angsa, Anda akan berkeliaran memanjakan hari-hari orang dengan membuat lelucon, mencuri barang-barang mereka, dan hanya menjadi sangat menjengkelkan.

Faktanya, semakin sengsara manusia, semakin baik. Oleh karena itu, Anda harus menentukan setiap tujuan dalam daftar “tugas” Anda, yang mencakup hal-hal seperti menjebak seorang anak di dalam kotak telepon, misalnya. Apa cara terbaik untuk melampiaskan beberapa aktivitas setelah hari buruk yang Anda alami juga?

Ori and the Will of the Wisps

  • CPU: Intel Core i5
  • RAM: 8 GB
  • GPU: Nvidia GTX 950 atau AMD R7 370

Platformer side-scrolling ini mengambil warna-warna cerah dan skor keren dari game pertama, Ori and the Blind Forest, dan meningkatkannya satu atau dua tingkat. Namun, tidak hanya kosmetik yang diperbarui.

Ori and the Will of the Wisps juga dibangun di atas mekanisme game pertama untuk pengalaman gameplay yang lebih mendalam dan menempatkan Anda di dunia yang jauh lebih besar untuk dijelajahi.

Kisah mendebarkan cocok dengan gameplay dan estetika dari sekitar 15 jam gameplay yang beberapa orang akan gambarkan sebagai magis. Jika Anda menggunakan laptop yang jauh lebih tua, Anda mungkin ingin memainkan game aslinya.

Namun, meskipun game ini mungkin tidak berjalan secara optimal di sebagian besar sistem laptop, game ini tidak memerlukan ray tracing atau GPU kelas atas untuk dijalankan dan laptop terbaru seharusnya dapat menjalankan game tanpa masalah.

The Elder Scrolls: Skyrim

  • CPU: Dual Core 2GHz
  • RAM: 2 GB
  • GPU: Kompatibel dengan DirectX 9

Beberapa game tetap relevan selama Skyrim. Ini dimaksudkan untuk terlihat tua dan vintage, tetapi pemandangan biasa telah membuatnya relevan dalam setengah dekade terakhir. Menjadi terlalu tua juga tidak berarti bahwa perangkat keras yang kuat mampu mengejar persyaratan spesifikasi yang realistis.

Ini akan bekerja dengan baik pada prosesor Intel Core-series dari 2-3 tahun terakhir, dan akan bekerja dengan baik pada beberapa CPU Atom/Pentium modern pada pengaturan terendah.

Jika Anda memiliki anjing sungguhan untuk laptop, ada juga mod yang akan menurunkan pengaturan lebih dari yang diizinkan oleh gim itu sendiri, yang disebut Mod Grafis Ultra Rendah. label fiksi.

Ini adalah salah satu game laptop terbaik hingga saat ini, dan banyak yang akan setuju – jika Anda telah terkunci di lemari selama lima tahun terakhir, Skyrim adalah RPG dunia terbuka besar yang telah memenangkan penghargaan ‘Game of the Year’ yang tak terhitung jumlahnya. Itu dirilis kembali pada tahun 2011.

Broken Age

  • CPU: 1.7GHz Dual Core
  • RAM: 2 GB
  • GPU: Intel HD 3000 atau lebih baru

Ingat permainan yang menerima dana jutaan dan jutaan dolar di Kickstarter ketika hal-hal seperti itu tidak pernah terdengar? Ini adalah Broken Age, platform Point ‘n’ click yang dibuat oleh salah satu orang yang menciptakan Monkey Island di tahun 90-an.

Dia belum menghidupkan kembali genre itu sendiri. Namun, itu masih merupakan kisah menyenangkan yang tidak membuat frustrasi seperti kebanyakan eksploitasi awal 90-an, yang sebagian besar dapat dilihat dengan baik melalui sepasang spesifikasi nostalgia. dari jauh.

Anda bermain sebagai karakter pria dan wanita, berpindah antar bab dalam cerita masing-masing untuk memastikan narasinya tidak ketinggalan zaman. Kami menghindari spoiler, jadi kami akan membiarkan Anda mengungkapnya sendiri.

Half-Life 2

  • CPU: 1.7GHz
  • RAM: 512MB
  • GPU: kartu yang kompatibel dengan DX 8.1

Anda mungkin langsung menuju game 2D saat memikirkan judul yang akan bekerja dengan perangkat keras yang sangat sederhana. Namun, beberapa game 3D hebat bekerja dengan baik dengan laptop non-game.

Mesin sumber Valve sangat baik dalam bekerja dengan GPU yang kurang kuat, membuat klasik seperti Half-life 2 bermain dengan menyenangkan pada perangkat keras grafis terintegrasi modern.

Jika Anda belum siap untuk game FPS seperti Half-Life 2, Anda mungkin ingin melihat game puzzle orang pertama yang hebat Portal 2 sebagai gantinya. Itu juga tergantung pada mesin sumber.

Portal 2 mengambil senjata portal dari Half-Life 2, yang memindahkan lubang di dinding, dan mengeluarkan game penuh. Ini mungkin salah satu game terbaik yang pernah ada, pada kenyataannya dan tentu saja di antara game laptop terbaik yang pernah ada.

Minecraft

  • CPU: Intel Pentium D
  • RAM: 2 GB
  • GPU: Intel HD

Sangat mudah untuk menganggap Minecraft sebagai retro, tetapi sebenarnya lebih inovatif daripada yang mungkin dipikirkan beberapa pembenci. Ini bukan hanya untuk anak-anak. Cobalah, Anda mungkin menyukainya.

Game pembangunan dunia klasik ini tidak pernah dibuat untuk memukau penggemar dengan grafis bergaya Crysis, tetapi visualnya yang sangat skalabel memungkinkan Anda untuk memodifikasi Minecraft agar sesuai dengan perangkat apa pun.

Selain dapat merasakan jarak seret dan beberapa efek visual yang digunakan game, Anda juga dapat mengubah bidang pandang.

Minecraft juga paling cocok untuk bermain game laptop, karena Anda tidak perlu terlalu presisi dengan penunjuk. Ini berguna jika Anda menggunakan trackpad alih-alih mouse.

Hotline Miami 2: Wrong Number

  • CPU: 2.4GHz Intel Core 2 Duo
  • RAM: 1 GB
  • GPU: GPU yang kompatibel dengan OpenGL 3.2 dengan setidaknya 256MB VRAM

Saat Miami Hotline pertama kali muncul, pemain terpikat oleh campuran aksi kasar, hiper-kekerasan, dan grafis 2D top-down yang mengingatkan pada game awal 90-an. Sekuelnya, Hotline Miami 2: Wrong Number, mempertahankan semua yang membuat game pertama berfungsi.

Lagi pula, jika tidak rusak, jangan perbaiki. Game ini merupakan kelanjutan dan kesimpulan dari cerita game pertama, yang terjadi sebelum, selama, dan setelah penambahan beberapa karakter yang dapat dimainkan.

Dan setelah menyelesaikan permainan, Anda dapat menggunakan editor level untuk membuat cerita asli untuk terus dinikmati. Gim ini tersedia di hampir semua platform sehingga Anda dapat bermain apa pun jenis laptop yang Anda miliki.

Don’t Starve

  • CPU: 2 GHz
  • RAM: 1 GB
  • GPU: Nvidia HD 4450

Don’t Starve adalah mini-game jahat di mana Anda mengembara melalui dunia mimpi buruk yang agak bengkok, menjelajahi dan mengambil persediaan untuk mencoba bertahan, hari demi hari. Saat matahari terbenam, makhluk mengerikan mulai berkeliaran di tempat teduh. Jika Anda tidak menyalakan api, Anda akan mati.

Anda juga harus makan untuk menjaga diri Anda tetap sehat, dan bahkan kesehatan mental Anda memburuk jika Anda tidak menemukan cara untuk memotivasi diri sendiri.

Ada beberapa visual yang bagus di Don’t Starve, tetapi sebagai game 2D yang sebagian besar top-down, sangat menyenangkan untuk bekerja dengan semua laptop kecuali yang paling bertenaga.

Hearthstone

  • CPU: Intel Core 2 Duo
  • RAM: 2 GB
  • GPU: Intel HD 1000

Jika Anda tidak keberatan dengan kecanduan game komputer laptop, judul Hearthstone tidak boleh dilewatkan. Ini agak mirip dengan permainan kartu nerd klasik (dan juga video game) Magic: The Gathering, tetapi lebih cocok untuk permainan kasual cepat.

Namun, seperti banyak game kasual lainnya, Anda kemungkinan akan bermain lebih lama dari lima menit. Ini juga tampaknya “cocok” di laptop lebih dari permukaan komputer desktop besar.

Ini adalah permainan Valve, dan seperti kebanyakan judul Valve, harganya sangat terjangkau untuk perangkat keras kelas bawah. Ini secara resmi mendukung GPU terintegrasi Intel HD 1000, sejauh generasi Sandy Bridge setengah dekade lalu.

Civilization VI

  • CPU: Intel Core i3
  • RAM: 4 GB
  • GPU: Intel Integrated Graphics 530

Seri Peradaban selalu menjadi pengalaman yang mengasyikkan, dan Peradaban Enam tidak berbeda. Bukan hanya peningkatan grafis dan suara Sean Bean yang membedakan Civilization VI dari entri seri sebelumnya.

Kota-kota membentang tidak seperti sebelumnya, diplomasi lebih halus, dan pemain perlu melakukan lebih dari sekadar mengumpulkan pasukan untuk menaklukkan. Ini jauh lebih mendalam dan bervariasi dalam gameplay-nya daripada Civilization V.

Meskipun ini adalah pengalaman yang berbeda dari pendahulunya, ini masih merupakan permainan peradaban. Dan jika Anda menyukai judul sebelumnya, Anda akan menyukai yang ini. Ini juga tidak terlalu sulit di PC Anda, jadi selama Anda menggunakan laptop yang cukup modern, Anda tidak akan kesulitan menjalankan game.

Dan jika Anda benar-benar ingin turun ke lubang kelinci, gim ini memiliki sejumlah ekspansi yang mencakup ekspansi gameplay tambahan serta sejumlah peradaban yang tidak dapat diakses di gim dasar.

The Sims 4

  • CPU: Core 2 Duo
  • RAM: 2 GB
  • GPU: Intel HD 3000

EA mendapat banyak shell. Bagaimanapun, itu telah menduduki peringkat perusahaan yang paling dibenci di Amerika selama dua tahun berturut-turut. Namun, separuhnya tidak tahu cara menggoda audiens yang besar.

Ini berarti memastikan bahwa game seperti The Sims 4 berfungsi di hampir semua hal. Potongan kehidupan yang populer ini memiliki mode “laptop” yang dibuat untuk sistem yang hampir tidak dapat Anda akses melalui layar judul di The Witcher 3.

Game ini sendiri bekerja hampir seperti biasa: Anda menjelajahi kehidupan virtual, menghasilkan uang, dan mendesain ruang kehidupan. Atau lakukan yang terbaik untuk menyiksa beberapa aktor hipotetis yang buruk dengan mengunci mereka di toilet yang tak terhindarkan.

Pencarian Berdasarkan Kata Kunci

Download Game Laptop Offline Game Laptop Ringan Game Laptop Terbaik 2021 Game Laptop Terbaik Gratis Game Laptop Terbaik Offline Game Pc Offline RinganGame Yang Bagus Untuk Pc

Check Also

Advanced Analytics with Domo BI: Leveraging Predictive and Prescriptive Insights

Understanding Predictive Analytics in Domo BI Predictive analytics is a powerful facet of business intelligence …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *