Review Game Sekiro: Shadows Die Twice

Review Game Sekiro Shadows Die Twice

techradar.id – Spoiler: Ini sangat sulit

Penilaian Kami

Penawaran terbaru FromSoftware adalah hukuman yang lebih dari yang pernah kita lihat sebelumnya, tetapi momen sukses yang langka sangat bermanfaat. Berlatar belakang keseimbangan antara kebrutalan dan keindahan, Sekiro adalah salah satu judul yang harus dimiliki tahun ini – jika Anda memiliki kesabaran untuk itu.

Kelebihan

  • Lebih dihukum dari sebelumnya
  • Serangan fatal shinobi memuaskan
  • Menyeimbangkan kebrutalan dengan keindahan
  • Pertarungannya mulus dan bermanfaat

Kekurangan

  • Ya, lebih banyak dihukum dari sebelumnya
  • Bukan untuk mereka yang tidak memiliki kesabaran
  • Terimalah bahwa Anda mungkin tidak akan pernah berakhir

Ulasan informasi

  • Platform: PlayStation 4
  • Waktu bermain: 15 jam

Tidak pernah ada game yang membuat saya marah tak terkendali seperti Sekiro: Shadows Die Twice dari FromSoftware. Sebuah permainan tidak pernah membuat saya mengucapkan kata-kata kotor seperti itu, menangis dalam frustrasi murni, namun saya terus datang kembali untuk lebih.

Ada tarikan magnet yang tak terbantahkan yang membuat saya terus kembali ke neraka yang kejam ini, bertekad untuk mengalahkan bos yang telah mengamati bumi dengan saya lebih dari yang saya pedulikan – dan sulit untuk meletakkan jari kita di atasnya.

Ada formula yang kami harapkan dari judul FromSoftware, yang telah kami lihat berulang kali dengan setiap penambahan seri Souls yang legendaris dan mahakarya gothic yaitu Bloodborne.

Ini adalah formula yang menurut studio tidak perlu diubah, meluncur dengan sempurna dari kerajaan kepausan abad pertengahan Lourdan ke jalan-jalan yang berliku-liku di Yernam, karena setiap entri memenuhi hasrat utama dan masokis kita dengan rasa sakit dalam pengaturan mimpi demam, sementara meninggalkan kita mengemis sekali lagi.

Secara pribadi, daya tarik selalu menjadi sesuatu yang sulit saya pahami. Mengapa atas nama Odin seseorang melakukan ini secara sukarela? Siapa yang menikmatinya? Berpegangan pada bos lain yang sangat sulit, saya melampiaskan frustrasi saya kepada teman saya – penggemar seri Souls yang sangat keras.

“Saya tidak memainkan judul FromSoftware untuk bersenang-senang. Saya bermain untuk benar-benar tenggelam dalam tantangan dan dunia.”

Dan inilah rahasianya: Sekiro: Shadows Die Twice tidak menyenangkan, itu sebuah tantangan. Ini memakan 100 sayap panas yang dilumuri saus lada hantu untuk membuktikan bahwa Anda menyukai rempah-rempahnya, berlari 10rb dalam setelan panda karena “siapa yang butuh pelatihan untuk maraton”, atau membuat teman Anda menyingkir dalam karting mini untuk memenangkan juara pertama lomba piala plastik.

Satu-satunya orang yang Anda tantang adalah diri Anda sendiri dan ini adalah kompetisi yang membuat ketagihan.

Jadi sebelum Anda melangkah ke Sekiro: Shadows Die Twice, atau ulasan ini, kami menyarankan Anda untuk meninggalkan kesabaran Anda di depan pintu dan bersiap untuk mati…banyak.

Serigala Tunggal

Sekiro: Shadows Die Twice mengikuti perjalanan seorang shinobi selama periode Sengoku yang dilanda perang di Jepang.

Dibiarkan mati oleh seorang pemimpin samurai, yang memotong lengannya dan menculik tuannya, shinobi – yang hanya dikenal sebagai Sekiro (“serigala satu tangan”) – diselamatkan oleh pematung aneh yang menjadikannya lengan palsu.

Didorong oleh kesetiaan kepada tuannya yang suci, seorang shinobi berangkat untuk menyelamatkan tuannya dari Kastil Ashina dan membalas dendam pada mereka yang membiarkannya mati – dan itu akan berdarah.

Dari sini perjalanan Anda benar-benar dimulai, di kuil bobrok yang menjadi dasar rumah Anda. Kuil ini adalah pengantar yang sempurna untuk karakter cemas dan penasaran yang menghuni dunia Sekiro.

Pertama, kami memiliki pematung yang menyelamatkan Anda, seorang lelaki tua berkaki tidak normal yang duduk bengkok di lantai kuil, mengukir patung kayu Buddha. Tugasnya bukan hanya untuk mengganggu Anda, tetapi untuk meningkatkan lengan palsu Anda.

Shinobi Synthetic awalnya hanya hadir dengan kemampuan kait, yang memungkinkan Anda untuk pindah ke tempat yang lebih tinggi dan bergerak dengan mulus melalui daerah pegunungan yang dipenuhi dengan pohon dan kuil kuno.

Ini juga menawarkan keserbagunaan yang sangat baik dalam hal strategi pertempuran, tetapi kami akan kembali lagi nanti. Saat Anda maju, Anda akan menemukan (atau membeli) peningkatan seperti roda Shuriken yang, ketika dibawa ke Panduan Berbulu, menjadi tambahan Shuriken Berputar untuk prostesis Anda.

Meskipun Anda dapat menemukan peningkatan ini tersebar di seluruh dunia, mereka hanya dapat ditambahkan ke prostesis oleh pematung.

Berfungsi sebagai titik simpan dan istirahat, Patung Pematung memungkinkan Anda untuk dengan cepat kembali ke Pematung serta di antara Patung yang telah Anda doakan – namun, seperti seri Souls, sisanya akan menyebabkan beberapa musuh yang dikalahkan kembali.

Jika Anda ingin menguji kemampuan baru ini, ada baiknya mengunjungi samurai gigih yang tinggal di kuil – bayangkan Mortal Kombat Raiden telah merangkak keluar dari makam.

Meskipun mungkin menjengkelkan baginya untuk menjadi abadi, dia melayani Anda dengan baik karena dia adalah pelatih yang sempurna, memungkinkan Anda untuk berlatih memblokir, menyerang, dan pertempuran lainnya tanpa dilema moral.

Ini telah terbukti sangat berguna karena permainan menjadi lebih sulit, dan Anda mendapati diri Anda ingin berlatih menghindari gerakan/peningkatan baru yang telah Anda buka kuncinya. Ini adalah cara yang bagus untuk mengatur waktu Anda—terutama jika Anda sedang berjuang seperti saya.

Penghuni terakhir kuil adalah dokter, yang dapat meningkatkan efisiensi labu penyembuhan jika Anda membawa biji labunya. Ini juga terbukti berguna dalam menemukan obat untuk Dragonrot – penyakit frustasi yang menyebabkan NPC berdengung tak terkendali (dan menghentikan misi mereka) dan mengurangi kemungkinan bantuan tak terlihat (yang akan kita bahas nanti).

Darah, Keringat, dan Lebih Banyak Darah

Seperti yang diharapkan dari judul FromSoftware, Anda diberi sedikit arahan tentang ke mana harus pergi atau apa yang harus dilakukan. Namun, gim ini tetap cukup linier hingga sekitar setengah jalan, membuka kunci setelah titik itu dan pada dasarnya membiarkan Anda berkeliaran di waktu luang dan menikmati klip sesuai keinginan Anda.

Ini adalah cara yang bagus untuk menenangkan pemain – terutama jika Anda bukan veteran Souls atau Bloodborne – dan terutama sebagai cara untuk mengontrol mekanisme tempur Sekiro.

Ini juga berarti bahwa ketika Anda diperkenalkan dengan bos yang sangat sulit, Anda dapat mengambil jalan yang sedikit berbeda, naik level, dan kemudian kembali ketika Anda merasa lebih siap (dan tidak terlalu frustrasi).

Seperti disebutkan sebelumnya, Shinobi buatan Anda berfungsi sebagai senjata dan alat yang andal, namun katana Kusabimaru Anda adalah elemen utama Anda dan ini menjadi sangat jelas dalam pertarungan satu lawan satu.

Jika Anda bukan penggemar tweak dari judul FromSoftware sebelumnya, Anda akan kecewa. Pertarungan pedang di Sekiro sangat banyak tentang konfrontasi, untuk mengeluarkan musuh Anda dari posisinya dan membiarkan mereka terbuka bagi Anda untuk melepaskan Pukulan Maut Shinobi yang mematikan.

Meskipun pada awalnya ini tampak relatif mudah, karena serangan musuh dapat dengan mudah ditolak dan diprediksi, kemudian kesulitan datang ketika kecepatan mereka meningkat dan serangan yang tidak dapat dibuka mulai muncul.

Meskipun Anda dapat membuka kemampuan tertentu untuk melawan beberapa serangan yang tidak dapat diblokir, sebagian besar kesuksesan Anda bergantung pada kesabaran, waktu, dan penghindaran.

Masing-masing serangan ini membutuhkan respons khusus seperti menyelam saat serangan push datang kepada Anda; Tampaknya cukup mudah sampai Anda terlibat dalam pertarungan kabur, mencoba mengingat respons yang Anda butuhkan untuk setiap serangan.

Bahkan musuh yang kasar bisa berakibat fatal jika mereka bisa menjatuhkan Anda dari posisinya, mengekspos bagian tengah tubuh Anda yang kenyal dan melanjutkan untuk menyerang Anda dengan cepat ke Neraka. Jarang bertemu musuh dan menyerang mereka benar-benar berakhir menguntungkan Anda – percayalah.

Namun, ketika Anda berurusan dengan aliran dan waktu permainan pedang di Sekiro, ini sangat membantu. Pertarungan terasa mulus dan nyata, tetapi masuk ke aliran itu bisa sulit dicapai sejak awal – satu gerakan yang salah bisa jatuh.

Melihat lingkaran merah muncul pada musuh Anda setelah tarian pedang membidik dan menggesekkan tembakan, dan mendaratkan KO terakhir yang menghancurkan adalah pengalaman yang sangat memuaskan (tapi sangat berdarah).

Sepertinya Anda bekerja untuk membunuh. Ini sangat memuaskan ketika Anda telah berdansa dengan bos selama berjam-jam dan akhirnya mendarat dengan pukulan mematikan itu. Ini adalah desas-desus yang luar biasa – meskipun mungkin tidak untuk semua orang.

Taktik Siluman

Penting untuk dicatat bahwa tidak setiap pertarungan Sekiro harus diselesaikan. Stealth adalah bagian besar dari permainan, dengan peluang untuk gangguan, penyergapan, dan penghindaran, semuanya berperan.

Terkadang, Sekiro dapat menguping musuh, mengambil petunjuk dan informasi tentang cara terbaik untuk menangani suatu situasi. Mungkin ada pintu masuk tersembunyi di suatu tempat yang memungkinkan Anda menyelinap ke area yang belum ditemukan?

Tapi jantung sebenarnya dari penyergapan adalah prostesis. Sementara pengait standoff memungkinkan Anda untuk mencapai tempat yang lebih tinggi, mengidentifikasi cara baru untuk menyerang dan menjatuhkan musuh Anda, peningkatan prostetik seperti kembang api memungkinkan teknik pengalih perhatian.

Shinobi Prosthetic benar-benar peralatan yang dinamis, dengan setiap peningkatan memungkinkan perubahan gaya bertarung.

Sementara pematung memilih dan memasang add-on untuk prosthetics Anda, mereka kemudian ditingkatkan di pohon keterampilan dengan poin keterampilan. Saat Anda membunuh lebih banyak musuh, Anda mendapatkan pengalaman keterampilan yang kemudian menjadi poin keterampilan.

Poin keterampilan ini juga digunakan untuk meningkatkan shinobi berbasis siluman dan seni bela diri pucat berat, mengasah gaya bertarung Anda dengan teknik seperti Ninjitsu dan Ichimonji dan menciptakan cara baru untuk menggunakan senjata yang ada. Menjadi ahli dalam setiap pilihan adalah kunci sukses.

Berbeda dengan seri Souls and Bloodborne, Sekiro bukanlah RPG. Meskipun Anda mewarisi keterampilan baru dan peningkatan senjata, Anda tidak naik level sebagai karakter, begitu banyak kemajuan Anda didasarkan pada bagaimana Anda berkembang sebagai pemain.

Ini adalah pengalaman belajar yang melelahkan, lebih dari sebelumnya, dengan FromSoftware bertujuan untuk membuat kematian “lebih banyak hukuman daripada sebelumnya.” Astaga.

Bangun dari Kematian dan Hidup Kembali

Ketika Anda mati di Sekiro, Anda secara permanen kehilangan setengah dari pengalaman keterampilan dan uang Anda. Tapi ada beberapa potensi berkah tabungan.

Pertama kebangkitan. Kemampuan ini dapat dipulihkan di Patung Pematung tetapi sangat terbatas. Jika Anda memiliki satu yang tersedia, Anda dapat memilih untuk menghidupkannya kembali setelah kematian – tetapi tidak perlu digunakan segera setelah kematian, sebagai gantinya Anda dapat menggunakannya dalam penyergapan.

Misalnya, Anda mungkin dikejutkan oleh seorang pria yang menyemprotkan kecoak ke mana-mana (itulah masalahnya). Alih-alih segera bangkit, Anda bisa menunggu sampai dia mengira Anda benar-benar mati dan membalikkan punggungnya, memberi hormat pada diri sendiri, dan kemudian melancarkan serangan dahsyat padanya dan teman-temannya yang berkicau.

Jika Anda tidak cukup beruntung untuk memiliki kebangkitan yang tersedia, Anda memiliki sedikit kesempatan untuk diberkati oleh para dewa. Fitur langka ini, yang disebut “Bantuan Tak Terlihat”, melihat para dewa mengasihani Anda dan tidak mencuri setengah dari pengalaman dan uang Anda.

Anda tidak pernah tahu kapan bantuan ini akan dimulai, jadi sebaiknya jangan menguji para dewa. Periode di mana Sekiro ditetapkan adalah periode yang melihat dunia di ambang kehancuran, perang bertahun-tahun mungkin telah menghancurkan wilayah Ashina tetapi kecantikan tua Jepang yang terluka masih bersinar.

Ada sesuatu yang mengkhawatirkan tentang dunia orisinal dan imersif FromSoftware, rona gothic legendaris di atas dunia klasik yang memukau – seperti papan yang sedikit melengkung. Sekiro adalah kuil lapuk dengan papan lantai berderit dan salju berlumuran darah. Estetikanya adalah penjajaran antara kedamaian dan ketidakpastian.

Mungkin berakar pada keakuratan sejarah Sekiro, kengerian periode Sengoku bercampur dengan kepercayaan mitologis saat itu – campuran fantasi dan keburukan kenyataan.

Namun, kami menemukan bahwa bermain di PlayStation 4 kurang mengesankan dibandingkan saat kami mempratinjau game di PC. Jangan salah paham, itu masih terlihat bagus, tetapi untuk pengalaman Jepang yang benar-benar mendalam, disarankan untuk bermain di PS4 Pro atau PC Anda.

Kesimpulan

Ekiru: Shadows Die Twice bukan untuk mereka yang mencari perjalanan yang mudah. Jika Anda bukan seseorang yang senang ditantang dalam permainan mereka, ini bukan gelar untuk Anda. dengan serius. Anda harus menerima bahwa Anda mungkin tidak akan pernah menyelesaikan Sekiro.

Namun, jika Anda bukan seseorang yang menghindar dari tantangan, Anda mungkin menyukainya. Sekiro akan membuat Anda kesal, mendorong batas kesabaran Anda dan membuat Anda kembali lagi. Setelah beberapa waktu istirahat yang sangat dibutuhkan.

FromSoftware telah menciptakan sebuah judul yang entah bagaimana mengambil favoritnya dan meningkatkannya lebih dari sebelumnya, tanpa kehilangan nada gothic asli yang dikenal dengan permainannya. Dia pasti salah satu yang harus dikalahkan tahun ini.

(Kredit gambar: FromSoftware / Activision)

  • Baca lebih lanjut: Panduan Pemula Sekiro: Shadows Die Twice
  • Lihat pilihan kami untuk game PS4 terbaik

Pencarian Berdasarkan Kata Kunci

Download Sekiro Shadows Die Twice Highly Compressed Sekiro Shadows Die Twice Bagas31 Sekiro Shadows Die Twice Gameplay Sekiro Shadows Die Twice Mod Sekiro Shadows Die Twice Size Sekiro Shadows Die Twice Steam Sekiro Shadows Die Twice System Requirements Sekiro Shadows Die Twice Trainer

Check Also

Justice in Gilbert: How Auto Accident Attorneys Make a Difference

Understanding the Role of Auto Accident Attorneys in Gilbert Auto accident attorneys in Gilbert play …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *