Kamera Terbaik untuk Vlogging 2021

Kamera Terbaik untuk Vlogging 2021


techradar.id – Pilihan Teratas untuk Setiap Anggaran. 
Kamera Vlogging Terbaik di Setiap Titik Harga. Selamat datang di panduan kami tentang kamera vlogging terbaik yang dapat Anda beli.

Baik Anda akan meluncurkan saluran YouTube pertama atau ingin meningkatkan penyiapan yang ada, kami telah menguji semua opsi terbaik di setiap titik harga — dan memberi peringkat semuanya dalam daftar yang diperbarui secara rutin di bawah ini.

Panduan kami berisi beberapa kamera mirrorless terbaik untuk video, tetapi kami juga menyertakan banyak atau lebih opsi yang paling terjangkau juga.

Tahun ini sangat kuat untuk kamera aksi ramah vlogger (seperti GoPro Hero 10 Black) dan kamera yang dapat dikenakan, seperti DJI Action 2 dan Insta360 Go 2.

Apa kamera logging terbaik yang bisa Anda beli saat ini? Kami pikir tempat terbaik bagi kebanyakan orang adalah Sony ZV-1. Ukuran 1″ yang ringkas tidak tertandingi untuk fleksibilitas ramah saku, dan menawarkan AF terdepan di kelasnya dan lensa 24-70mm serbaguna.

Profil warna dan filter ND built-in membuat kamera kecil yang sempurna untuk kebanyakan pemula, sedangkan mode “Product Showcase” berguna untuk pengulas produk rumahan juga.

Jika Anda memiliki anggaran yang lebih besar dan tidak keberatan dengan kamera yang sedikit lebih besar, kamera mirrorless dengan lensa yang dapat diganti mungkin merupakan pilihan yang lebih baik.

Pilihan kami di sini adalah Fujifilm X-S10. Ini adalah perangkat multi-level yang tak tertandingi dengan kemampuan luar biasa, dengan sensor APS-C yang hebat, dan pemrosesan luar biasa serta stabilisasi gambar dalam tubuh, yang membantu mengurangi getaran jika Anda merekam video 4K secara manual.

Streaming langsung adalah area pertumbuhan lain untuk vlogger, dan jika itu masalahnya, kami sarankan Anda memeriksa Panasonic GH5 Mark II.

Ini bukan lompatan besar dari pendahulunya GH5, tetapi menawarkan berbagai pilihan pemotretan, dan yang paling penting menawarkan dukungan untuk streaming video 1080/60p langsung ke YouTube dan Facebook.

Kamera Vlogging Terbaik 2021

Apa pun jenis kamera vlogging yang Anda beli, Anda harus ingat bahwa Black Friday 2021 sudah dekat. Kami berharap untuk melihat penawaran kamera Black Friday benar-benar meningkat sepanjang November, jadi harapkan untuk melihat beberapa penawaran di sebagian besar kamera di bawah ini.

Sony ZV-1

Kamera Vlog Bawaan Terbaik

Spesifikasi

  • Jenis: Compact
  • Ukuran sensor: 1 inci
  • Resolusi: 20,1 MP
  • Panjang fokus efektif: 24-70mm
  • Jendela bidik: tidak ada
  • Layar: Layar sentuh vari-angle 3,0 inci, 0,921 juta titik
  • Konektivitas: Wi-Fi, Bluetooth
  • Resolusi film maks: 4K 30p
  • Ukuran dan Berat: 105,5 x 60,0 x 43.5mm, 294g

Alasan untuk membeli

  • + AF terdepan di kelasnya
  • + Lensa 24-70mm Terang
  • + Saku

Alasan untuk dihindari

  • – Kontrol koneksi terbatas
  • – MicroUSB bukan USB-C

Untuk waktu yang lama, Canon G7 X Mark III adalah kamera masuk kami untuk vlogging, tetapi baru saja diturunkan oleh Sony ZV-1 yang luar biasa.

Dengan menggabungkan bagian terbaik dari seri Sony RX100 (misalnya, port mikrofon RX100 VII dan fokus otomatis, serta lensa RX100 V 24-70mm f/1.8-2.8 yang cerah), ZV-1 benar-benar mencapai apa yang paling diinginkan dari kamera vlogger kecil.

Teknologi pelacakan dan eye AF terbaru dari Sony adalah yang terbaik, dan ZV-1 memiliki kedalaman yang luar biasa untuk kamera saku, termasuk filter ND bawaan dan profil seperti S-Log2 bagi mereka yang ingin merangkul label warna.

Kami masih menganggap kualitas dan stabilitas gambar Olympus OM-D E-M5 Mark III lebih baik, tetapi Anda tidak akan menemukan camcorder video saku yang lebih baik daripada Sony ZV-1.

Baca ulasan mendalam Sony ZV-1 kami

Fujifilm X-S10

Ini adalah aplikasi mirrorless multifungsi yang sangat cocok untuk vloggers

Spesifikasi

  • Jenis: Mirrorless
  • Ukuran Sensor: APS-C
  • Resolusi: 26.1 MP
  • Panjang fokus efektif: N/A
  • Jendela bidik: Jendela bidik elektronik, 2,36 juta titik
  • Layar: Layar sentuh vari-angle 3,0 inci, 1,04 juta titik
  • Konektivitas: Wi-Fi, Bluetooth
  • Resolusi film maks: 4K 30p
  • Ukuran dan Berat: 126 x 85 x 65mm, 465g

Alasan untuk membeli

  • + Sensor hebat
  • + IBIS dalam tubuh kecil
  • + Pemrosesan yang fantastis

Alasan untuk dihindari

  • – Tidak tahan cuaca
  • – Kontrol layar sentuh terbatas

Fujifilm X-S10 bisa dibilang kamera mirrorless serba terbaik dengan harga ini, dan terampil dalam berbagai jenis fotografi — termasuk vlogging.

Ini bukan opsi termurah atau terkecil dalam panduan ini (Sony ZV-1 di bawah ini adalah opsi ringkas yang lebih baik), tetapi dalam hal kualitas dan kegembiraan, saat ini merupakan pilihan terbaik untuk pembuat video.

Pasangkan dengan lensa kit XC15-45mm, dan Anda memiliki pengaturan vlogging yang bagus. Di dalam X-S10 terdapat kombinasi yang telah dicoba dan diuji dari sensor X-Trans CMOS 4 26,1 megapiksel dan prosesor X-Processor 4, yang telah kita lihat di Fujifilm X-T4.

Ini merekam video 4K/30p yang tidak dipotong, menampilkan In-Body Image Stabilization (IBIS) untuk menghaluskan ketegangan genggam, dan layar vari-angle yang terbalik melawan Anda.

X-S10 juga memiliki fitur berguna lainnya, seperti perekaman Full HD 240p untuk efek gerakan lambat 10x, perekaman F-Log, dan opsi output video 4:2:2 10-bit juga.

Di atas semua itu, Anda juga memiliki beberapa gaya klasik yang hebat dan pegangan yang nyaman dan hebat, yang menjadikannya pilihan hibrida yang bagus untuk memotret foto juga.

Mempertimbangkan semua fitur yang Anda dapatkan, itu juga tersedia dengan harga yang ramah dompet. Namun berhati-hatilah: Jangkauan luas lensa X-Series yang cantik mungkin sulit untuk ditolak.

Baca ulasan mendalam kami tentang Fujifilm X-S10

Panasonic GH5 Mark II

Pilihan tepat untuk platform siaran langsung

Spesifikasi

  • Jenis: Mirrorless
  • Ukuran sensor: empat pertiga
  • Resolusi: 20,3 MP
  • Panjang fokus efektif: N/A
  • Jendela bidik: Jendela bidik elektronik, 3,68 juta titik
  • Layar: Layar sentuh vari-angle 3,0 inci, 1,84 juta titik
  • Konektivitas: Wi-Fi, Bluetooth
  • Resolusi film maks: 4K 60p
  • Ukuran dan Berat: 139 x 98 x 87mm, 727g

Alasan untuk membeli

  • + Streaming nirkabel bawaan
  • + Kualitas gambar yang kuat

Alasan untuk dihindari

  • – Bukan lompatan besar pada GH5

Panasonic GH5 asli adalah kamera legendaris berkat kombinasi spesifikasi video 4K terdepan di kelasnya dan bodi yang relatif ringkas dan terjangkau dengan IBIS

GH5 Mark II tidak membuat peningkatan besar pada formula yang ada, tetapi menambahkan trik yang sangat berguna: streaming langsung nirkabel.

Dengan Panasonic GH6 yang sudah di depan mata dan kemungkinan akan menjadi pembaruan sejati untuk GH5 dari sudut pandang kualitas video, streaming langsung benar-benar menjadi fokus GH5 Mark II – dan ini bekerja dengan sangat baik.

Streaming ke YouTube dan Facebook cukup sederhana berkat opsi yang ada di Lumix Sync, tetapi Anda juga dapat melakukan streaming ke orang lain seperti Twitch berkat dukungannya untuk protokol RTMP/RTMPS standar.

Kualitas streaming terbatas pada 1080/60p dan AF GH5 Mark II masih tertinggal di belakang yang terbaik, tetapi sangat berguna di sebagian besar situasi dan spesifikasi kamera lainnya (stabilisasi gambar dalam tubuh, layar artikulasi, ditambah banyak pilihan perekaman video) itu salah satu cam vlogger terbaik di luar sana, terutama jika Anda ingin membenamkan diri dalam elemen langsung.

Baca ulasan mendalam kami tentang Panasonic GH5 Mark II

DJI Pocket 2

Fotografer virtual mini untuk pembuat film solo

Spesifikasi

  • Jenis: Compact
  • Ukuran sensor: 1 / 1,7-in
  • Resolusi: 64 MP
  • Panjang fokus efektif: 20mm
  • Jendela bidik: tidak ada
  • Konektivitas: WiFi
  • Resolusi film maks: 4K 60p
  • Ukuran dan Berat: 124,7 x 38,1 x 30,0 mm, 117 g

Alasan untuk membeli

  • + Tembakan ultra stabil
  • + Pelacakan tema yang mengesankan
  • + Kombo Pembuat untuk vlogger

Alasan untuk dihindari

  • – Gulat dalam cahaya redup
  • – Menjadi panas saat memotret 4K

Kami adalah penggemar berat DJI Osmo Pocket asli, tetapi sekuel ini memperbaiki banyak keterbatasannya dan menjadikannya pilihan ringkas terbaik untuk pembuat film solo.

Sony ZV-1 (di atas) unggul dalam kualitas video candid, tetapi jika Anda cenderung merekam banyak klip gaya berjalan dan berbicara di kamera, kombinasi gimbal tiga sumbu dan pelacakan wajah yang solid pada Pocket 2 dapat membuatnya lebih menarik.

Dibandingkan dengan Osmo Pocket (yang masih dijual sebagai alternatif yang terjangkau), DJI Pocket 2 menawarkan sensor baru yang lebih besar, lensa yang lebih cerah, mikrofon yang ditingkatkan, dan bidang pandang yang lebih luas, yang berarti Anda tidak perlu membawanya. Jauh di lengan saat berbicara ke kamera.

Letakkan di atas alas atau permukaan berkaki tiga, dan itu akan berputar untuk menjaga Anda dalam posisi pemotretan saat Anda melaju di depannya.

Terlepas dari sensor yang lebih besar ini, Pocket 2 masih bukan kamera yang ideal untuk situasi cahaya rendah atau pemandangan kontras tinggi, tetapi ini adalah peningkatan yang cukup bagus untuk menggunakan hp Anda dalam gimbal dan pengaturan audio yang ditingkatkan dengan empat mikrofon berarti Anda ‘ mendapatkan beberapa kualitas suara yang layak.

Baca ulasan mendalam DJI Pocket 2 kami

Sony ZV-E10

Pilihan yang terjangkau dan serbaguna untuk vlogger

Spesifikasi

  • Jenis: Mirrorless
  • Ukuran Sensor: APS-C
  • Resolusi: 24.2 MP
  • Panjang fokus efektif: N/A
  • Jendela bidik: tidak ada
  • Layar: Layar sentuh vari-angle 3,0 inci, 921 ribu titik
  • Konektivitas: Wi-Fi, Bluetooth
  • Resolusi film maks: 4K 30p
  • Ukuran dan Berat: 115.2 x 64.2 x 44.8mm, 343g

Alasan untuk membeli

  • + Fokus otomatis yang luar biasa
  • + Faktor bentuk kompak
  • + Relatif terjangkau

Alasan untuk dihindari

  • – Bungkus rana selama panning
  • – Tidak ada mode 4K / 60p
  • – Tidak ada jendela bidik atau IBIS

Apakah Anda mencari kamera vlogging yang ringkas, tetapi yang lebih fleksibel daripada Sony ZV-1 atau DJI Pocket 2? ZV-E10 bisa menjadi pilihan terbaik Anda.

Ini didasarkan pada perangkat keras Sony A6100 yang relatif lama, oleh karena itu harganya relatif terjangkau, tetapi membawa banyak fitur yang berfokus pada video yang menjadikannya alternatif yang baik untuk ZV-1 jika Anda ingin mengganti lensa dan panjang fokus untuk efek yang berbeda.

ZV-E10 didasarkan pada sensor CMOS APS-C 24.2MP yang sama dengan banyak teman stabil seri A6000-nya, yang merupakan kabar baik dan buruk.

Ini adalah sensor besar yang menghasilkan kualitas video dan gambar yang bagus untuk harganya, terutama dalam cahaya rendah jika dibandingkan dengan sensor pesaingnya yang lebih kecil.

Tapi itu memang memiliki masalah dengan rana bergulir (efek “jello”) saat Anda melakukan panning dengan cepat, dan kamera juga tidak memiliki jendela bidik, mode 4K/60p, dan stabilisasi gambar dalam-tubuh.

Namun, ada SteadyShot elektronik untuk menenangkan ketegangan genggam, bersama dengan fitur perangkat lunak hebat seperti “Tampilan Produk” yang kita lihat di ZV-1.

Autofokus ZV-E10 juga terbaik di kelasnya dengan harga ini, jadi jika Anda tidak keberatan dengan batasan yang disebutkan di atas dan menginginkan fleksibilitas lensa yang dapat diganti, ini adalah opsi baru yang bagus untuk vlogger.

Baca ulasan mendalam Sony ZV-E10 kami

GoPro Hero 10 Black

Kamera paling kuat untuk vlogger petualang

Spesifikasi

  • Jenis: Action
  • Ukuran sensor: 1/2.3 inci
  • Resolusi: 23,6 MP
  • Jendela bidik: tidak ada
  • Layar: layar sentuh 2,27 inci
  • Konektivitas: Wi-Fi, Bluetooth
  • Resolusi film maks: 5.3K / 60p
  • Berat: 153 gram

Alasan untuk membeli

  • + Prosesor GP2 yang Kuat
  • + Mode 4K / 120p yang baru menyenangkan
  • + Layar depan

Alasan untuk dihindari

  • – Sensor kecil yang sama
  • – Bukan raja cahaya redup

Dengan sensor, layar, dan penutup kecil yang sama dengan GoPro Hero 9 Black sebelumnya, Hero 10 Black tidak benar-benar menemukan kembali kamera aksi.

Tapi itu memang menawarkan pengalaman yang lebih halus daripada pendahulunya, menjadikannya kamera aksi paling serbaguna yang tersedia untuk vlogger petualang.

Antarmuka layar sentuh dan sistem menu membuatnya mudah digunakan, sedangkan prosesor GP2 baru memastikan kinerja yang sempurna.

Chip ini mendukung kecepatan bingkai 5K hingga 60p untuk vlogger paling apik, sementara 4K hingga 120fps membuka rekaman gerak lambat yang lebih tajam untuk menangkap adegan yang dipotong.

Stabilisasi juga mendapat peningkatan, dengan HyperSmooth 4.0 dan level horizon onboard untuk bidikan super mantap (bahkan jika Anda mengayunkan sudut 45 derajat).

Streaming langsung masih tunduk pada beberapa batasan (pengguna YouTube membutuhkan setidaknya 1.000 pelanggan) tetapi Anda sekarang dapat melakukan streaming dengan mengaktifkan HyperSmooth 4.0.

Tambahkan tudung lensa hidrofobik ke keterampilan ketahanannya yang mapan dan GoPro Hero 10 Black adalah pemenang yang jelas jika Anda membutuhkan video terbaik dalam kondisi sulit — bahkan jika pesaing anggaran menawarkan nilai yang lebih baik.

Baca ulasan mendalam GoPro Hero 10 Black kami

Fujifilm X-T200

Salah satu kamera vlogger anggaran terbaik

Spesifikasi

  • Jenis: Mirrorless
  • Ukuran Sensor: APS-C CMOS
  • Resolusi: 24.2 MP
  • Panjang fokus efektif: N/A
  • Jendela bidik: Jendela bidik elektronik, 2,36 juta titik
  • Layar: Layar sentuh vari-angle 3,5 inci, 2,76 juta titik
  • Konektivitas: Wi-Fi dan Bluetooth
  • Resolusi film maks: 4K
  • Ukuran dan Berat: 121 x 84 x 55mm, 370g

Alasan untuk membeli

  • + Desain ringan retro
  • + Layar sentuh tajam 3,5 inci

Alasan untuk dihindari

  • – Tidak ada pelacakan topik video
  • – Tidak ada penyimpangan digital dalam resolusi 4K

X-T200 dari Fujifilm adalah kamera entry-level menarik yang menawarkan banyak hal untuk vlogger. X-T200 menampilkan desain retro yang familiar dari seri X, dan dilengkapi dengan sensor APS-C 24,2 megapiksel yang merekam video 4K yang tidak dipotong pada 30p dengan “mengurangi” rekaman 6K.

Hasilnya sangat detail dan terasa lebih dinamis daripada upaya kamera 1080p. Sayang sekali bahwa stabilisasi gambar digital hanya berfungsi dalam Full HD, tetapi gunakan lensa dengan Penstabil Gambar bawaan dan Anda tidak akan kehilangan banyak hal.

Sementara X-T200 dapat menangkap rekaman 1080p hingga 120 fps, mode video HDR baru (yang menggabungkan beberapa frame untuk meningkatkan jangkauan dinamis) hanya ditawarkan hingga 60 fps.

Terlepas dari keanehan kecil ini, X-T200 sangat bagus untuk memotret. Layar sentuh sudut variabel 3,5 inci sangat tajam dan membuat pembingkaian menjadi menyenangkan, sementara input stereo 3,5 mm kecil dan port USB-C menambah keserbagunaan yang disambut baik.

Sayang sekali bahwa pelacakan subjek tidak dapat digunakan untuk video, tetapi X-T200 adalah opsi yang serbaguna dan mampu untuk vlogging video dan merupakan salah satu opsi terbaik dengan harganya.

Baca ulasan mendalam kami tentang Fujifilm X-T200

DJI Action 2

Kamera aksi modular unik dengan kemampuan vlogging yang luar biasa

Spesifikasi

  • Jenis: Action
  • Ukuran sensor: 1 / 1,7 inci
  • Resolusi: 12 MP
  • Jendela bidik: tidak ada
  • Layar: layar sentuh 1,76 inci
  • Konektivitas: Wi-Fi, Bluetooth
  • Resolusi film maks: 4K / 60p
  • Berat: 64g

Alasan untuk membeli

  • + Desain modular yang ringkas
  • + Tampilan yang kuat
  • + Bidang pandang lebih luas dari GoPro

Alasan untuk dihindari

  • – Panjang bagian batas suhu tinggi
  • – Tidak bagus dalam cahaya rendah

DJI Action 2 tidak seperti kamera aksi lainnya — dan jika Anda tidak keberatan merekam klip yang relatif pendek (pikirkan lima menit setiap kali), faktor bentuk modular kecil sangat masuk akal untuk vlogger saat bepergian.

Jika Anda ingin melihat diri Anda dalam bingkai saat merekam, Anda dapat memilih paket Combo Layar Ganda, yang mencakup unit magnetik tambahan yang terletak di blok dasar dan memberi Anda layar depan.

Manfaat dari desain modular Action 2 adalah Anda selalu dapat melepasnya dan memasangnya kembali ke kamera yang dapat dikenakan, 64g.

Meskipun ukurannya kecil, Action 2 sebenarnya memiliki sensor 1/1,7″ lebih besar dari yang ada di GoPro Hero 10 Black, dan kami terkesan dengan kualitas video 4K dalam kondisi siang hari.

Modul kamera ini sendiri tahan air hingga kedalaman sepuluh meter, meskipun perlu diingat bahwa modul tambahan (seperti modul layar sentuh) tidak tahan air tanpa penutup.

Namun, terlepas dari beberapa kelemahan praktis, seperti pembatasan panjang klip, Action 2 adalah pilihan yang bagus jika Anda membutuhkan vlogger kecil, bijaksana, dan serbaguna.

Baca ulasan mendalam kami tentang DJI Action 2

Olympus OM-D E-M5 Mark III

Ringan dan penuh fitur, ini masih merupakan alat vlogging yang hebat

Spesifikasi

  • Jenis: Mirrorless
  • Ukuran Sensor: Empat Pertiga:
  • Resolusi: 20,4 MP
  • Panjang fokus efektif: N/A
  • Jendela bidik: Jendela bidik elektronik, 2,36 juta titik
  • Layar: Layar sentuh vari-angle 3,0 inci, 1,04 juta titik
  • Konektivitas: Wi-Fi, Bluetooth
  • Resolusi film maks: 4K 30p
  • Ukuran dan Berat: 125,3 x 85,2 x 49,7mm, 414g

Alasan untuk membeli

  • + Spesifikasi video yang luar biasa
  • + Stabilisasi gambar yang luar biasa

Alasan untuk dihindari

  • – Tinjunya bisa lebih besar
  • – Tidak ada jack headphone

Jangan tertipu oleh kebetulan lama: Olympus OM-D E-M5 Mark III adalah kamera vlogging berspesifikasi tinggi, menawarkan kombinasi terbaik dari kualitas gambar yang solid, bentuk yang ringan, dan rangkaian fitur yang lengkap.

Genggamannya bisa lebih besar, tetapi sasis polikarbonat mengurangi 50 gram berat logam pendahulunya, menjadikannya kamera yang dapat Anda bawa dengan nyaman sepanjang hari.

Dibagikan dengan E-M1 Mark II kelas profesional, sensor Four Thirds 20,4MP memberikan pelacakan kontinu yang andal berkat AF deteksi fase on-chip, sementara bidikan genggam biasanya sangat halus, berkat stabilisasi gambar terdepan di kelasnya.

Opsi pemotretan Cinema 4K pada 24fps dan bitrate pada 237Mbps sangat mengesankan, sementara rekaman 4K biasa pada 30fps secara rutin sangat baik, dengan rendering warna yang indah dan detail yang bagus.

Full HD hingga 120 frame per detik menyelesaikan rendering video yang komprehensif. Layar sentuh vari-angle juga menjaga frame tetap kencang, sementara katalog lensa Olympus yang sehat membuka banyak jalan kreatif.

Tidak ada jack headphone, yang mungkin mengganggu beberapa videografer, tetapi port mikrofon eksternal yang diinginkan ada. Tentu, ini sedikit mahal, tetapi sulit dikalahkan sebagai paket vlogger lengkap.

Baca ulasan mendalam kami tentang Olympus OM-D E-M5 Mark III

Canon EOS M50 Mark II

Pembaruan sederhana, tetapi opsi luar biasa dalam 1080p

Spesifikasi

  • Jenis: Mirrorless
  • Ukuran Sensor: APS-C CMOS
  • Resolusi: 24,1 MP
  • Panjang fokus efektif: N/A
  • Jendela bidik: Jendela bidik elektronik, 2,36 juta titik
  • Layar: Layar sentuh vari-angle 3,0 inci, 1,04 juta titik
  • Konektivitas: Wi-Fi, NFC, Bluetooth
  • Resolusi film maks: 4K
  • Ukuran dan Berat: 116 x 88 x 59mm, 390g

Alasan untuk membeli

  • + Layar sentuh vari-angle
  • + Autofokus piksel ganda yang luar biasa

Alasan untuk dihindari

  • – Pemangkasan video 4K
  • – Lensa asli terbatas

Sayang sekali Canon tidak menjadikan EOS M50 Mark II pembaruan yang lebih besar dari pendahulunya, EOS M50, tetapi tetap menjadi pilihan video 1080p yang bagus bagi siapa pun yang memulai perjalanan vlogging mereka.

Pembaruan utama yang dibawanya adalah Eye AF untuk foto dan video, yang berfungsi baik dengan model entry-level, dan opsi untuk merekam video vertikal untuk orang-orang seperti Instagram.

Kelemahan utama EOS M50 Mark II adalah pemotongan 1,56x yang berat pada video 4K, yang diwarisi dari pendahulunya. Pemotongan itu meningkat menjadi 1,75x jika Anda mengaktifkan stabilisasi gambar digital.

Jadi jika merekam video 4K adalah prioritas utama Anda, kami sarankan untuk beralih ke Canon EOS M6 Mark II (lihat lebih lanjut di bawah).

Tetapi jika Anda senang merekam video 1080p, M50 Mark II tetap menjadi pilihan yang baik, berkat kombinasi sensor APS-C CMOS 24,1 megapiksel yang besar, layar sentuh vari-angle, input mikrofon, dan bentuk yang begitu kecil. faktor.

Baca ulasan mendalam kami tentang Canon EOS M50 Mark II

Fujifilm X-T4

Kamera vlog luar biasa untuk penembak hibrida

Spesifikasi

  • Ukuran Sensor: APS-C
  • Resolusi: 26.1 MP
  • Jendela bidik: 3.690.000 poin
  • Layar: Layar sentuh sudut kemiringan 3,0 inci, 1620 ribu titik
  • Fokus otomatis: 425 titik AF
  • Kecepatan pemotretan bersambungan maksimum: 15 fps (rana mekanis), 30 fps (elektronik)
  • Film: 4K pada 60p
  • Tingkat pengguna: Menengah

Alasan untuk membeli

  • + Kualitas gambar yang bagus
  • + IBIS bonus hebat untuk video

Alasan untuk dihindari

  • – Tidak ada jack headphone
  • – Batas perekaman video

Jika kualitas video adalah prioritas Anda, sulit untuk mengalahkan Fujifilm X-T4 sebagai vlogger serba bisa.

Tentu, beberapa kamera full-frame masih bisa mengalahkannya untuk rentang dinamis dan kinerja ISO yang lebih tinggi, tetapi itu bukan celah yang besar dan X-T4 menawarkan pengaturan keseluruhan yang lebih kecil yang sempurna untuk perjalanan.

Salah satu game menembak hibrida terbaik di seluruh dunia, X-T4 menghadirkan peningkatan signifikan atas X-T3 yang mencakup In-Body Image Stabilization (IBIS), baterai yang lebih besar, dan autofokus yang ditingkatkan.

Yang terakhir ini cepat dan andal untuk foto dan video, meskipun Anda mungkin lebih suka menggunakannya dengan beberapa kaca Fujifilm yang lebih modern, seperti XF16-80mm f4 R OIS, untuk hasil terbaik.

Dengan input mikrofon, layar depan, tahan cuaca, dan kemampuan untuk merekam video Cinema 4K hingga 60 frame per detik, X-T4 adalah pilihan vlogging serba bagus bagi mereka yang menginginkan kamera yang dapat menjaga baik gambar diam maupun kebutuhan video mereka.

Baca ulasan mendalam Fujifilm X-T4 kami

Insta360 Go 2

Kamera vlogging yang ringkas dan serbaguna dengan casing yang sangat cerdas

Spesifikasi

  • Jenis: Action
  • Ukuran sensor: 1/2.3in
  • Resolusi: 9,2 MP
  • Panjang fokus efektif: 11,24 mm
  • Jendela bidik: tidak ada
  • Monitor: Tidak ada
  • Konektivitas: Wi-Fi, Bluetooth
  • Resolusi film maksimum: 1440p pada 50fps
  • Ukuran dan Berat: 68,1 x 48,5 x 26,5mm, 63.5g (casing pengisi daya)

Alasan untuk membeli

  • + Tingkatkan kualitas gambar
  • + Kasing pengisi daya berfungsi sebagai remote control / tripod

Alasan untuk dihindari

  • – Tidak ada tampilan untuk pembingkaian
  • – Stabilitas tidak sebagus GoPro

Beberapa kamera menawarkan portabilitas vlog di Insta360 Go 2. Dengan hanya 26,5g, kamera berukuran kerikil kecil yang mampu menangkap bidikan 1440p yang detail dan dinamis hingga 50fps.

Mount bukanlah standar GoPro, tetapi FlowState melakukan pekerjaan yang wajar untuk menghaluskan gerakan berjalan Anda, terutama jika Anda memproses video dengan laptop Anda daripada aplikasi Insta360.

Tidak ada tampilan pada kamera itu sendiri, yang akan menjadi pemecah kesepakatan bagi sebagian orang, tetapi aplikasi ini dapat digunakan untuk melihat video secara nirkabel.

Namun, yang lebih berguna adalah wadah pengisi daya pelindung: Ini menampung dua tombol, pembacaan OLED, dan kontrol serta kamera menghadap pengguna saat Insta360 Go 2 dipasang ke dok, menjadikannya pengaturan yang ideal untuk vlogging genggam.

Kasing ini juga dilengkapi kaki yang dapat dilipat untuk menjalankan fungsi tripod dan bertindak sebagai remote control untuk kontrol nirkabel kamera.

Pada 30 menit, masa pakai baterai bukanlah yang terbaik, tetapi dengan satu mikrofon yang memberikan vokal dengan klik dan kejelasan yang layak, Insta360 Go 2 adalah opsi yang mudah dan ramah saku untuk merekam klip cepat dan vlogging saat bepergian.

Baca ulasan mendalam Insta360 Go 2 kami

Panasonic Lumix S5

Kamera portabel full-frame dengan spesifikasi video luar biasa

Spesifikasi

  • Jenis: Mirrorless
  • Ukuran sensor: bingkai penuh
  • Resolusi: 24.2 MP
  • Panjang fokus efektif: N/A
  • Jendela bidik: Jendela bidik elektronik, 2,36 juta titik
  • Layar: Layar sentuh artikulasi 3,0 inci, 1,84 juta titik
  • Konektivitas: Wi-Fi, Bluetooth
  • Resolusi film maks: 4K / 30p
  • Ukuran dan Berat: 132,6 x 97.1 x 81.9mm, 714g

Alasan untuk membeli

  • + Ringkas dan ringan
  • + Spesifikasi Video Premium

Alasan untuk dihindari

  • – Tidak ada port HDMI ukuran penuh
  • – Autofocus bukan yang terbaik di kelasnya

Menghadirkan kinerja full-frame dalam sasis Micro Four Thirds, Panasonic Lumix S5 adalah hibrida hebat yang harus menarik bagi beragam kelompok pencipta.

Lumix S5 lebih kecil dan lebih ringan dari GH5 tetapi dengan sensor mirrorless full-frame, ia sangat nyaman di tangan dan dilengkapi pilihan tombol dan dial yang lengkap. Vloggers akan menyambut kedatangan layar sentuh yang sepenuhnya diartikulasikan yang dapat diputar ke depan.

Faktanya, S5 menawarkan banyak hal untuk menarik para pembuat video. Itu dapat menangkap 10-bit 4K secara internal, memotong 4K pada 60p dan tidak memotong pada 4K pada 30p. Ini juga mendukung V-Log, selang waktu, ISO asli ganda, dan anamorphic 4K.

Stabilisasi gambar dalam-tubuh menjaga semuanya tetap bagus dan mulus, dan meskipun AF masih berbasis kontras, pengaturan AF-C lebih dari mampu mengikuti subjek saat mereka berjalan dan berbicara.

Satu-satunya kompromi nyata – selain batas 30 menit untuk klip 10-bit – adalah dimasukkannya port Micro HDMI, bukan port ukuran penuh. Dan mungkin ada baiknya mempertimbangkan baterai kedua jika Anda akan merekam sepanjang hari.

Tetapi dengan Wi-Fi dan Bluetooth, ditambah lensa 20-60mm yang sempurna untuk video, S5 harus menandai hampir setiap kotak untuk vloggers.

Baca ulasan mendalam kami tentang Panasonic Lumix S5

Canon PowerShot G7 X Mark III

Masih kamera saku vlog yang bagus, meskipun kedatangan Sony ZV-1

Mirrorless

  • Jenis: Compact
  • Ukuran sensor: tipe 1.0
  • Resolusi: 20,1 MP
  • Panjang fokus efektif: 24-100mm
  • Jendela bidik: tidak ada
  • Layar: Layar sentuh sudut kemiringan 3,0 inci
  • Konektivitas: Wi-Fi, NFC
  • Resolusi film maks: 4K
  • Ukuran dan Berat: 105,5 x 60,9 x 41.4mm, 304g

Alasan untuk membeli

  • + Layar sentuh yang dapat dimiringkan
  • + Stabilisasi efektif
  • + Masukan mikrofon

Alasan untuk dihindari

  • – Tidak ada jendela bidik

Jajaran Canon G7X selalu populer di kalangan vlogger, dan mereka telah membawanya ke level berikutnya dengan Mark III.

Ada sensor 1 inci 20,1MP yang sangat mumpuni, tetapi sekarang juga dilengkapi dengan perekaman video 4K yang tidak dipotong, bersama dengan sesuatu yang telah diminta berkali-kali – jack mikrofon.

Ini berarti Anda dapat mengubah volume lebih tinggi dari lebar mikrofon internal, jika diinginkan. Lebih baik lagi, G7X III dapat melakukan streaming langsung ke YouTube — fitur yang sekarang ada di Sony ZV-1 — sehingga Anda dapat menyiarkan vlog langsung apa pun yang terjadi di sekitar Anda, tanpa harus kembali menggunakan hp Anda.

Pengisian daya USB adalah fitur hebat lainnya yang berarti Anda dapat meningkatkan daya saat bepergian – terutama jika Anda merekam banyak video 4K.

AF pendeteksian kontras G7X Mark III dan layar kemiringan yang lebih terbatas berarti ia didorong ke bawah daftar ini oleh Sony ZV-1, tetapi juga cukup murah dan masih layak dipertimbangkan jika Anda memerlukan roket vlogging video saku.

Baca ulasan mendalam Canon PowerShot G7 X Mark III kami

Panasonic G100

Opsi vlog bawaan dengan pengaturan mikrofon pintar

Spesifikasi

  • Jenis: Mirrorless
  • Ukuran Sensor: Micro Four Thirds
  • Resolusi: 20,3 MP
  • Panjang fokus efektif: N/A
  • Jendela bidik: Jendela bidik elektronik, 3,68 juta titik
  • Layar: Layar sentuh artikulasi 3,0 inci, 1,84 juta titik
  • Konektivitas: Wi-Fi, Bluetooth
  • Resolusi film maks: 4K 30p
  • Ukuran dan Berat: 115.6 x 82.5 x 54.2mm, 345g

Alasan untuk membeli

  • + Desain kompak
  • + Kumpulan fitur yang berfokus pada video

Alasan untuk dihindari

  • – Sensor lebih kecil dari beberapa pesaing
  • – 4K video dipotong

Panasonic disebut-sebut sebagai “kamera sempurna untuk vlogger”, dan videografer pemula pasti menyukai tampilan ringkas G100. Dirancang agar ringkas dan ringan untuk portabilitas, ini adalah kamera terkecil di dunia dengan layar sentuh berengsel. Dan terlepas dari ukurannya, G100 juga dikemas dengan fitur yang berfokus pada video.

Seperti yang Anda harapkan, ada perekaman video 4K/30p – meskipun dengan pemotongan yang membatasi penggunaannya sebagai alat perekaman diri – serta gudang alat media sosial yang berguna, termasuk mode video selfie, tag bingkai berbagi, dan tag tombol khusus untuk mentransfer rekaman ke ponsel cerdas Anda. .

Yang terpenting, adalah sistem audio baru: Untuk pertama kalinya pada kamera tanpa cermin, Ozo Audio Nokia menggunakan tiga mikrofon untuk menangkap suara di mana pun berada – termasuk dari belakang – dan melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam memprioritaskan suara, bahkan dalam situasi bising. .

Sensor 20,3MP menghasilkan bidikan yang dinamis dan detail di sebagian besar kondisi, dan hanya kesulitan dalam cahaya redup. Dan sementara stabilisasi gambar tidak semulus gimbal, sistem hibrida lima sumbu masih cocok untuk perekaman sehari-hari.

Tambahkan 40-45 menit masa pakai baterai nyata dalam perekaman video dan Anda memiliki pilihan yang bagus untuk vlogger.

Baca ulasan mendalam kami tentang Panasonic G100

Nikon Z fc

Pantulan luar biasa dengan layar sentuh artikulasi yang praktis

Spesifikasi

  • Jenis: Mirrorless
  • Ukuran Sensor: APS-C
  • Resolusi: 20.9 MP
  • Panjang fokus efektif: N/A
  • Jendela bidik: Jendela bidik elektronik, 2,36 juta titik
  • Layar: Layar sentuh vari-angle 3,0 inci, 1,04 juta titik
  • Konektivitas: Wi-Fi, Bluetooth
  • Resolusi film maks: 4K / 30p
  • Ukuran: 134.5×93.5×43.5mm Berat: 390g

Alasan untuk membeli

  • + Desain retro yang menakjubkan
  • + Layar sentuh vari-angle

Alasan untuk dihindari

  • – Tidak ada lensa asli
  • -Tidak ada dukungan UHS-II

Intinya, Nikon Z fc pada dasarnya identik dengan kamera Nikon Z50. Itu bukan hal yang buruk: Z50 adalah kamera mirrorless yang bagus untuk vlogger. Anda mendapatkan tingkat detail yang sama dari sensor APS-C format DX 20,9MP, rekaman 4K yang sama pada 30fps, dan sistem Hybrid AF yang sama.

Yang baru adalah desain materialnya. Untuk menghormati kamera Nikon FM2 yang berusia 30 tahun (karenanya “f” berarti “fusi” dalam namanya), Nikon Z fc mengadopsi dimensi yang hampir sama dengan pendahulunya yang analog – dan sasis yang sama menakjubkannya.

Jadi tidak ada kekurangan gaya throwback, dengan perhatian terhadap detail yang luar biasa. Namun peningkatannya melampaui keindahan: Nikon Z fc hadir dengan layar sentuh vari-angle yang menginspirasi.

Ini bukan hanya keuntungan bagi vlogger yang mengambil selfie, tetapi juga dapat dibalik secara berurutan, memungkinkan Anda untuk membidik seolah-olah tahun 1984.

Pasangkan dengan lensa prima Nikkor Z 28mm f/2.8 SE yang diluncurkan dengan penuh efek retro dan banyak fleksibilitas kreatif. Nikon Z fc sangat terjangkau, terutama untuk kamera dengan eksposur khusus, ISO, dan angka kecepatan rana.

Baca ulasan mendalam kami tentang Nikon Z fc

Alternatif

Jika Anda memerlukan addon vlog untuk komputer, hp, atau video udara Anda, ini bisa sesuai dengan tagihan.

Razer Kiyo Pro

Webcam sempurna untuk streaming langsung

Spesifikasi

  • Jenis: Webcam
  • Ukuran Sensor: 1 / 2.8 CMOS
  • Resolusi: 2.1 MP
  • Bidang pandang efektif: 103/90/80 °
  • Konektivitas: USB 3.0
  • Resolusi film maks: 1080p pada 60fps

Alasan untuk membeli

  • + Frame rate ultra-halus
  • + Intuitif untuk mengatur dan menggunakan

Alasan untuk dihindari

  • – Masalah warna dalam cahaya rendah
  • – Mahal untuk webcam

Kapan webcam lebih dari sekadar webcam? Saat ini adalah opsi perekaman canggih untuk pembuat siaran serius. Lebih besar dari solusi layar standar Anda, Kiyo Pro mengukur untuk mengakomodasi sensor yang kuat, serta perangkat keras yang diperlukan untuk menangkap bidikan 60fps.

Simulasi Lensa DSLR – Termasuk cincin zoom yang disimulasikan – Kiyo Pro tidak menampilkan kontrol fisik apa pun. Pengaturan dapat dimodifikasi melalui perangkat lunak Synapse Razer, dengan tiga bidang tampilan untuk dipilih.

Penjepit berengsel menjaga Pro dalam posisi stabil, tetapi dukungan tripod memberikan banyak fleksibilitas pembingkaian.

Meskipun tidak memiliki lampu melingkar built-in yang terlihat pada saudara perempuan standarnya, sensor adaptif melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam mengumpulkan cahaya.

Eksposurnya luar biasa, sementara beralih ke mode HDR (yang membatasi kecepatan bingkai hingga 30fps) meningkatkan keseimbangan sorotan dan bayangan.

Koreksi warna terkadang dapat terpengaruh jika ruang rekaman Anda memiliki nada sekitar yang rendah, tetapi ini dapat dengan mudah diperbaiki dengan menyinari cahaya yang lebih terang secara singkat. Untuk kecepatan bingkai superlatif dan kualitas tanpa kompromi, tidak perlu mencari lagi.

Baca ulasan mendalam kami tentang Razer Kiyo Pro

DJI OM 4 gimbal

Solusi vlogging sempurna untuk ponsel cerdas Anda

Spesifikasi

  • Jenis: Gimbal ponsel cerdas
  • Ukuran Sensor: T/A
  • Resolusi: Tidak tersedia
  • Panjang fokus efektif: N/A
  • Jendela bidik: N / A
  • Layar: T / A
  • Pengiriman: T / A
  • Resolusi film maksimum: N/A
  • Ukuran dan Berat: 276 x 119,6 x 103,6mm (tidak dilipat), 390g

Alasan untuk membeli

  • + Gunakan ponsel cerdas Anda yang ada
  • + Buat klip video tanpa batas
  • + Desain yang ramah pengguna

Alasan untuk dihindari

  • – Tidak berfungsi dengan semua casing ponsel
  • – Aplikasi yang kompatibel terbatas

Jika Anda tidak ingin berinvestasi dalam kamera khusus untuk vlog Anda, tetapi masih ingin meningkatkan rekaman Anda, DJI OM 4 adalah pilihan alternatif yang bagus.

Ini menggunakan gimbal 3-sumbu untuk membuat bidikan mulus langsung dari ponsel Anda yang ada, cukup dengan menempelkannya ke hub mount melalui magnet.

Manfaat lainnya termasuk kemampuan untuk melipat dudukan agar mudah dibawa, dan pelepasan cepat untuk memungkinkan Anda menggunakan ponsel untuk hal lain — seperti melakukan panggilan — tanpa harus terlalu banyak berurusan dengan penyiapan.

Ini cocok untuk sebagian besar ponsel, termasuk model yang lebih besar seperti Samsung Galaxy Note 20 Ultra, tetapi dapat bertahan pada casing yang lebih tebal.

Baca ulasan mendalam DJI OM 4 kami

DJI Mini 2

Pendamping Vlogging Udara untuk Bidikan Fokus Langit

Spesifikasi

  • Usia yang disarankan: 12+
  • Resolusi Kamera: 12 MP
  • Jangkauan: 10 km
  • Berat: 242 gram
  • Ukuran baterai: 5200 mAh
  • Pengontrol: Termasuk, berfungsi dengan smartphone iOS / Android dan aplikasi DJI Fly

Alasan untuk membeli

  • + Drone yang ringkas dan nyaman
  • + Kontrol penerbangan yang intuitif

Alasan untuk dihindari

  • – Tidak ada perangkat keras kamera baru
  • – Tidak ada mode ikuti

Terkadang bidikan udara atau potongan adegan dapat meningkatkan vlog dari video yang cukup tradisional menjadi sesuatu yang lebih menarik secara visual.

Ini sama sekali tidak penting bagi mereka yang baru memulai, tetapi untuk penembak yang lebih berpengalaman, drone bisa menjadi sekutu yang sangat berguna – dan drone terbaik untuk ini adalah DJI Mini 2.

Meskipun cukup kecil untuk dimasukkan ke dalam saku jaket, drone ini dapat merekam rekaman 4K/30p yang sangat halus dan memiliki waktu terbang yang baik sekitar 30 menit.

Sebuah kata peringatan: Mini 2 tidak memiliki pelacakan target, jadi jika Anda sedang mencari sesuatu, misalnya, yang secara otomatis mengikuti Anda saat Anda sedang mengendarai sepeda Anda, Anda mungkin akan lebih baik dengan drone seperti DJI Air 2S (atau DJI Mavic Mini asli yang dilengkapi dengan aplikasi Litchi pihak ketiga).

Tapi selain itu, DJI Mini 2 adalah utilitas kecil yang hebat untuk kamera vlogging utama Anda – dan itu tidak akan memakan lebih banyak ruang di ransel Anda daripada lensa ekstra.

Baca ulasan mendalam kami tentang DJI Mini 2

Cara Memilih Kamera Vlogging Terbaik

Dari webcam premium hingga model mirrorless, kamera vlogging terbaik hadir dalam berbagai bentuk dan ukuran. Fitur yang Anda butuhkan akan bervariasi tergantung pada apa dan bagaimana Anda ingin memotret.

Jika Anda seorang pembuat film solo, misalnya, Anda mungkin memerlukan kamera dengan layar sentuh artikulasi yang membuatnya sangat mudah untuk membingkai bidikan saat bekerja sendiri.

Demikian juga, jika banyak konten Anda melibatkan berbicara dengan kamera, Anda harus memiliki input mikrofon eksternal untuk memastikan Anda mendapatkan audio terbaik untuk audiens Anda.

AF pelacakan wajah yang andal juga berarti subjek Anda tetap tajam, meskipun bergerak di dalam bingkai.

Banyak vlogger suka berjalan dan berbicara pada saat yang bersamaan. Jika ini adalah gaya Anda, maka Anda harus mempertimbangkan kamera dengan stabilisasi gambar dalam tubuh.

Ini akan membantu menghaluskan gerakan goyah dari langkah kaki Anda dan membuat bidikan Anda lebih terlihat. Beberapa kamera melangkah lebih jauh dengan gimbal built-in yang melawan gerakan pada banyak sumbu agar tetap sejajar, seperti DJI Pocket 2.

Hampir semua kamera vlogging terbaik sekarang dapat memotret dalam 4K sebagai standar. Tetapi penting untuk melihat melampaui akurasi saja.

Kecepatan bingkai tinggi 120fps ke atas akan memungkinkan Anda untuk memotret bidikan gerakan lambat yang menakjubkan, misalnya. Dan jika pasca-pemrosesan adalah bagian dari alur kerja Anda, kedalaman warna 10-bit akan memberi Anda lebih banyak fleksibilitas di ruang pengeditan.

Kamera Seperti Apa yang Digunakan Blogger?

Seperti yang Anda ketahui dari tips membeli di atas, blogger menggunakan berbagai macam kamera yang berbeda tergantung pada kebutuhan spesifik mereka.

Banyak vlogger lebih memilih model yang tidak terlihat karena kombinasi kualitas gambar, kinerja, dan fleksibilitasnya.

Kamera vlog mirrorless terbaik memiliki sensor resolusi tinggi, stabilisasi gambar dalam tubuh untuk bidikan yang lebih halus, serta opsi untuk mengganti lensa agar sesuai dengan skenario pemotretan yang berbeda—semua dalam paket yang relatif portabel.

Kamera mirrorless juga cenderung memiliki port untuk menghubungkan aksesori eksternal, seperti mikrofon, headphone, dan lampu hot shoe.

Namun, beberapa blogger lebih memilih untuk mengutamakan portabilitas. Kamera ultra-kompak seperti Insta360 Go 2 mengorbankan kontrol kreatif penuh demi akses cepat dan sederhana untuk mengambil bidikan tanpa lengan.

Kamera ringkas seperti Sony ZV-1 dapat menjadi jalan tengah yang baik bagi banyak vlogger, menawarkan kualitas gambar yang solid dan opsi kontrol manual, namun tetap dalam bentuk yang mudah dimasukkan ke dalam saku.

Blogger lain memilih kamera yang secara khusus sesuai dengan kebutuhan fotografi mereka. Model tangguh seperti GoPro Hero 10 Black, misalnya, menawarkan konektivitas canggih dan opsi streaming langsung, ditambah banyak mode kreatif, dalam paket canggih yang memudahkan pengambilan gambar vlogging bahkan dalam kondisi cuaca buruk.

Blogger yang melakukan streaming dari posisi duduk sering kali lebih memilih webcam premium seperti Razer Kiyo Pro, yang dengan cemerlang mengisi ceruk unik. Demikian juga, mereka yang menginginkan gadget khusus untuk merekam sambil berjalan dan berbicara dapat menggunakan sesuatu seperti DJI’s Pocket 2.

Kualitas Video Apa yang Harus Dicari?

Apa pun jenis kamera yang Anda pilih, kualitas video kemungkinan akan berada di urutan teratas daftar Anda. Minimal, Anda akan mencari untuk memotret dalam Full HD (1080p), sementara 4K menjadi semakin populer.

Meskipun format resolusi yang lebih tinggi akan memakan lebih banyak ruang di hard drive Anda, format ini akan menyimpan foto Anda di masa mendatang dalam format yang lebih dari Full HD.

Spesifikasi lain yang harus diperhatikan termasuk Wi-Fi internal untuk berbagi vlog Anda saat bepergian, layar yang sepenuhnya berengsel atau dimiringkan untuk membantu membingkai wajah Anda, dan jack mikrofon internal untuk meningkatkan kualitas audio.

Kami telah memilih sendiri 16 kamera terbaik dengan berbagai bentuk, ukuran, dan fitur yang sesuai dengan gaya vlogger yang berbeda – serta menyoroti beberapa yang sesuai dengan kebutuhan fotografi dan video yang serba bisa.

Cara Menguji Kamera Vlogger

Fitur kamera vlogging teratas adalah kualitas video, fokus otomatis, stabilisasi gambar dalam tubuh, dan opsi audio, jadi ini adalah area utama yang menjadi fokus pengujian kami.

Untuk meninjau kualitas video, kami memotret pada resolusi dan kecepatan bingkai tertinggi kamera dalam berbagai adegan genggam, termasuk walk-and-talk yang populer, untuk melihat bagaimana kamera menangani warna, warna kulit, detail, dan rana.

Kami juga menyertakan pemandangan kontras tinggi untuk menguji kesesuaian eksposur otomatis dan keseimbangan putih dengan perubahan pencahayaan.

Tes ini juga merupakan kesempatan yang baik untuk menguji fokus otomatis pelacakan wajah dan mata dari kamera vlogger, bersama dengan kualitas stabilisasinya (elektronik dan mekanis, jika tersedia).

Hal lain yang kami alami dalam adegan ini adalah bagian persamaan vlog yang sering diabaikan, mikrofon internal.

Jika kamera memiliki input mikrofon, kami juga akan menggunakannya dengan mikrofon lav eksternal untuk melihat bagaimana kualitas dibandingkan dengan suara internal.

Banyak kamera vlog terbaru menyertakan fitur tambahan seperti profil warna datar, layar sentuh berengsel, filter ND bawaan, dan, dalam kasus Sony, fitur “tampilan produk” yang sempurna bagi mereka yang menjalankan saluran YouTube dari rumah.

Jika tersedia, kami menguji semua fungsi ini untuk melihat seberapa baik kinerjanya dibandingkan dengan pesaing terdekatnya, lalu menyimpulkan kesimpulan kami berdasarkan berbagai kesan kami terhadap kualitas pembuatan, desain, kualitas video, kualitas audio, dan fitur kamera.

  • Kamera terbaik
  • DSLR terbaik
  • Kamera mirrorless terbaik
  • Kamera 4K Terbaik
  • Kamera full frame terbaik
  • Kamera Kompak Terbaik
  • Kamera apa yang harus saya beli?
  • Mirrorless vs DSLR: 10 Perbedaan Utama
  • Tripod Perjalanan Terbaik Tahun 2020: 10 Tripod Ringan Terbaik untuk Kamera Anda
  • Ini adalah kamera saku terbaik yang dapat Anda beli sekarang

Pencarian Berdasarkan Kata Kunci

Harga Kamera Vlog Mini Harga Kamera Vlog Murah Dibawah 1 JutaKamera Vlog Korea Kamera Vlog Mini Kamera Vlog Murah Dibawah 500 Ribu Kamera Vlog Terbaik 2021 Kamera Vlog Youtuber Kamera Vlog Youtuber Murah

Check Also

Justice in Gilbert: How Auto Accident Attorneys Make a Difference

Understanding the Role of Auto Accident Attorneys in Gilbert Auto accident attorneys in Gilbert play …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *