Review PowerVision PowerEgg X

Review PowerVision PowerEgg X

techradar.id – Drone tahan air modular yang lebih dari sekadar drone.

Penilaian Kami

PowerEgg X Wizard adalah drone yang sangat bagus untuk terbang dan menawarkan banyak stabilitas di udara berkat baling-balingnya yang besar. Kualitas gambar bagus, jika tidak bagus.

Kurangnya format video mentah mungkin menghambat beberapa videografer profesional, meskipun fotografer akan senang mengetahui bahwa gambar diam dapat diambil dalam format DNG.

Namun casing tahan air dan daya apung untuk mendarat di atas air adalah yang membuat pesawat unik ini menonjol di antara yang lainnya.

Kelebihan

  • Terbang dalam hujan lebat
  • Itu bisa mendarat di air
  • Berfungsi ganda sebagai kamera portabel

Kekurangan

  • Kualitas gambar tidak sebagus pesaing
  • Tidak ada filter ND
  • Tidak memiliki mode video mentah

Ulasan 2 Menit

Di pasar yang didominasi oleh drone dan Anda tidak dapat terbang dalam cuaca buruk, PowerVision PowerEgg X menawarkan pilihan menarik bagi fotografer dan videografer yang ingin menerbangkan drone mereka di tengah hujan dan mendaratkannya di atas air.

Namun tidak hanya itu yang dilakukan PowerEgg X. Selain sebagai drone, juga dapat digunakan sebagai kamera AI genggam dan mandiri yang dapat dipasang pada tripod dan dikendalikan menggunakan gerakan tangan.

Ada juga mikrofon internal untuk digunakan di kedua mode kamera. Meskipun desainnya tidak biasa, PowerEgg X mudah diterbangkan dan ditangani dengan baik di udara.

Casing dan pelampung tahan air (yang disertakan dengan bundel PowerEgg X Wizard) mengubah perilaku terbang, tetapi tidak sampai sulit untuk menerbangkan drone. Namun, aksesori ini mengurangi waktu terbang karena bobot dan hambatan tambahan.

Mendarat di air adalah pengalaman yang aneh pada awalnya karena bertentangan dengan semua yang Anda harapkan dari drone tingkat konsumen, tetapi itu segera mereda dan Anda dapat menikmati cara terbang yang sama sekali baru dan mengambil foto dan video.

Tentu saja, kualitas gambar dengan casing anti air tidak sebagus tanpa casing, karena Anda memotret melalui plastik.

Ini dapat menghasilkan sedikit distorsi tergantung pada sudut kamera, tetapi kemampuan untuk mengambil gambar diam dan video di tengah hujan dikombinasikan dengan kemampuan untuk mendaratkan drone di atas air saat pelampung dipasang membuat PowerEgg X unik.

Ini membuka berbagai kemungkinan kreatif dan operasional untuk fotografer, videografer, dan pilot drone komersial.

Tanggal dan Harga Rilis PowerVision PowerEgg X

  • PowerVision PowerEgg X diumumkan di CES 2020
  • Paket Explorer berharga $899 / £799 / AU$1,845
  • Wizard kit (aksesoris tahan air) berharga $1.249 / £1.099 / AU$2.599

PowerEgg X adalah model PowerEgg kedua yang dirilis oleh PowerVison dan diumumkan di CES 2020 pada bulan Januari.

Sementara model pertama menampilkan desain yang dapat dilipat, versi baru ini menawarkan pendekatan modular dengan baling-baling dan aksesori yang dapat dilepas untuk menggunakan drone dalam tiga bentuknya yang berbeda – sebagai drone, kamera portabel, dan kamera AI yang dapat melacak target dengan mulus.

Ada dua opsi grup yang tersedia. Kit PowerEgg X Explorer berharga $899/£799/AU$1,845 dan termasuk drone, lengan baling-baling yang dapat dilepas, tali kamera portabel, satu baterai, pengontrol, tas polistiren, dan baling-baling cadangan.

Kit Wizard, yang kami uji, berharga $1.249 / £1.099 / AU$2.599 dan mencakup semua hal di atas, ditambah wadah tahan air, pelampung pendaratan air, baterai ekstra, dua pasang baling-baling tambahan, wadah lengan baling-baling, dan dudukan Trio kecil dari mode kamera AI.

Seperti kebanyakan paket drone dengan aksesori tambahan, kit Wizard mewakili nilai terbaik untuk uang.

Desain dan Kontrol

  • Desain bentuk telur yang unik dengan lengan pendorong yang dapat dilepas
  • Konsol memiliki tingkat ketahanan air untuk digunakan dalam hujan
  • Ringan dan mudah digunakan

Desain PowerEgg X tidak seperti drone lainnya. Ini yang paling dekat, tentu saja, dengan PowerEgg asli, tetapi drone itu memiliki perlengkapan yang dapat dilipat daripada lengan baling-baling yang dapat dilepas.

Seperti namanya, PowerEgg X memiliki sasis berbentuk telur dengan pelat bawah yang dapat dilepas yang secara tepat menyembunyikan dan melindungi kamera dan poros, sementara pelat atas juga dapat dilepas.

Di sinilah baterai dan kartu memori hidup, dan ada juga soket aksesori di kedua sisi perangkat. Bodi utamanya ringan karena hanya berbobot 522 gram dengan baterai dan kartu microSD terpasang. Tambahkan lengan baling-baling dan berat lepas landas menjadi 862g.

Lengan terpasang ke jack aksesori di kedua sisi tubuh dalam bentuk telur, di mana Anda juga dapat memasang tali tangan untuk digunakan dalam mode kamera genggam, atau tripod untuk mengamankan kamera ke tripod untuk mode kamera AI.

Ini benar-benar sangat pintar dan dengan cepat menjelaskan mengapa PowerVision memilih desain yang menarik dan unik.

Jika Anda pernah menggunakan drone sebelumnya, Anda dapat dengan cepat betah dengan PowerEgg X karena fitur utamanya, termasuk aplikasi smartphone, sangat mirip dengan drone pesaing seperti DJI Mavic Air 2.

Perbedaan utama adalah bahwa lengan baling-baling dapat dilepas untuk penyimpanan dan transportasi, sementara kebanyakan drone lain saat ini memiliki desain yang dapat dilipat.

Pengontrolnya adalah urusan putih dan abu-abu sederhana, dengan beberapa tombol dan tombol untuk mengontrol gimbal serta tombol Kustom/FN yang dapat diprogram sehingga Anda dapat mengatur fungsi pilihan Anda.

Di bagian atas adalah joystick yang nyaman yang dapat dilepas atau ditinggalkan di konsol saat dibawa dalam kotak selongsong polistiren yang disertakan.

Di sekitar lengan kontrol terdapat karet anti air untuk membantu menjauhkan air dari peralatan elektronik dalam ruangan saat digunakan saat hujan.

Terakhir, ada dudukan telepon lipat yang cukup besar untuk menampung smartphone yang lebih besar seperti Huawei P30 Pro, tetapi tidak cukup besar untuk menampung phables seperti Samsung Galaxy Note.

Fitur dan Penerbangan

  • PowerEgg X memiliki kecepatan terbang 40mph dan waktu terbang 30 menit
  • Perumahan Tahan Air dan Pelampung Pendaratan Air dengan Paket Magician
  • Dapat digunakan sebagai kamera genggam dan kamera AI mandiri

Dalam mode drone, PowerEgg X menangani dengan baik di langit dan baling-baling, yang lebih besar daripada yang ada di DJI Mavic 2 Pro, menjaga drone tetap stabil dalam kondisi berangin tetapi aman dalam kondisi penerbangan.

Dinilai untuk terbang dengan kecepatan angin hingga 23 mph/38 km/jam, PowerEgg pasti dapat menangani kondisi ini dengan mudah.

Masa pakai baterai dalam mode drone diiklankan sebagai 30 menit. Ini 3,5 jam dalam mode kamera lain, dan selama pengujian pada hari dengan angin 20 mph, drone dapat bertahan di udara selama 23 menit dengan 15% dari baterai yang tersisa.

Kecepatan angin, suhu, dan, tentu saja, penggunaan rumah tahan air dan pelampung akan selalu memengaruhi masa pakai baterai.

Saat menggunakan selubung dan pelampung tahan air, penanganan terpengaruh di udara dan drone cenderung mengurangi ketinggian saat terbang ke depan, meskipun dapat dilawan dengan menggunakan sedikit daya angkat dengan pengontrol. Saat berangin, pelampung membuat drone tidak stabil di udara.

Pendaratan air itu sendiri bekerja dengan baik, tetapi yang terbaik adalah tidak mendarat di air yang bergerak cepat atau di dekat tepi sungai jika drone terbalik dan/atau tersangkut di alang-alang. Pelampung juga berguna untuk mendarat di salju, lumpur, dan rumput tinggi.

Saat hujan, bagian atas jaket tahan air bisa terkena kabut. Namun selama pengujian, ini bukan masalah dengan bagian depan casing tempat kamera berada, meskipun tetesan air hujan di depan kamera terlihat di video (lihat di bawah).

Dalam hal teknologi penerbangan, PowerEgg X menawarkan penghindaran rintangan ke depan dan sensor bantuan pendaratan.

Sensor penghindar rintangan belakang akan menjadi keuntungan besar, karena fly-by adalah metode umum untuk merekam video udara. Tapi ketidakhadiran mereka tentu tidak merusak kesepakatan.

Mode kamera pintar, yang dapat diakses dari dalam aplikasi dengan menekan tombol AI, termasuk Follow Me, Point of Interest, QuickShots, dan Time Lapse. Semua ini mudah digunakan dan berfungsi seperti yang diharapkan.

Dalam mode kamera genggam dan kamera AI, Anda bisa mendapatkan fungsi video drone apakah itu genggam atau dipasang di tripod.

Kamera AI menggunakan pengenalan wajah dan dapat mengikuti subjek dengan mulus, yang dikatakan terus meningkat melalui pembelajaran mendalam dan pembaruan firmware.

Fitur ini dapat berguna bagi vlogger yang bekerja sendiri tetapi ingin menangkap rekaman yang terlihat seperti difilmkan oleh orang lain di belakang kamera.

Tubuh telur memiliki mikrofon yang dapat digunakan untuk menangkap suara. Saat memotret dalam mode ini, kipas internal terdengar, samar-samar terlihat dalam rekaman video, tetapi tidak sampai suaranya tidak dapat digunakan.

Ada fitur pengurangan kebisingan yang dapat diaktifkan di aplikasi, tetapi seperti pengurangan kebisingan pada perangkat apa pun, Anda harus membandingkan dengan dan tanpa, dan kemudian memutuskan apa yang Anda inginkan.

Ini karena pengurangan kebisingan dasar selalu mengubah suara. Saat drone dalam penerbangan, audio dapat direkam dari konsol, memungkinkan pilot untuk menangkap suara sekitar atau menambahkan catatan suara ke rekaman video.

Apakah PowerEgg X kehilangan fitur utama? Pada saat penulisan, tidak ada filter ND (Neutral Density) yang tersedia untuk drone.

Ini berarti bahwa penurunan kecepatan rana untuk mencapai kecepatan kira-kira dua kali kecepatan bingkai video yang sedang difilmkan tidak mungkin dilakukan dalam kondisi pencahayaan yang terang.

Namun, aplikasi ini mudah digunakan dan antarmukanya mirip dengan drone kompetisi, jadi sangat familiar. Ini bekerja paling baik dengan iPhone, karena beberapa pengguna Android telah melaporkan masalah kecil dengan elemen kinerja aplikasi.

Saat digunakan dengan Huawei P30 Pro, satu-satunya masalah yang kami temukan adalah Google Maps tidak muncul, jadi tidak ada cara untuk menemukan drone di peta atau melihat garis perjalanan dari titik asal.

Namun, ketika koneksi antara pengontrol dan drone terputus, PowerEgg X pulang secara otomatis tanpa masalah.

Kualitas Foto dan Video

  • Fokus tetap dan aperture f/1.8 dikombinasikan dengan sensor CMOS 12MP 1/2.8”
  • Video 4K hingga 60 fps
  • Lebih baik memotret gambar diam dalam format Raw daripada JPEG

Sensor CMOS 12MP 1 / 2.8″ berukuran kecil, tetapi ukurannya sebesar yang Anda dapatkan di ponsel dan hanya sedikit lebih kecil dari sensor pada DJI Mavic Air 2.

Lensa ini menawarkan panjang fokus setara full-frame 27mm dengan apertur dan fokus f/1.8 tetap Fokus super untuk kedalaman bidang maksimum.

Ini menghasilkan jumlah vignetting yang nyata, cepat dan mudah dihapus selama pemrosesan gambar, dan subjek yang lebih dekat dari sekitar 2m sedikit fokus. Segala sesuatu di luar ini tanpa henti, bagaimanapun, adalah tajam.

Gambar diam dan kualitas video dapat sedikit berbeda antara subjek dan kondisi pencahayaan, tetapi untuk yang pertama, Anda akan mendapatkan hasil terbaik jika Anda memotret dalam format Raw (DNG) dan memproses file sendiri menggunakan program seperti Adobe Lightroom.

Seperti kebanyakan drone konsumen, kualitas gambar lebih baik dalam kondisi yang lebih cerah di mana subjek tampak lebih tajam dan warna lebih hidup daripada dalam kondisi mendung dan kusam.

File JPEG yang diproses dalam drone mengalami peningkatan penajaman dan pengurangan noise, sementara keseimbangan warna dan saturasi secara keseluruhan tidak sebaik saat memproses file Raw.

Selain itu, memotret melalui wadah kedap air memengaruhi ketajaman dan kejernihan gambar saat memotret baik foto maupun video.

Namun, kemampuan untuk terbang dan menembak di tengah hujan membuka peluang kreatif dan operasional yang tidak mungkin dilakukan dengan drone lain.

Meskipun ukuran sensornya kecil, memotret dalam Raw dan memanipulasi gambar secara manual dapat memberikan hasil yang baik.

Kualitas videonya bagus tapi tidak bagus. Sampai batas tertentu, ini dapat diabaikan karena Anda dapat terbang dan menembak dengan PowerEgg X di tengah hujan.

Dimungkinkan untuk merekam video pada kecepatan bingkai mulai dari 24-60 fps dalam resolusi 4K, antara 24-120 fps dalam 1080p dan antara 24-240 fps dalam 720p. Snapshot dapat diambil dalam format MP4 atau MOV (dengan opsi termasuk H.265/H.264/MPEG-4 AVC).

Spesifikasi ini tentu tidak akan terendus dan akan memenuhi kebutuhan banyak videografer, meskipun tidak adanya video mentah dan profil datar seperti D-Log akan menunda beberapa profesional yang mencari opsi drone yang cocok dengan raw profesional.

Alur kerja di mana rekaman dari kamera yang berbeda dapat dikategorikan berdasarkan warna untuk dicocokkan.

Di sisi lain, harga PowerEgg dan kemampuan tahan air mungkin cukup menarik untuk mengatasi kekhawatiran Anda tentang kualitas video.

Beli Kalau

Anda membutuhkan drone yang bisa terbang saat hujan

Manfaat utama USP dari paket PowerEgg X Wizard adalah Anda mendapatkan wadah tahan air untuk drone dan pelampung Anda untuk mendarat di air.

Apakah Anda perlu mendarat di air adalah pertanyaan yang sangat cocok untuk setiap pilot drone, tetapi pelampung sangat bagus untuk mengangkat drone Anda sehingga dapat mendarat di tanah yang sangat basah, salju, atau air, dan fakta bahwa mereka dapat terbang dalam hujan lebat sangat mengesankan.

Anda menginginkan kamera yang sangat serbaguna

Karena PowerEgg X adalah drone, gimbal portabel, dan kamera otonom yang dapat dipasang pada tripod dan dikendalikan menggunakan gerakan tangan, ini adalah solusi satu atap untuk pembuat film.

Anda membutuhkan paket lengkap drone

Kit PowerEgg X Wizard dilengkapi dengan semua yang Anda butuhkan untuk menerbangkan drone Anda dalam mode standar dan tahan air. Ini termasuk tas jinjing polystyrene dan dua baterai yang secara realistis menghemat sekitar 50 menit penerbangan.

Jangan Beli Kalau

Anda membutuhkan drone kecil yang dapat dipasang dalam hitungan detik

PowerEgg X ringan dan bagian telurnya sendiri kecil, tetapi modularitas perangkat berarti bahwa setelah semua bagian terhubung untuk terbang, itu bahkan lebih besar daripada DJI Mavic 2 Pro.

Karena lengan baling-baling harus melekat pada tubuh, ini bukan drone yang dapat Anda atur untuk terbang dalam waktu kurang dari satu menit seperti drone pesaing juga. Melepaskan casing pelindung dari bodi, menambahkan lengan kipas, dan menyiapkan konsol membutuhkan waktu beberapa menit.

Anda memerlukan fitur seperti kontrol aperture

Seperti mayoritas drone tingkat konsumen di pasar, PowerEgg X memiliki aperture tetap dan fokus tetap yang diposisikan pada jarak fokus ultrawide untuk memaksimalkan kedalaman bidang. Pada f/1.8, aperture maksimum lebih besar dari aperture standar f/2.8 yang digunakan oleh kebanyakan drone fixed-aperture, yang tentu saja berguna dalam kondisi cahaya rendah, tetapi ini membuat kecepatan rana lebih cepat dalam kondisi terang yang dapat masalah dengan video.

Anda membutuhkan kualitas gambar terbaik

PowerEgg X menghasilkan video berkualitas tinggi, tetapi tidak sebagus seri Mavic DJI. Perekaman dalam format video mentah, seperti D-Log, saat ini juga tidak memungkinkan, meskipun kami dapat melihat ini ditambahkan di pembaruan firmware di masa mendatang. Namun untuk rangkaian video pendek dan tajam dalam cuaca buruk, PowerEgg X memiliki keunggulan tersendiri.

Pencarian Berdasarkan Kata Kunci

Harga Gimbal Power Vision S1 Power Vision Egg Power Vision GimbalPower Vision S1 Poweregg X 8k Powervision Poweregg Battery Powervision Poweregg X Battery Powervision Poweregg X Wizard

Check Also

Advanced Analytics with Domo BI: Leveraging Predictive and Prescriptive Insights

Understanding Predictive Analytics in Domo BI Predictive analytics is a powerful facet of business intelligence …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *