Review Philips Hue

Review Philips Hue

techradar.id – Pencahayaan cerdas yang terhubung ke lebih dari sekadar hp Anda. Keluarga pencahayaan Philips Hue telah berkembang menjadi kehadiran yang kuat di kancah rumah pintar. Semua model ini berarti bahwa seluruh sistem pencahayaan dapat dirombak untuk memastikannya terhubung ke internet.

Tapi masalah terbesar adalah biaya. Bola lampu individu mahal dan bahkan sebelum Anda mempertimbangkan untuk beralih. Namun, jika Anda benar-benar siap untuk berinvestasi, beberapa gadget rumah pintar terasa senyaman bohlam, lampu, dan sakelar Philips Hue.

Kelebihan

  • Pengaturan mudah
  • Pengalaman aplikasi yang disederhanakan
  • Integrasi yang mulus dengan layanan lain
  • Opsi otomatisasi yang layak

Kekurangan

  • Sangat mahal
  • Mengandalkan telepon bisa mengganggu tanpa sakelar

Banyak dari kita sekarang memiliki rumah pintar. Atau setidaknya rumah yang lebih pintar. Itu berarti Anda memiliki speaker pintar Amazon Echo di ruang tamu Anda atau sistem keamanan yang terhubung ke depan pintu Anda.

Amazon adalah kekuatan yang perlu dipertimbangkan dalam hal teknologi rumah pintar, tetapi ada merek lain yang segera muncul di benak. Ini Philips Hue.

Merek ini berfokus pada laser hanya untuk pencahayaan cerdas. hasil? Salah satu sistem pencahayaan pintar terlengkap yang pernah dibuat, yang dengan mudah mengungguli kompetisi rumah pintar dalam hal ketahanan dan kelengkapan.

Sistem Philips Hue jauh dari sempurna. Jika Anda melihat model lama, mereka lebih mahal daripada beberapa pesaing mereka karena mereka membutuhkan ‘pusat’ untuk bekerja.

Namun, produk dan fitur baru terus ditambahkan ke suite, termasuk versi Bluetooth tanpa hub, dan aplikasi ini sangat intuitif sehingga label harganya yang mahal dapat dimaafkan. Baca analisis terperinci kami tentang penawaran kami di bawah ini.

Berbagai Bohlam Philips Hue

Philips Hue memiliki beragam solusi pencahayaan untuk rumah Anda. Jadi, sebelum melalui tinjauan lengkap Philips Hue, kami pikir akan lebih baik untuk merinci lini produk Philips Hue sehingga Anda dapat melihat dengan tepat apa yang ditawarkan.

Meskipun bukan daftar yang lengkap, kami bertujuan untuk memberikan informasi tentang berbagai lini produk Philip Hue daripada produk individual (ada banyak).

Jajaran Philips Hue untuk bohlam LED hadir dalam berbagai bentuk dan ukuran untuk hampir semua kebutuhan penerangan rumah. Di sini kami menjelaskan jenis utama bola lampu Philips Hue, ukuran yang tersedia untuk setiap jenis, dan luminer yang sesuai. Ini juga termasuk non-bohlam seperti sakelar dan lampu.

Phillips Hue White

Ini adalah jenis bohlam LED Hue paling dasar dari Philips. Semua bohlam Hue White bersinar dengan cahaya putih hangat. Suhu warna bohlam ini tidak dapat disesuaikan. Namun, masih terhubung ke Hue Bridge untuk kontrol nirkabel penuh dan kesederhanaannya membantu menjaga harga tetap rendah.

Philips menawarkan bohlam ukuran standar A19 E26 Hue White dengan suhu warna 2700K. Kami juga menawarkan lampu PAR38 outdoor yang dapat digunakan sebagai lampu sorot. Bohlam PAR38 dapat disekrupkan ke luminer E26 dan memiliki suhu warna 3000K.

Kit Pemula Philips Hue White

Philips Hugh White Ambience

Bohlam Philips Hue White Ambiance menawarkan rentang suhu warna mulai dari 2200K hangat hingga 6500K, mirip dengan siang hari, membuat segalanya sedikit lebih menarik.

Bola lampu ini dapat membantu mengatur suasana hati saat Anda mencoba bersantai dengan cahaya hangat atau bangun dengan cahaya putih dingin. Philips menawarkan Hue White Ambiance untuk soket lampu GU10 serta jenis soket lampu E26 dan E12 yang lebih kecil. Bohlam itu sendiri juga sangat serbaguna, mulai dari bohlam yang lebih kecil hingga bohlam ukuran standar dan hingga lampu sorot dalam ruangan BR30, yang membantu mencerahkan ruangan besar. Di Inggris, bohlam tersedia dalam tipe standar E27 (sekrup) dan B22 (bayney).

Philips Hue White and Color Ambience

Pesta dimulai dengan lampu Philips Hue White dan Color Ambiance. Semua bohlam Philips Hue ini dapat menyala dalam berbagai warna, dari putih hangat hingga siang hari yang sejuk, dan juga tersedia dalam 16 juta warna. Dengan kata lain, jika Anda memiliki skema pencahayaan yang sangat spesifik, ini dapat mendukungnya.

Tentu saja, semakin tinggi fungsinya, semakin tinggi harganya. Philips menawarkan bohlam Hue and White Color Balance dalam ukuran A19, PAR16 dan BR30 untuk fitting E26. B39 untuk perlengkapan E12; Dengan model GU10. Juga tersedia di Inggris sebagai E27 (sekrup) dan B22 (bayney).

Philips Hue LightStrip

Selain bohlam Hue dari Philips, kami juga menawarkan Hue LightStrip Plus, sehingga Anda tetap dapat mengontrol pencahayaan di tempat-tempat yang tidak mendapatkan penerangan atau lampu.

Hue LightStrip tersedia dalam ukuran badan 80″ atau ekstensi 40″. LightStrip mendukung lampu putih hangat dan dingin, serta 16 juta warna, sama seperti lampu Hue White dan Color Ambiance lainnya.

Stripnya fleksibel dan ideal untuk dipasang pada barang-barang di rumah Anda untuk menambah gaya. Jika 80 inci terlalu panjang, Anda dapat memberi LightStrip bagian yang aman untuk dipotong lebih pendek, memungkinkan lebih banyak penyesuaian.

Lampu Philips Hue dengan Pencahayaan Terintegrasi

Tidak semua produk Philips Hue wajib memiliki lampu atau luminer sendiri. Philips menjual berbagai lampu yang dibundel dengan bohlam, serta lampu yang dirancang khusus dengan lampu LED terintegrasi. Lampu Hue ini berkisar dari lampu jalan luar ruangan, lampu meja, lampu dinding dan langit-langit, hingga lampu suspensi gantung.

TRENDING  Review Bola Lampu Pintar Hive

Karena ini adalah paket lengkap, harganya jauh lebih mahal daripada bohlam yang berdiri sendiri. Namun, semuanya menggunakan pencahayaan Hue White Ambiance atau Hue White dan Color Ambiance, yang memberi Anda kendali atas suhu warna dan 16 juta pilihan warna juga, tergantung pada produk yang Anda pilih.

Philips Hue Filament Smart Bulb

Bagi mereka yang menyukai sistem pencahayaan Philips Hue tetapi tidak menyukai desain minimalis yang bersih, Anda beruntung.

Signify, perusahaan di belakang Philips Hue, telah meluncurkan keluarga bola lampu yang disebut Filament. Setiap bola lampu berisi ‘filamen’ LED bengkok dan memancarkan cahaya hangat yang mengingatkan pada bola lampu antik tua.

Bola lampu ini benar-benar dimaksudkan untuk memberikan kesan kuno, sehingga Anda tidak dapat menyesuaikan warna atau suhu cahaya. Namun, itu dapat dikontrol melalui aplikasi Philips Hue, Alexa, Google Assistant, Apple Homekit, atau berbagai sakelar dan sensor pada sistem Hue.

Pengaturan dan Instalasi

Untuk menggunakan Philips Hue di rumah, Anda memerlukan setidaknya satu lampu terhubung dan jembatan Philips Hue yang terhubung ke router dan berkomunikasi dengan bohlam pintar Anda.

Ini membuat starter kit dengan dua bola lampu dan jembatan ($ 69,99 / £ 59,99 / AU $ 144,95) pada titik harga terendah, tetapi dengan biaya fitur-fitur canggih seperti sakelar lampu pintar dan bohlam pengubah warna.

Untuk pengujian, saya menggunakan starter kit tiga bohlam yang menyertakan bohlam pengubah warna perusahaan untuk langkah selanjutnya. Terlepas dari kenyataan bahwa ini masih merupakan kit yang cukup mendasar, itu dijual dengan harga yang jauh lebih besar $ 199,99 (£ 149,99 / AU $ 289,99).

Namun, setelah Anda membeli starter kit ini, harganya menjadi jauh lebih murah karena Anda hanya perlu satu bridge untuk mengontrol seluruh pengaturan. Lampu dan sakelar tambahan semuanya dapat disinkronkan dengan jembatan yang sama ini saat membangun sistem rumah.

Jika Anda ingin mendalami Philips Hue, starter kit perubahan warna ini mungkin pilihan terbaik Anda. Ini karena Anda dapat menggunakan fitur-fitur canggih Hue sepuasnya tanpa berinvestasi terlalu banyak dalam pengaturan awal.

Selain starter kit ini, ada banyak opsi tentang cara melanjutkan. Ada bohlam tambahan yang tersedia dalam berbagai faktor bentuk, mulai dari bohlam lilin hingga lampu sorot, lampu, dan strip lampu.

Philips juga menjual beberapa sakelar lain yang memungkinkan Anda mengontrol lampu tanpa mengeluarkan ponsel dari saku Anda (ya, saya menghargai apa yang sudah dapat Anda lakukan dengan lampu konvensional, saya akan membahasnya nanti).

Pemasangan akan bergantung pada kerumitan penyiapan Anda, tetapi kami menganggapnya sebagai proses yang semudah mungkin.

Setelah Anda memasang bohlam di luminer Anda, Anda harus memastikannya menyala sehingga Anda dapat menemukannya.

Selanjutnya, yang harus Anda lakukan adalah menghubungkan jembatan Hue ke sumber daya dan router, unduh aplikasi Hue (tersedia untuk perangkat iOS dan Android) dan tunggu bola lampu ditemukan di rumah. Setup kami menemukan bola lampu cepat dan mudah.

Setelah Anda menemukan bola lampu, Anda harus menetapkannya ke ruangan. Ini akan memberi Anda kontrol yang lebih mudah atas grup bohlam.

Menetapkan bola lampu ke sebuah ruangan menyelesaikan proses penyiapan dan memungkinkan Anda untuk fokus mengonfigurasinya sesuai keinginan Anda.

Satu hal yang mencuat dan masalah besar di sini adalah Anda harus membiarkan bola lampu menyala di dinding untuk dapat mengontrolnya dari jarak jauh. Saat dimatikan menggunakan sakelar lampu standar, bohlam tidak memiliki daya untuk menerima sinyal nirkabel.

Ini ternyata menjadi masalah besar, seperti yang akan kita lihat di bagian kinerja berikutnya.

Aplikasi Philips Hue

Philips telah bekerja keras untuk mengembangkan aplikasi yang telah mengalami peningkatan signifikan selama bertahun-tahun sejak bola lampu pintar pertama kali diperkenalkan.

Layar beranda utama menunjukkan kamar yang tersedia, memungkinkan kontrol grup atas semua bola lampu. Anda dapat menyalakannya dengan pengaturan terakhir dengan mengetuk sakelar di sisi kanan layar.

Namun, jika Anda menggunakan pengaturan default, Anda tidak akan mendapatkan hasil maksimal dari bohlam Philips Hue Anda.

Kegembiraan sebenarnya dimulai saat Anda mengetuk ikon ruang di sisi kiri layar. Ikon ini memungkinkan Anda untuk menyesuaikan warna bohlam yang tepat.

Cara termudah untuk melakukannya adalah dengan menggunakan adegan pra-penyusunan Philips, dari ‘Spring Blossom’ (cahaya putih yang sejuk) hingga ‘Savanna Sunset’ (warna kuning yang jauh lebih kaya).

Kami menemukan bahwa kami terutama mengandalkan default khusus aktivitas. ‘Energize’ bekerja lebih baik di pagi hari ketika cahaya putih yang keras meniup sarang laba-laba, dan ‘Relax’ bekerja lebih baik di malam hari ketika otak ingin bersantai.

Jika Anda benar-benar menginginkan perincian, Anda dapat mengubah pengaturan tertentu untuk membuat pemandangan Anda sendiri, atau membiarkan aplikasi Hue membuat skema pencahayaan berdasarkan foto yang diimpor.

Pengaya ini sangat dihargai, tetapi saya tidak merasa perlu untuk menggunakannya terlalu banyak. Lagi pula, hanya ada beberapa warna kuning yang bisa Anda coba sebelum kebaruan memudar.

Pengecualiannya adalah menggunakan warna-warna cerah dan dasar dengan pencahayaan. Anda tidak akan melihat kami menggunakan ini dalam kehidupan sehari-hari, tetapi ini akan menjadi aksesori yang sempurna untuk suasana pesta.

Sangat penting adalah bagian rutinitas aplikasi. Di sini Anda dapat mengatur lampu untuk menyala dan mati secara otomatis saat Anda tiba di rumah, serta menyalakan dan mematikannya secara otomatis pada waktu yang berbeda.

Misalnya, kami menyalakan lampu untuk membangunkan Anda di pagi hari dan mematikannya secara otomatis ketika Anda meninggalkan rumah untuk bekerja. Di malam hari kami menyalakan lampu kembali ketika kami sampai di rumah. Anda juga dapat mematikan lampu secara otomatis pada waktu tertentu, tetapi lebih mudah untuk melakukannya secara manual.

TRENDING  Cara Kerja Lampu Pintar dan Mana yang Harus Dibeli?

Sakelar Cerdas Philips Hue

Berikut adalah beberapa sakelar yang dibuat Phillips untuk digunakan dengan bohlam Hue. Seperti yang disebutkan sebelumnya, Anda dapat mengontrol bola lampu tanpa menggunakan aplikasi. Ini tidak hanya menghilangkan kebutuhan untuk meraih smartphone, tetapi juga memungkinkan tamu tanpa aplikasi untuk mengontrol lampu.

Sakelar pertama adalah sakelar ketuk Philips Hue yang dijual seharga $ 49,99 (£ 49,99, AU $ 79,95) dan dilengkapi dengan empat tombol. Anda dapat menetapkan tombol ini ke adegan yang dibuat sebelumnya untuk beralih di antara pengaturan pencahayaan dengan cepat. Anda juga dapat menetapkan tombol untuk menyalakan dan mematikan lampu. Pengaturan ini dikonfigurasi melalui aplikasi terpisah.

Desain sakelar Hue Tap sangat menyenangkan dengan tiga tombol berukuran sedang di bagian bawah bodi perangkat. Tombol keempat adalah bagian depan sakelar yang sebenarnya bisa Anda tekan. Tapi meskipun desainnya bagus, tidak terlihat seperti saklar lampu tradisional, yang cenderung membingungkan pengunjung yang tidak tahu apa itu. perangkat.

Sakelar keran Philips Hue memiliki perekat di bagian belakang untuk menempelkannya ke dinding dan permukaan lain agar mudah dipasang. Anda bahkan tidak memerlukan baterai. Sebaliknya, ia menggunakan energi kinetik yang dihasilkan ketika sebuah tombol ditekan untuk menyalakannya. Ini adalah fitur yang cukup keren.

Saklar kedua adalah Philips Hue Dimmer Switch, yang memiliki desain yang lebih sederhana dan mudah dikenali. Tidak ada kerumitan sakelar keran, itu hanya meredupkan atau mencerahkan lampu yang terhubung, atau menyalakan atau mematikannya. Ini juga lebih murah, dijual seharga $24,99 (£19,99, AU$34).

Integrasi Pihak Ketiga

Integrasi ini memungkinkan Anda untuk mengontrol pencahayaan menggunakan sejumlah perangkat yang memusingkan. Dengan kata lain, jika Anda bertanya kepada 10 pemilik Philips Hue yang berbeda tentang cara mengontrol lampu pintar mereka, Anda akan mendapatkan 10 jawaban berbeda tergantung pada aksesori yang Anda sambungkan dan telepon yang mereka gunakan. sistem yang mereka gunakan.

Peninjau utama kami menggunakan iPhone SE sebagai sarana utama mereka untuk mengontrol pengaturan pencahayaan. Karena itu, saya memiliki opsi untuk masuk ke aplikasi dan menyalakan lampu atau mengontrolnya dari menu Pusat Kontrol ponsel melalui integrasi HomeKit.

Saya juga menghubungkan lampu Hue ke Amazon Echo Dot untuk memungkinkan kontrol suara. Cukup masuk ke akun Hue Anda di dalam aplikasi Alexa. Setelah itu, mengontrol lampu semudah meminta Alexa untuk menyalakan atau mematikan ruangan tertentu.

Peringatan sederhana bahwa setiap ruangan harus diberi nama yang jelas dan mudah diucapkan. Akan lebih mudah untuk hanya menamai kamar tidur Anda ‘kamar tidur’, tetapi akan membingungkan segera setelah Anda memasang lampu Hue di kamar tidur lain di rumah Anda.

Sementara itu, pengulas lain menggunakan Nuimo – Pengontrol Rumah Cerdas untuk mengontrol beberapa bohlam Hue. Ini adalah pengontrol yang dirancang dengan baik (dan mahal) yang bekerja dengan baik. Namun, ini agak rumit karena memerlukan koneksi Bluetooth dengan smartphone yang telah menginstal aplikasi Hue.

Jika ponsel itu tidak berada dalam jangkauan, pengontrol tidak akan berfungsi. Ada juga penundaan saat menggunakan Nuimo untuk mengontrol Hue karena pengontrol harus berkomunikasi dengan smartphone dan kemudian dengan aplikasi.

Perlu dicatat bahwa ini adalah cacat desain di Nuimo, bukan Hue. Namun, untuk mengontrol Hue dengan cepat, kami sarankan untuk menggunakan sakelar Philip sendiri. Lebih mudah dan lebih murah untuk dipasang.

Seberapa nyaman menggunakan pencahayaan Hue sangat bergantung pada seberapa banyak Anda berinvestasi dalam ekosistem.

Salah satu pengulas mengandalkan kombinasi aplikasi Hue, HomeKit, dan Alexa, sementara yang lain menggunakan Hue dengan remote Logitech Harmony Ultimate.

Ini memungkinkan saya untuk mengatur adegan Hue untuk digunakan dengan perangkat di remote. Jadi, saat Anda menekan “Tonton Film” pada remote control, TV, sistem suara, dan pemutar Blu-ray Anda tidak hanya akan menyala, tetapi lampu Hue Anda juga akan meredup secara otomatis.

Karena pengalaman mereka sangat berbeda, kami telah membagi dua pengalaman mereka menjadi dua bagian berbeda di bawah ini.

Jon Porter, penulis teknologi rumah asal Inggris

Pada awalnya saya pikir saya dapat sepenuhnya menghilangkan kebutuhan untuk menggunakan sakelar lampu dengan menggabungkan HomeKit, Alexa, dan otomatisasi, tetapi pada kenyataannya saya akhirnya menggunakannya karena masih tidak nyaman setelah beberapa minggu digunakan.

Mari kita mulai dengan yang positif. Saya juga akan melihat aspek pencahayaan yang terus saya gunakan selama proses peninjauan.

Pertama, menggunakan lampu untuk bangun di pagi hari membuat bangun dari tempat tidur jauh lebih mudah. Saya mengatur waktu di aplikasi dan terbangun dengan lembut oleh lampu. Juga, ketika membuka aplikasi, akan lebih sulit untuk mengabaikan fitur itu saat Anda mematikannya.

Namun, tidak nyaman karena tidak ada pilihan untuk menggunakan lampu sebagai alarm. Idealnya Anda menginginkan cahaya putih terang untuk memberi energi pada Anda di pagi hari, tetapi ketika Anda menggunakannya sebagai alarm, bola lampu hanya akan menyala pada pengaturan warna terakhir. Dan karena saya menggunakannya larut malam, ini umumnya lampu kuning lembut yang ramah malam.

Itu juga menyenangkan untuk menggunakan lampu sampai larut malam. Lampu terang terkadang dapat membangunkan Anda saat Anda lelah, jadi dapat meredupkan lampu Hue Anda tanpa harus memasang sakelar peredup akan membantu.

Kemudian ketika saya di tempat tidur, ada baiknya saya mematikan lampu sepenuhnya dengan suara saya tanpa harus melihat layar ponsel yang terang atau berjalan menuju saklar lampu. Ini sangat berguna saat mematikan lampu di ruangan lain di rumah yang secara tidak sengaja dinyalakan.

Sayangnya, selain dua kasus ini, jauh lebih sulit untuk memotivasi orang untuk tetap menggunakan sistem pencahayaan pintar.

TRENDING  Review Nanoleaf Shapes

Saya menggunakan aplikasi di pagi hari untuk lupa mematikan lampu, jadi saya pulang dan tidak sengaja mematikan saklar lampu. Kamar – Berarti Anda tidak dapat lagi mengontrolnya dari jarak jauh saat Anda memasukinya lagi.

Ini sebenarnya sampai ke inti masalah dengan semua produk pencahayaan pintar. Tidak peduli seberapa bagus aplikasinya atau berapa banyak layanan pihak ketiga yang terintegrasi, kenyataannya adalah bahwa kecuali Anda berinvestasi dalam sakelar lampu yang terhubung ke internet, Anda hampir pasti akan menemukan diri Anda mengendalikan lampu Anda dengan cara kuno.

Hidup dengan orang lain menggandakan masalah ini. Sejauh yang saya bisa, saya tidak bisa meyakinkan teman flat saya bahwa lebih nyaman untuk mengeluarkan telepon daripada menggunakan saklar lampu lama di rumah. Sembilan dari 10 mereka tiba di rumah dan menemukan bahwa bola lampu di area umum rumah padam di dinding dan tidak dapat dioperasikan dari jarak jauh.

Saya akhirnya menggunakan bohlam pintar sebagai sedikit hibrida. Otomatiskan fungsi pertama di pagi hari atau terakhir di malam hari, lalu gunakan seperti bola lampu biasa di waktu yang lain. Ini terasa seperti pemborosan mengingat biaya bola lampu.

Matthew Hanson, Editor Komputasi Inggris

Saya sangat menyukai pengaturan Hue dan saya menggunakan berbagai perangkat Hue di rumah. Membuat efek yang hebat dan nyaman itu mudah jika Anda menyetel aplikasi Hue dengan hati-hati dan mengetahui produk Hue terbaik yang tersedia untuk kebutuhan Anda.

Contohnya adalah lampu eksterior dengan bohlam Hue putih standar terpasang. Menggunakan aplikasi Hue, saya mengaturnya untuk menyala secara otomatis saat matahari terbenam dan mati saat matahari terbit. Dengan kata lain, ketika saya pulang larut malam, pintu saya aman.

Anda juga dapat menamai bola lampu ini ‘Cahaya Eksternal’ dan kemudian mematikannya saat Anda tidak membutuhkannya hanya dengan mengatakan “Alexa, matikan lampu eksterior” menggunakan Amazon Echo.

Ruang tamu saya penuh dengan bohlam Hue dengan warna berbeda sehingga saya dapat mengatur tugas atau waktu yang berbeda dalam sehari. Seperti disebutkan sebelumnya, remote Hue dan Logitech Harmony digabungkan untuk meredupkan lampu secara otomatis saat menonton film dan mencerahkan lampu saat menonton film.

Ini adalah efek keren dan Anda dapat mengaturnya agar hanya terjadi saat matahari terbenam di aplikasi Hue. Ini adalah sentuhan yang bagus.

Saya juga menggunakan strip lampu LED Hue untuk berjalan di sepanjang bagian belakang (di luar tentu saja) fishbowl, yang memberikan beberapa efek pencahayaan yang menakjubkan. Dengan sedikit penyesuaian dan imajinasi, Hue dapat melakukan beberapa hal hebat. Saya ingin mengisi seluruh rumah saya dengan bola lampu dan gadget Hue. Namun, ada hambatan besar untuk melakukan ini. Itulah harganya.

Umbi ini cukup mahal, jadi saya menggunakan kombinasi bohlam berwarna dan putih untuk menekan harganya.

Saya ingin menggunakan bohlam Philips Hue GU10 sebagai lampu sorot di dapur saya, tetapi sepasang seharga £50. Anda bisa mendapatkan kembali £200 karena Anda memiliki 8 lampu! Tetapi saya menemukan bahwa sedikit kesabaran membantu mengisi rumah saya dengan Hue, seperti menunggu hari-hari belanja besar seperti Amazon Prime Day dan Black Friday.

Philips memiliki pemahaman yang jelas tentang kebutuhan rumah pintar Anda saat ini. Kami telah memproduksi berbagai bohlam LED yang menciptakan ekosistem pencahayaan yang lengkap, dan berusaha keras untuk berintegrasi dengan hampir semua layanan pihak ketiga di bawah matahari.

Inilah yang dibutuhkan rumah pintar Anda saat ini. Bukan produk terisolasi yang bekerja dalam silo, tetapi perangkat pintar yang siap berintegrasi bersama untuk bekerja sebagai tim.

Semua ini berarti bahwa bola lampu Philips Hue adalah salah satu bola lampu pintar terbaik yang ada di pasaran saat ini, tetapi persaingan sebenarnya adalah bola lampu ‘bodoh’ tradisional yang bisa Anda dapatkan dengan biaya yang lebih murah.

Pada titik ini, kami masih merasa bahwa Anda tidak akan mendapatkan hasil maksimal dari bohlam Hue Anda kecuali jika Anda siap menginvestasikan banyak uang untuk membeli bohlam dan sakelar lengkap.

Kami Menyukai

Jajaran Philips Hue telah berkembang pesat dan sekarang menjadi bola lampu yang digunakan di hampir semua jenis perlengkapan pencahayaan. Ada juga beberapa sakelar pintar yang memungkinkan Anda mengontrol lampu dengan cara kuno.

Bohlam itu sendiri menghasilkan cahaya kualitas unggul yang jauh lebih unggul daripada cahaya putih keras yang terkait dengan bohlam LED.

Setelah beberapa pembaruan besar, aplikasi Philips Hue dalam kondisi sangat baik. Bola lampu dapat dinyalakan dan dimatikan dengan cepat dan mudah, dan pengaturan warna dan pemandangan khusus tidak menjadi masalah.

Terakhir, Philips Hue terintegrasi dengan berbagai layanan pihak ketiga, yang memudahkan bohlam Anda untuk berkomunikasi dengan bagian lain dari rumah pintar Anda.

Kami Kurang Suka

Meskipun harga telah menurun selama bertahun-tahun, bola lampu Philips Hue masih jauh lebih mahal daripada bola lampu non-pintar. Saat membeli bola lampu, Anda perlu memanfaatkan fitur cerdasnya sebaik mungkin. Jika tidak, biaya tambahan akan sia-sia.

Biaya ini diperburuk jika Anda mencoba membangun ekosistem yang lengkap. Sakelar lampu tambahan dapat menghabiskan biaya sebesar bola lampu itu sendiri.

Masalahnya adalah tanpa sakelar ini, Anda harus terus-menerus mengeluarkan ponsel dari saku untuk menyalakan dan mematikan lampu, dan seiring waktu Anda hanya akan menggunakan sakelar lampu lama, membuat lampu pintar tampak berlebihan.

Kesimpulan

Jika Anda siap untuk berinvestasi di seluruh ekosistem Anda, Philips Hue sebenarnya menawarkan solusi pencahayaan cerdas terbaik. Philips menyediakan hampir semua yang Anda butuhkan untuk membangun sistem pencahayaan cerdas dan dapat mengisi kekosongan dengan integrasi dengan layanan pihak ketiga.

Namun, jika Anda berinvestasi dalam beberapa bola lampu dan ingin melarikan diri dari panggilan telepon untuk hari itu, Anda mungkin akan kecewa karena mungkin terasa repot menggunakan telepon Anda untuk mengontrol lampu.

Pencarian Berdasarkan Kata Kunci

Philips Hue Bridge Philips Hue Bulb Philips Hue Download Philips Hue Go Philips Hue Harga Philips Hue Smart Lighting Philips Hue Strip Light Philips Hue Sync Philips Hue Tv Light Strip

Check Also

Cara Kerja Lampu Pintar dan Mana yang Harus Saya Beli

Cara Kerja Lampu Pintar dan Mana yang Harus Dibeli?

techradar.id – Kontrol lampu di rumah Anda tanpa mengangkat jari. Buat Anda yang masih ragu …